Jenis Penyakit Jantung, Gejala, dan Punca

Penyakit jantung koronari adalah salah satu penyebab kematian tertinggi di Indonesia. Selain itu itu, terdapat pelbagai penyakit jantung lain yang juga berbahaya. Mari kenal pasti apa jenis penyakit jantung, mengikuti gejala dan sebab.

Jantung adalah organ penting yang berfungsi mengepam dan mengedarkan darah ke seluruh badan, sehingga organ dan tisu badan dapat menjalankan fungsinya dengan baik. Namun, beberapa perkara boleh menyebabkan masalah pada jantung dan menjadikan organ ini tidak berfungsi dengan normal. sekarang, mari kita lihat perbincangan mengenai jenis penyakit jantung berikut.

Pelbagai Mpenyakit jantung

Terdapat banyak jenis penyakit jantung yang boleh berlaku pada seseorang. Jenis penyakit jantung termasuk:

1. Penyakit jantung koronari

Penyakit jantung koronari (PJK) berlaku apabila arteri yang membekalkan darah ke jantung mengeras dan sempit. Keadaan ini dipicu oleh penumpukan kolesterol dan pembekuan darah di arteri (aterosklerosis).

Penyempitan arteri ini menyebabkan aliran darah dan oksigen ke jantung berkurang, akibatnya organ tidak dapat berfungsi dengan normal.

Gejala yang timbul dari penyakit ini termasuk sakit dada, sesak nafas, keringat sejuk, berdebar-debar dada, dan mual. Sakit dada akibat PJK dapat dirasakan memancar ke leher, rahang, tekak, punggung, dan lengan. Sekiranya tidak dirawat, keadaan ini boleh menyebabkan komplikasi dalam bentuk serangan jantung.

2. Serangan jantung

Serangan jantung adalah keadaan kecemasan yang berlaku apabila bekalan darah ke jantung tersekat sepenuhnya, sehingga sel-sel otot jantung rosak. Serangan jantung biasanya disebabkan oleh penyakit jantung koronari.

Gejala biasanya merangkumi sakit dada, sesak nafas, dan keringat sejuk. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, serangan jantung boleh menyebabkan kerosakan kekal pada organ-organ ini. Sekiranya kerosakan itu meluas, seseorang yang mengalami serangan jantung boleh mengalami serangan jantung secara tiba-tiba.

3. Aritmia

Aritmia adalah gangguan irama jantung. Irama jantung pada orang dengan aritmia boleh menjadi terlalu cepat, terlalu perlahan, atau tidak teratur. Aritmia berlaku apabila rangsangan elektrik yang mengatur degupan jantung terganggu, sehingga jantung tidak berfungsi dengan baik.

Gangguan ini boleh disebabkan oleh penyakit jantung koroner, serangan jantung, kardiomiopati, dan gangguan elektrolit, seperti kelebihan kalium dalam darah (hiperkalemia) atau kekurangan kalium (hipokalemia).

Penyakit ini mungkin tidak mempunyai gejala. Namun, beberapa pesakit dengan penyakit jantung mungkin mengalami keluhan cepat keletihan, pening, sakit dada, berdebar-debar dada, dan merasa seperti pingsan.

4. Kardiomiopati

Kardiomiopati adalah gangguan otot jantung. Keadaan ini menyebabkan kelainan bentuk dan kekuatan otot jantung (contohnya, otot jantung menjadi lebih besar dan kaku), sehingga tidak dapat mengepam darah ke seluruh badan dengan betul.

Penyakit ini boleh disebabkan oleh gangguan genetik atau faktor keturunan, jadi penghidapnya dilahirkan dengan keadaan ini. Selain gangguan genetik, kardiomiopati juga dapat terjadi akibat penyakit jantung koronari, kegagalan jantung, darah tinggi, atau penuaan.

Pada peringkat awal, kardiomiopati sering tidak menimbulkan gejala. Biasanya tanda dan gejala baru akan muncul apabila keadaan ini memasuki tahap yang teruk atau ada penyakit lain yang menyertainya.

Gejala yang boleh muncul dalam kardiomiopati adalah pembengkakan kaki, sakit dada, sesak nafas yang lebih teruk selepas melakukan aktiviti, mudah keletihan, dan batuk.

5. Kegagalan jantung

Kegagalan jantung adalah keadaan di mana jantung terlalu lemah untuk mengepam darah ke seluruh badan. Sekiranya ia berlaku dalam jangka panjang, kegagalan jantung boleh menyebabkan komplikasi serius seperti serangan jantung, edema paru, kegagalan hati, dan kegagalan buah pinggang.

Kegagalan jantung adalah penyakit jantung yang berkembang secara perlahan-lahan. Keadaan ini biasanya didahului oleh adanya komorbiditi lain, seperti tekanan darah tinggi, penyakit jantung koronari, diabetes, dan penyakit jantung kongenital.

Gejala utama kegagalan jantung termasuk sesak nafas dan batuk, terutama ketika berbaring, sakit dada setelah melakukan aktiviti fizikal, keletihan, dan pembengkakan kaki dan pergelangan kaki.

6. Penyakit jantung kongenital

Penyakit jantung kongenital adalah kecacatan jantung yang berlaku sejak lahir. Kelainan ini boleh berlaku di dinding jantung, injap jantung, saluran darah di dekat jantung, atau gabungan keabnormalan ini (tetralogi Fallot).

Gejala yang muncul berbeza-beza, bergantung pada jenis dan keparahannya. Beberapa contoh gejala adalah pernafasan pendek dan cepat, sakit dada, kulit biru, penurunan berat badan, dan kelewatan perkembangan anak. Gejala ini dapat dilihat sejak bayi dilahirkan. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, gejala hanya dapat dikesan ketika pesakit telah mencapai usia remaja atau mendekati dewasa.

Penyakit jantung kongenital berlaku kerana gangguan dalam proses perkembangan jantung pada janin. Tidak diketahui apa yang menyebabkan gangguan itu, tetapi disyaki ada kaitannya dengan keturunan, pengambilan alkohol, penggunaan ubat-ubatan tertentu semasa kehamilan, atau jangkitan pada trimester pertama kehamilan.

7. Penyakit injap jantung

Penyakit injap jantung berlaku apabila injap jantung tidak dapat dibuka atau ditutup dengan betul, mengakibatkan penyumbatan atau halangan aliran darah. Kesannya, aliran darah ke seluruh badan akan terganggu.

Pesakit dengan penyakit ini mungkin tidak merasakan simptom lama. Apabila gejala muncul, penderita akan mengalami sesak nafas, sakit dada, keletihan, degupan jantung tidak teratur, dan bengkak di bahagian badan tertentu, seperti kaki dan perut.

Penyakit injap jantung boleh berlaku sejak lahir kerana faktor keturunan atau hanya berlaku ketika usia kanak-kanak dan orang dewasa disebabkan oleh penyakit lain, seperti demam reumatik atau endokarditis. Beberapa keadaan lain yang boleh menyebabkan penyakit jantung valvular adalah penyakit Kawasaki, penyakit jantung koronari, serangan jantung, dan kardiomiopati.

8. Endokarditis

Endokarditis adalah jangkitan pada tisu penghubung yang melapisi dinding dan injap jantung. Jangkitan ini berlaku apabila kuman dari bahagian tubuh yang lain, seperti mulut dan kulit, memasuki dinding jantung melalui aliran darah.

Bakteria atau kulat yang menyebabkan endokarditis dapat masuk melalui luka ke badan atau luka di mulut, penyisipan kateter, penggunaan jarum yang tidak disterilkan untuk tatu atau tindik, dan suntikan penggunaan dadah.

Gejala endokarditis yang sering muncul adalah demam dan menggigil, sesak nafas, dan sakit dada ketika bernafas, berpeluh berlebihan pada waktu malam, bengkak kaki atau perut, dan bunyi jantung yang terdengar atau bunyi jantung yang tidak normal.

9. Tumor jantung

Tumor jantung adalah pertumbuhan tisu yang tidak normal di dinding jantung. Tumor boleh menjadi barah (ganas) atau bukan barah (jinak). Tumor ini boleh tumbuh di dinding otot jantung atau lapisan pelindung jantung (perikardium).

Sekiranya ukurannya meningkat, otot ini dapat menekan dinding jantung dan menyukarkan jantung untuk mengepam darah. Selalunya tumor jantung tidak simptomatik. Walaupun begitu, beberapa orang dengan tumor jantung dapat menunjukkan gejala ringan hingga teruk.

Gejala boleh merangkumi sesak nafas, bengkak di kaki, degupan jantung tidak teratur, keletihan, tekanan darah rendah, pening, pingsan, dan penurunan berat badan.

Ada lagi yang meningkatkan risiko penyakit jantung?

Jawapannya, ada. Seseorang dikatakan berisiko tinggi mengalami beberapa jenis penyakit jantung di atas jika dia mempunyai satu atau lebih daripada keadaan berikut:

  • Hipertensi.
  • Diabetes.
  • Kolesterol tinggi.
  • Sejarah keluarga penyakit jantung.
  • Berat badan berlebihan atau kegemukan.
  • Gaya hidup yang tidak sihat, seperti sering merokok, jarang bersenam.
  • Mempunyai sistem kekebalan tubuh yang lemah, misalnya jangkitan HIV, menggunakan ubat penekan sistem imun, atau sedang menjalani rawatan kemoterapi.

Sebilangan besar penyakit jantung tidak dapat disembuhkan, jadi penderita perlu menjalani rawatan sepanjang hayat. Namun, penyakit jantung dapat dikendalikan sehingga tidak bertambah buruk dengan menjalani gaya hidup sihat dan minum ubat.

Sekiranya masalah jantung cukup teruk, pembedahan jantung mungkin diperlukan. Oleh itu, lakukan pemeriksaan jantung secara berkala dengan pakar kardiologi, terutamanya jika anda mempunyai faktor risiko penyakit jantung. Tujuannya adalah agar doktor dapat mengesan lebih awal jika terdapat kelainan pada jantung anda.