Ini Menyebabkan Suara dan Tindakan Nafas Bayi Yang Perlu Dilakukan

Bunyi nafas bayi biasanya bukan perkara yang berbahaya. Tetapi ibu masih perlu berwaspada, terutama jika nafas bayi terdengar disertai dengan sesak nafas, batuk, demam, dan bayi kelihatan lemah. Keadaan ini mungkin memerlukan rawatan segera.

Bunyi nafas bayi boleh berlaku kerana paru-paru dan saluran pernafasan si Kecil masih memerlukan masa untuk menyesuaikan diri dengan persekitaran baru yang berbeza dengan rahim.

Bunyi nafas bayi ini boleh membuatkan ibu bapa risau, tetapi keadaan ini sebenarnya tidak berbahaya. Biasanya, keadaan ini berlangsung selama beberapa minggu. Dan setelah dia bertambah besar, suara nafas ini akan hilang dengan sendirinya.

Nafas Bayi Kedengaran Biasa dan Tidak

Secara amnya, sesak bayi yang berlaku sekali-sekala adalah perkara biasa. Bunyi nafas pada bayi boleh berlaku kerana saluran pernafasan bayi masih sempit dan bayi belum dapat batuk atau mengeluarkan lendir di saluran udara seperti pada kanak-kanak dan orang dewasa.

Pada bayi baru lahir, ini menjadikan lendir di hidung mudah terperangkap dan menghalang aliran udara, sehingga bayi mengeluarkan suara ketika bernafas.

Jenis suara yang normal bagi bayi termasuk:

  • Bunyi seperti berkumur, berlaku kerana air liur yang terkumpul di mulut dan tekak.
  • Kedengaran seperti menghidu, berlaku ketika bayi tidur nyenyak.
  • Bunyi cegukan. Bayi yang baru lahir terdedah kepada cegukan ketika mereka minum terlalu banyak atau terlalu banyak susu, atau menelan banyak udara.
  • Suara bersiul berlaku kerana saluran hidung bayi masih sempit sehingga mereka mengeluarkan suara bersiul ketika menyedut.

Namun, mengi pada bayi kadang-kadang menunjukkan bahawa ada masalah dengan sistem pernafasan. Berikut adalah jenis bunyi nafas pada bayi yang perlu diperhatikan:

Nafas berdengkur.

Bunyi nafas ini juga dikenali sebagai stridor. Keadaan ini biasanya berlaku apabila terdapat penyumbatan atau penyempitan saluran udara bayi.

Bunyi nafas bayi seperti ini biasanya disebabkan oleh epiglottitis, croup, kelainan kongenital pada pita suara dan tekak, atau kemasukan benda asing di saluran udara bayi, misalnya kerana tersedak.

Selain bunyi nafas yang berbeza dari biasanya, bayi dengan stridor juga mungkin mengalami batuk, suara serak, sesak nafas, dan demam.

Bunyi nafas berdehit

Ini adalah suara nafas yang kedengaran seperti nada tinggi. Berbeza dengan bunyi bersiul biasa, bayi dengan suara mengi biasanya kelihatan sesak nafas, lemah, batuk, dan perlu berjuang untuk bernafas.

Suara mengi ini biasanya disebabkan oleh keradangan atau jangkitan saluran udara, seperti radang paru-paru dan bronkiolitis. Jangkitan ini biasanya muncul dengan demam dan batuk. Sekiranya tidak ada demam, mengi pada bayi mungkin disebabkan oleh alahan.

Mengendalikan Bunyi Nafas Bayi

Sekiranya pernafasan anak kecil anda terdengar tetapi dia kelihatan normal (tidak rewel atau lemah), ada beberapa perkara yang boleh anda lakukan untuk membantunya bernafas dengan lebih lancar, iaitu:

1. Keluarkan lendir dari hidungmiliknya

Ibu boleh mengeluarkan lendir dari hidung si kecil dengan alat penyedut lendir bayi khas. Untuk menipiskan kahak atau lendir, anda boleh meneteskan beberapa tetes larutan garam (air garam steril) sebelum mengeluarkan lendir.

2. Menjaga kebersihan dan kelembapan udara

Pastikan udara di sekitar si kecil anda bersih dan lembap. Sekiranya perlu, anda boleh menggunakan pelembap udara (pelembap), terutamanya semasa menggunakan penghawa dingin dalaman.

Cegah anak anda daripada terdedah kepada pencemaran, seperti asap rokok, kenderaan bermotor, atau asap dari pembakaran sampah. Jauhi anak kecil anda dari minyak wangi kerana boleh merengsakan saluran pernafasan.

3. Letakkan bayi tidur di kedudukan yang betul

Sentiasa letakkan bayi anda dalam keadaan terlentang ketika tidur. Ini untuk mengelakkan berlakunya sindrom kematian bayi secara tiba-tiba (SIDS).

4. Beri lebih banyak susu ibu

Beri susu ibu lebih kerap kerana susu ibu mengandungi bahan pembentuk kekebalan tubuh yang dapat mencegah si kecil mendapat jangkitan. Penyusuan susu ibu yang mencukupi juga dapat mengelakkan bayi anda mengalami dehidrasi.

Ibu perlu berjaga-jaga dan segera membawa si kecil anda ke doktor atau bilik kecemasan terdekat sekiranya nafasnya terdengar disertai tanda-tanda berikut:

  • Bernafas lebih daripada 60 kali seminit.
  • Nampaknya menghadapi masalah bernafas. Tanda itu adalah jika dia menggerutu terus-menerus dan hidungnya mengembang ketika dia bernafas.
  • Suara serak tinggi dan batuk berterusan.
  • Otot di dada dan leher kelihatan naik dan turun atau ditarik rapat ketika bernafas.
  • Nafasnya berhenti selama lebih dari 10 saat.
  • Bibir, mulut, dan kulitnya kelihatan kebiruan. Ini menunjukkan bahawa tahap oksigen dalam badan mula menurun.
  • Tiada selera.
  • Nampak lembap.
  • Demam.

Walaupun bayi mengi biasanya merupakan keadaan normal, ibu masih perlu berwaspada dan menyedari mengi pada bayi yang disebabkan oleh keadaan berbahaya. Sekiranya anda ragu-ragu, anda harus segera berjumpa dengan pakar pediatrik untuk pemeriksaan dan rawatan yang betul.