Waspadalah terhadap Kesan Ekstasi terhadap Kesihatan Tubuh

Kesan ekstasi terhadap kesihatan sangat memudaratkan dan berbahaya. Walaupun begitu, masih banyak orang yang ingin tahu dan ingin mencuba ekstasi untuk merasakan sensasi tertentu.

Methylenedioxymethamphetamine (MDMA) atau lebih dikenali sebagai ekstasi adalah sejenis ubat yang penggunaannya dilarang oleh undang-undang. Biasanya, ekstasi hadir dalam bentuk tablet berwarna dengan kartun atau kapsul.

Kesan ekstasi yang dapat dirasakan dengan segera adalah perubahan mood untuk menjadi sangat gembira dan bertenaga. Itulah sebabnya ubat ini sangat mudah menjadi ketagih. Walau bagaimanapun, kesan ini hanya dangkal. Apabila euforia berakhir, ekstasi boleh menyebabkan pelbagai kesan sampingan yang berbahaya.

Pelbagai Kesan Ekstasi terhadap Kesihatan

Dari penggunaan pertama sehingga seseorang menjadi ketagih dengan ekstasi, ubat haram ini boleh memberi kesan sampingan kepada kesihatan fizikal dan mental, baik dalam jangka pendek dan jangka panjang.

Kesan ekstasi jangka pendek

Kesan ekstasi biasanya dapat dirasakan 20 minit setelah mengambil ubat ini, seperti halusinasi, kekeliruan, dan merasa cemas. Pengguna ekstasi juga dapat mengalami kesan pada tubuh mereka, seperti penglihatan kabur, mual, menggigil, sakit kepala, peningkatan degupan jantung, dan kekakuan pada sendi dan otot.

Dalam beberapa jam setelah mengambil ekstasi, pengguna akan merasa lebih sukar untuk berkonsentrasi dan sukar melihat pergerakan. Oleh itu, orang yang berada di bawah pengaruh ubat-ubatan ini mempunyai potensi lebih besar untuk kemalangan semasa memandu.

Sekiranya dos yang digunakan tinggi (overdosis), ekstasi boleh menyebabkan:

  • Tekanan darah tinggi
  • Kehilangan kesedaran
  • Serangan panik
  • Kejang
  • Hipertermia

Kesan yang disebabkan oleh overdosis ekstasi boleh sangat berbahaya bagi tubuh, bahkan menyebabkan kegagalan buah pinggang akut dan bahkan kematian.

Kesan ekstasi subakut

Penggunaan ekstasi biasanya mempunyai corak tersendiri, iaitu periode penggunaan ekstasi berterusan, diikuti dengan periode penggunaan ekstasi sama sekali, kemudian diulang. Penggunaan ekstasi jangka panjang boleh menyebabkan kerosakan jantung dan aritmia.

Di samping itu, dalam tempoh ketika pengguna sama sekali tidak mengambil ekstasi, dia mungkin mengalami:

  • Kemurungan
  • Memori dan tumpuan terjejas
  • Risau
  • Mudah tersinggung

Kesan ekstasi jangka panjang

Dalam penggunaan jangka panjang, kesan ekstasi terhadap kesihatan boleh menyebabkan:

  • Gangguan tidur
  • Kemurungan
  • Penyakit jantung
  • Tingkah laku impulsif
  • Kecerdasan menurun
  • Sukar mengawal emosi
  • Memori dan tumpuan terjejas
  • Keperibadian berubah

Sebilangan kesan sampingan ini bukan hanya disebabkan oleh ekstasi, tetapi juga disebabkan oleh penggabungan ekstasi dengan ubat lain, seperti kokain, alkohol, atau ganja.

Kesan penarikan dadah

Apabila seseorang telah lama menggunakan ekstasi, dia akan memerlukan dos yang lebih tinggi untuk mencapai perasaan bahagia yang diinginkan. Sekiranya dos itu tidak dapat dicapai, misalnya jika seseorang berhenti mengambil ekstasi, dia akan mengalami kesan penarikan atau penarikan.

Gejala penarikan yang dapat dirasakan termasuk kegelisahan, kebingungan, keletihan, sukar tidur, dan kemurungan yang teruk. Ketidakselesaan ini dapat membuat orang ingin terus menggunakan ekstasi hingga akhirnya mereka berlebihan.

Sekiranya pengguna ekstasi tidak menyedari bahawa mereka hamil dan terus mengambil ekstasi, ini boleh menjadi sangat berbahaya bagi janin. Kesan ekstasi pada kehamilan dan janin termasuk kecacatan kelahiran, kelahiran pramatang, atau keguguran.

Memandangkan banyak kesan ekstasi terhadap kesihatan, anda tidak boleh mencuba ekstasi. Sekiranya anda sudah menggunakan ekstasi, segera berjumpa doktor untuk menjalani pemulihan dadah.