Punca Hipertensi dalam Kehamilan dan Cara Mengubatinya

Hipertensi semasa mengandung boleh membahayakan wanita hamil dan janinnya. Oleh itu, penting untuk mengetahui apa penyebab hipertensi pada kehamilan sehingga keadaan ini dapat dicegah dan dirawat dengan tepat.

Hipertensi pada kehamilan adalah keadaan apabila tekanan darah ibu hamil melebihi 140/90 mmHg. Dianggarkan bahawa sekitar 5-10% wanita hamil di seluruh dunia mengalami hipertensi semasa kehamilan. Keadaan ini biasanya muncul sekitar 20 minggu kehamilan, tetapi juga boleh muncul lebih awal.

Pelbagai Punca Hipertensi dalam Kehamilan

Tekanan darah tinggi semasa kehamilan boleh disebabkan oleh pelbagai keadaan, seperti:

1. Hipertensi kronik

Hipertensi kronik adalah tekanan darah tinggi yang berlaku sebelum kehamilan atau sebelum 20 minggu kehamilan. Keadaan ini selalunya tidak simptomatik, sehingga banyak wanita hamil tidak menyedari bahawa mereka mengalami hipertensi kronik.

Hipertensi kronik pada wanita hamil sering hanya dikesan ketika wanita hamil menjalani pemeriksaan obstetrik.

2. Hipertensi kronik dengan preeklampsia

Sekiranya hipertensi kronik tidak dirawat dengan baik, wanita hamil boleh mengalami preeklampsia. Keadaan ini dicirikan oleh tekanan darah tinggi yang disertai oleh protein dalam air kencing.

Hipertensi kronik dengan preeklampsia biasanya berlaku pada trimester kehamilan kedua atau ketiga.

3. Hipertensi kehamilan

Hipertensi kehamilan adalah peningkatan tekanan darah yang berlaku selepas 20 minggu kehamilan. Peningkatan tekanan darah ini secara amnya tidak disertai dengan kehadiran protein dalam air kencing atau kerosakan organ.

Pada wanita hamil yang mengalami keadaan ini, tekanan darah biasanya dapat kembali normal setelah melahirkan.

4. Preeklampsia

Hipertensi pada kehamilan yang tidak dikawal dengan baik boleh berkembang menjadi preeklamsia. Selain kehadiran protein dalam air kencing, preeklamsia juga dapat disertai dengan kerosakan pada sistem organ, seperti ginjal, hati, darah, atau otak. Preeklampsia biasanya menyebabkan wanita hamil mengalami gejala berikut:

  • Sakit kepala yang kerap
  • Mual atau muntah
  • Bengkak muka dan tangan
  • Susah bernafas
  • Penglihatan kabur
  • Tekanan darah meningkat dengan cepat

Terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko wanita hamil mengalami preeklamsia, termasuk:

  • Kehamilan pertama
  • Berumur lebih dari 40 tahun
  • Sejarah preeklamsia pada kehamilan sebelumnya
  • Sejarah keluarga preeklamsia
  • Mengandung lebih dari satu janin atau mengandung kembar, kedua-dua kembar atau lebih
  • Obesiti
  • Penyakit autoimun

Walaupun jarang berlaku, preeklampsia juga dapat dialami oleh wanita setelah melahirkan atau disebut juga preeklampsia postpartum.

5. Eklampsia

Eklampsia adalah kesinambungan dari preeklamsia yang tidak dikawal atau tidak ditangani dengan baik. Eklampsia adalah jenis hipertensi yang paling teruk pada kehamilan. Selain tekanan darah tinggi, wanita hamil dengan keadaan ini juga mengalami sawan, bahkan koma.

Pelbagai Bahaya Hipertensi dalam Kehamilan

Hipertensi pada kehamilan yang tidak ditangani dengan betul, bukan sahaja membahayakan wanita hamil, tetapi juga janin. Berikut adalah pelbagai kesan hipertensi pada kehamilan yang perlu diperhatikan:

Pertumbuhan janin terhenti

Apabila aliran darah ke plasenta berkurang, janin tidak mendapat cukup oksigen dan nutrien. Ini boleh menyebabkan pertumbuhan janin terbantut dan berat lahir rendah.

Kelahiran pramatang

Sekiranya keadaan hipertensi pada kehamilan bertambah buruk, doktor akan mengesyorkan kelahiran bayi pramatang secara induksi atau pembedahan caesar. Ini dilakukan untuk mencegah eklampsia dan komplikasi lain.

Gangguan plasenta

Gangguan plasenta adalah keadaan apabila plasenta berpisah dari dinding rahim sebelum melahirkan. Ini boleh menyebabkan kerosakan plasenta dan pendarahan berat.

Penyakit kardiovaskular

Preeklampsia dapat meningkatkan risiko terkena penyakit kardiovaskular setelah melahirkan, seperti penyakit jantung dan strok. Risiko ini akan lebih tinggi sekiranya ibu melahirkan sebelum waktunya. Walau bagaimanapun, risiko ini dapat dikurangkan dengan ubat dan gaya hidup yang sihat.

Selain itu, hipertensi pada kehamilan yang tidak terkawal juga dapat menyebabkan kerosakan pada organ tubuh, seperti otak, jantung, paru-paru, ginjal, dan hati. Dalam kes yang teruk, keadaan ini juga boleh menyebabkan kematian ibu dan bayi.

Cara Merawat Hipertensi pada Kehamilan

Hipertensi pada kehamilan adalah keadaan yang mesti selalu dipantau oleh doktor. Oleh itu, adalah penting bagi setiap wanita hamil untuk memeriksa kehamilannya secara berkala kepada pakar obstetrik mengikut jadual.

Untuk merawat keadaan hipertensi pada kehamilan, doktor akan memberikan ubat penurun tekanan darah. Ubat yang dipilih oleh doktor secara amnya disesuaikan dengan keadaan kehamilan agar tidak memberi kesan pada janin.

Semasa mendapatkan rawatan darah tinggi dari doktor, ingatlah untuk mengambil ubat mengikut dos dan arahan doktor. Jangan berhenti mengambil atau menukar dos tanpa pengawasan doktor.

Elakkan juga mengambil ubat atau suplemen herba yang dipercayai dapat menurunkan tekanan darah, terutama jika tidak ada bukti saintifik yang jelas.

Wanita hamil juga disarankan untuk kerap bersenam, makan makanan berkhasiat, berehat secukupnya, dan menguruskan tekanan dengan baik. Juga, elakkan merokok dan minum minuman beralkohol.

Supaya pelbagai kesan hipertensi pada kehamilan dapat dicegah, penting bagi wanita hamil untuk menjalani pemeriksaan rutin kepada pakar obstetrik. Dengan cara itu, keadaan kesihatan ibu hamil dan janin dapat dipantau secara berterusan.