Memahami Fobia dan Rawatan Darah

Adakah anda pernah merasa sangat takut atau panik ketika melihat darah? Mungkin anda mempunyai fobia darah. Jadi, apa yang menyebabkannya dan bagaimana memperbaikinya? Mari kita ketahui dalam ulasan berikut.

Fobia adalah ketakutan yang berlebihan terhadap objek, tempat, keadaan, atau haiwan tertentu. Terdapat pelbagai jenis fobia, salah satunya adalah fobia darah.

Fobia darah dikenali sebagai hemofobia atau hematophobia. Fobia ini merangkumi jenis fobia tertentu yang dicirikan oleh ketakutan atau kegelisahan yang melampau ketika melihat darah, sama ada darah mereka sendiri, orang lain, haiwan, dan juga darah dalam bentuk gambar atau rancangan di televisyen.

Sekiranya fobia cukup teruk, penghidap hemofobia boleh pingsan ketika melihat darah.

Gejala Fobia Darah

Fobia darah adalah sejenis gangguan mental. Biasanya orang yang mempunyai fobia darah juga mengalami fobia jarum (trypanophobia).

Pada hemofobia, gejala dapat dipicu hanya dengan melihat darah, baik secara langsung atau tidak langsung, misalnya ketika melihat foto atau video yang menunjukkan darah.

Beberapa orang dengan fobia darah bahkan dapat mengalami gejala hanya dengan membayangkan darah atau prosedur perubatan tertentu, seperti ujian darah atau pembedahan.

Apabila melihat atau memikirkan perkara yang berkaitan dengan darah, orang yang mempunyai fobia darah mungkin menunjukkan gejala berikut:

  • Badan bergetar dan berpeluh
  • Kecemasan atau panik yang berlebihan
  • Badan terasa lemah secara tiba-tiba
  • Jantung berdegup pantas
  • Nafas cepat atau terasa berat
  • Sakit dada
  • Pengsan
  • Pening dan muntah

Seseorang boleh disahkan menghidap fobia darah jika gejala yang muncul ketika melihat darah berterusan selama lebih dari 6 bulan.

Kesan Fobia Darah terhadap Kehidupan Penderita Harian

Fobia darah dan fobia jarum adalah fobia yang unik. Walaupun kebanyakan fobia menyebabkan degupan jantung dan tekanan darah meningkat, fobia darah dan fobia jarum adalah sebaliknya.

Fobia jenis ini kadang-kadang boleh menyebabkan penurunan kadar jantung dan tekanan darah, sering menyebabkan penghidapnya pengsan. Keadaan ini disebut sinkop vasovagal, yang merupakan tindak balas badan yang berlebihan terhadap perkara yang mencetuskan pengsan, seperti melihat darah.

Sebilangan orang dengan fobia darah biasanya takut pergi ke doktor umum atau doktor gigi. Kesannya berbeza dan berbeza bagi setiap orang. Dalam keadaan teruk, penderita hemofobia dapat mengalami kemurungan dan membatasi aktiviti mereka kerana ketakutan darah yang berlebihan.

Walau bagaimanapun, orang dengan fobia darah sebenarnya menyedari bahawa ketakutan mereka berlebihan. Namun, kebanyakan mereka tidak mampu mengawalnya.

Sementara itu, kanak-kanak yang menderita fobia darah biasanya menunjukkan gejala, seperti amukan, tangisan, dan mengelakkan dan menolak untuk melihat apa-apa yang berkaitan dengan darah dengan menyembunyikan atau memeluk mereka yang terdekat dengan mereka.

Faktor Risiko Fobia Darah

Hematofobia sering muncul pada masa kanak-kanak, iaitu sekitar usia 10-13 tahun. Fobia ini biasanya muncul bersama dengan fobia lain, seperti agoraphobia, trypanophobia (takut jarum) mysophobia (takut kuman), dan fobia haiwan tertentu, seperti cynophobia(takut anjing).

Di samping itu, terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami fobia darah, termasuk:

  • faktor keturunan.
  • Corak keibubapaan, misalnya mempunyai ibu bapa yang terlalu melindungi.
  • Sejarah trauma psikologi, seperti mengalami kemalangan atau melihat kemalangan yang mengakibatkan pendarahan yang banyak.

Mengendalikan Fobia Darah

Hampir setiap jenis fobia dapat dirawat dan disembuhkan, dan fobia darah tidak terkecuali. Mengendalikan fobia darah boleh dilakukan dengan cara berikut:

1. Psikoterapi

Orang yang mempunyai fobia darah biasanya perlu menjalani psikoterapi. Salah satu bentuk psikoterapi yang berkesan untuk mengatasi fobia darah adalah terapi tingkah laku kognitif.

Terapi ini bertujuan untuk membantu pesakit mengubah perspektif dan sikap mereka terhadap sesuatu masalah, dalam hal ini adalah ketakutan darah yang berlebihan. Oleh itu, pesakit dapat mengawal ketakutannya ketika melihat darah.

2. Terapi relaksasi

Jenis psikoterapi ini menumpukan pada teknik relaksasi, seperti latihan pernafasan, meditasi, atau yoga. Terapi relaksasi bertujuan mengatasi tekanan, kegelisahan, dan gejala lain yang muncul ketika anda melihat darah.

3. Penggunaan dadah

Dalam beberapa kes fobia darah, terutama yang menyebabkan gejala yang teruk, doktor akan memberikan ubat untuk mengatasi kegelisahan yang berlebihan. Tindakan ini bertujuan untuk menjadikan pesakit lebih tenang dan fokus pada proses rawatan lain.

Beberapa jenis ubat yang biasanya diberikan oleh doktor untuk merawat fobia darah adalah ubat penenang untuk merawat kegelisahan dan ubat antidepresan.

4. Terapi pendedahan diri (desensitisasi)

Terapi ini dilakukan secara beransur-ansur dengan melibatkan objek yang menyebabkan ketakutan, iaitu darah. Walau bagaimanapun, terapi ini hanya dapat dilakukan ketika pesakit sudah mulai menunjukkan peningkatan gejala ketika dia melihat darah.

Dalam terapi ini, pesakit akan diminta menjalani ujian dengan melihat darah beberapa kali dari gambar atau filem. Dengan cara itu, diharapkan kegelisahan dan ketakutan secara beransur-ansur dapat berkurang dan hilang sepenuhnya.

Selain kaedah di atas, ada kaedah rawatan lain yang boleh digunakan untuk mengatasi fobia darah, salah satunya adalah hipnoterapi. Walau bagaimanapun, teknik ini harus dilakukan di bawah pengawasan doktor.

Anda dinasihatkan untuk segera berjumpa dengan ahli psikologi atau psikiatri jika anda mula merasakan gejala fobia darah, terutamanya jika gejala ini mula membatasi aktiviti anda.