Berhenti Menggunakan Baby Walkers Sekiranya Anda Tidak Mahu Bayi Anda Terluka

baby walker sebenarnya dirancang untuk memudahkan bayi bergerak semasa mereka berlatih berjalan. Walaupun begitu, penggunaannya harus terus dipertimbangkan agar tidak menyebabkan kecederaan pada bayi.

Sekiranya baby walker masih dalam senarai keperluan yang mesti disediakan untuk bayi anda, cuba pertimbangkan semula. Bayi boleh mengalami kemalangan yang mengakibatkan kecederaan kepala, patah tulang, atau kematian semasa menggunakan alat ini. Di negara-negara tertentu, baby walker malah diharamkan

Bahaya Baby Walker

Pakar mendapati bahawa alat yang dirancang untuk membantu bayi berjalan benar-benar berisiko melambatkan perkembangan motor bayi yang berlatih berguling, duduk, merangkak, dan berjalan. Walaupun baby walker didakwa boleh membuat bayi begitu malas untuk berjalan sendiri.

Terdapat juga kajian yang menunjukkan bahawa alat ini tidak menyokong perkembangan bayi dari mana-mana pihak. Bayi memakai baby walker terbukti tidak berjalan lebih pantas daripada mereka yang sama sekali tidak menggunakannya. Ini mungkin disebabkan oleh corak atau koordinasi otot yang dilatih semasa menggunakan baby walker berbeza dengan ketika berlatih berjalan seperti biasa.

Terdapat juga banyak ibu bapa yang sengaja memasukkan bayi mereka baby walker, supaya bayi dapat bermain sendiri semasa mereka melakukan perkara lain. Walaupun semasa menggunakan alat ini, bayi sebenarnya perlu diawasi dengan teliti. Berikut adalah pelbagai kes yang sering berlaku pada bayi yang menggunakan baby walker:

  • Jatuh dari tangga. Ini adalah kemalangan yang paling biasa berlaku pada bayi ketika menggunakan baby walker. Bayi yang jatuh berisiko mengalami gegar otak, kecederaan leher, dan patah tulang. Roda di bahagian bawah baby walker menjadikan bayi mudah meluncur ke semua tempat. Roda ini malah membuat baby walker boleh mencapai satu meter dalam beberapa saat, jadi Ibu dan Ayah mungkin tidak mempunyai masa untuk menghubungi dan menghentikannya. Selain itu, roda juga membuat baby walker menjadi tidak stabil semasa meluncur di permukaan yang tidak rata.
  • Jari bayi dicubit ketika baby walker memukul dinding atau perabot.
  • Bayi jatuh apabila badannya memiring ke kanan / kiri di atas baby walker, kerana kepala bayi masih lebih berat daripada badan.
  • Bayi dapat mencari benda berbahaya, seperti air panas, api, atau plag elektrik.
  • Bayi lebih cenderung menyerang dan memukul perabot rumah tangga atau benda berbahaya.

Pakar menasihati ibu bapa agar tidak memasukkan bayi mereka baby walker. Sebaliknya, dorong bayi anda untuk aktif di lantai yang bersih di bilik yang selamat, sehingga dia bebas merangkak, duduk, dan berlatih berjalan. Memegang tangan bayi sambil membawanya belajar berjalan, atau di Indonesia juga dikenal sebagai tatih, lebih selamat daripada menggunakan alat.

Pelbagai pengeluar baby walker kini mereka telah memperbaharui standard keselamatan mereka dengan roda yang secara automatik dapat berhenti ketika hendak meluncur di luar kawalan atau memukul sesuatu. Tetapi kemas kini ini masih tidak mengurangkan kemungkinan bayi mendapatkan sesuatu yang berbahaya dari atas baby walker.

Tidak semua peralatan bayi selamat digunakan, dan juga tidak semuanya berguna. Sebilangan daripadanya sebenarnya menghalang perkembangan bayi, malah berpotensi membahayakan. Oleh itu, ibu dan bapa perlu lebih berhati-hati dan kritis dalam memilih peralatan atau mainan untuk merangsang perkembangan dan pertumbuhan bayi.