Inilah penyebab najis bayi berlendir

Keadaan najis boleh menjadi "refleksi" keadaan kesihatan si kecil. Termasuk ketika najis menjadi berlendir, sejumlah pertanyaan mungkin timbul di fikiran anda, termasuk adakah ini berbahaya? Apa yang menyebabkannya?

Najis berlendir adalah normal dan sering dijumpai, terutama pada usia awal bayi. Selagi lendir yang terdapat di dalam tinja tidak tebal dan terlalu banyak, anda tidak perlu terlalu risau. Ini kerana usus secara semula jadi menghasilkan lendir dan mengeluarkan sebahagiannya bersama dengan najis. Tujuannya agar najis mudah dilalui.

Punca buang air besar bayi berlendir

Walaupun secara amnya tidak perlu dibimbangkan, najis bayi berlendir juga dapat menunjukkan beberapa perkara yang perlu diperhatikan. Berikut ini akan menerangkan beberapa keadaan yang boleh mencetuskan pergerakan usus berlendir pada bayi:

1. Alahan makanan

Sekiranya bayi masih diberi susu ibu secara eksklusif, dan mempunyai najis berlendir, cubalah menilai makanan yang dimakan oleh ibu. Sebabnya, makanan yang dimakan oleh ibu semasa menyusu kadangkala mempengaruhi kualiti susu ibu.

Selain itu, pada bayi yang telah diberi makanan padat, pergerakan usus berlendir bayi dapat dipicu oleh makanan yang mereka makan. Alahan makanan pada bayi, biasanya hanya dapat diketahui ketika bayi sudah mulai padat.

Selain najis berlendir, alahan makanan pada bayi juga boleh dicirikan oleh muntah, cirit-birit, atau najis yang mengandung darah.

2. Jangkitan

Pergerakan usus bayi yang berlendir dapat menjadi tanda bahawa saluran pencernaan bayi anda mengalami radang akibat jangkitan. Namun, ketika mengalami jangkitan, selain lendir, pergerakan usus bayi juga dapat berubah menjadi hijau, dan bahkan mengandung darah.

3. Gigi

Tidak hanya membuat bayi rewel, gigi juga boleh menyebabkan pergerakan usus bayi menjadi berlendir. Ketika bayi sedang tumbuh gigi, pengeluaran air liur dapat meningkat, sehingga ditelan oleh si kecil.

Apabila air liur masuk ke saluran pencernaan secara berlebihan, saluran pencernaan bayi belum dapat mencernanya dengan betul. Ini boleh mencetuskan keradangan ringan di usus, sehingga pengeluaran lendir dalam usus meningkat dan menjadikan najis bayi lebih berlendir.

4. Kistik ffibrosis

Pembuangan air besar bayi berlendir juga boleh berlaku pada si Kecil yang menderita Sistik Fibrosis. Sebabnya, gangguan kongenital ini dapat membuat tubuh menghasilkan lendir berlebihan. Peningkatan pengeluaran lendir di saluran gastrointestinal akan menyebabkan pergerakan usus bayi kelihatan berlendir, bahkan berbau dan berminyak.

Itulah penjelasan mengenai penyebab pergerakan usus bayi berlendir. Keadaan ini mesti dirawat mengikut penyebabnya. Atas sebab ini, jika bayi mengalami buang air besar lendir yang berlebihan disertai dengan aduan dan gejala yang mengganggu, bawa si kecil anda ke doktor untuk diperiksa dan diberi rawatan yang sewajarnya.