Perbezaan Antara Myoma dan Ovari Cyst yang Penting untuk Tahu

Sebilangan orang mungkin tidak mengetahui perbezaan antara fibroid dan kista ovari atau menganggapnya sebagai keadaan yang sama. Dengan memahami perbezaan antara fibroid dan kista pada ovari, anda dapat mengenali gejalanya sehingga dapat diperiksa dan dirawat dengan segera.

Myoma dan sista ovari adalah dua jenis tumor jinak pada organ pembiakan wanita. Walau bagaimanapun, mereka adalah dua keadaan yang berbeza. Perbezaan antara fibroid dan sista ovari paling mudah dikenali oleh bentuk dan lokasinya.

Myoma adalah pertumbuhan sel yang jinak dari dinding otot rahim. Sementara kista ovari adalah kantung berisi cairan yang tumbuh dan berkembang di ovari atau ovari, sama ada di kiri, kanan, atau di kedua ovari.

Perbezaan Antara Myoma dan Ovari Cyst Berdasarkan Sebab

Punca myoma yang tepat masih menjadi tanda tanya. Namun, ada beberapa faktor yang dapat memicu pertumbuhannya, termasuk:

Genetik

Sekiranya nenek, ibu, atau saudara kandung anda mempunyai fibroid, anda juga mungkin mempunyai fibroid.

Hormon

Hormon estrogen dan progesteron yang dihasilkan secara berlebihan di ovari juga dapat memicu pertumbuhan fibroid.

Umur haid pertama terlalu awal

Penyelidikan menunjukkan bahawa wanita yang mempunyai tempoh pertama di bawah usia 10 tahun mempunyai risiko lebih tinggi terkena fibroid.

Berbeza dengan fibroid, sista ovari diketahui tumbuh secara semula jadi di dalam badan wanita, terutamanya semasa subur atau haid. Namun, yang perlu anda perhatikan adalah apabila saiz kista semakin besar.

Ini boleh menyebabkan masalah yang berkaitan dengan penyakit tertentu, seperti endometriosis dan sindrom ovarium polikistik (PCOS).

Perbezaan Myoma dan Ovari Cyst Berdasarkan Gejala

Pertumbuhan myoma sering tidak dapat dikesan kerana tidak menyebabkan simptom, terutama jika ukurannya masih kecil atau jumlahnya kecil. Mioma dan kista ovari biasanya dikesan secara tidak sengaja, misalnya ketika seorang wanita menjalani pemeriksaan ultrasound pada rahim.

Walau bagaimanapun, dalam kes tertentu, permulaan fibroid dapat ditandai dengan pendarahan dari faraj, kekejangan perut, sakit pelvis semasa haid, dan kerap membuang air kecil.

Sama seperti fibroid, sista ovari juga tidak menimbulkan gejala sama sekali. Gejala baru muncul ketika kista mula membesar dan memberi kesan pada organ dan tisu sekitarnya.

Beberapa gejala sista ovari yang boleh muncul termasuk mual dan muntah, kembung perut, sakit semasa hubungan seksual, sakit di punggung dan paha, dan sakit di payudara. Sekiranya keadaan bertambah buruk, kadang-kadang ia boleh disertai oleh demam, kelemahan badan, dan sakit pelvis yang sangat menjengkelkan.

Rawatan Cyoma Myoma dan Ovari

Dalam keadaan ringan dengan gejala yang tidak terlalu parah, doktor akan mengesyorkan pemeriksaan berkala untuk memantau perkembangan kista atau fibroid.

Namun, jika ia menyebabkan gejala yang mengganggu, fibroid dan ovari cyst perlu segera dirawat. Sekiranya tidak dirawat dengan betul, kista fibroid dan ovari boleh menyebabkan komplikasi seperti anemia, kilasan ovari, atau pecahnya kista.

Rawatan myoma dilakukan dengan memberi hormon, seperti pil kawalan kelahiran atau hormon gonadotropin. Sekiranya saiz myoma besar atau ada banyak, pembedahan membuang myoma diperlukan.

Sama dengan rawatan fibroid, rawatan sista ovari boleh dilakukan dengan memberi hormon. Sekiranya saiz kista besar atau jika disyaki barah, pembedahan diperlukan.

Setelah memahami perbezaan antara kista fibroid dan ovari, anda harus lebih berwaspada dan mula mengamalkan gaya hidup sihat. Segera berjumpa doktor sekiranya anda merasakan simptom yang disebutkan di atas.

Semakin cepat fibroid dan kista ovari dikesan dan dirawat, semakin rendah risiko masalah kesihatan atau komplikasi yang lebih teruk.