Ciri-ciri Keletihan dan Cara Mengatasinya

Terbakar adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan keadaan tekanan teruk yang dipicu oleh pekerjaan. Terbakar tidak boleh dibiarkan berlarutan dan perlu ditangani dengan tepat kerana boleh mempengaruhi kesihatan fizikal dan mental.

Sesiapa sahaja boleh mengalami terbakar. Walau bagaimanapun, keadaan ini lebih kerap berlaku pada orang yang sering memaksa diri untuk terus bekerja, tidak mendapat penghargaan kerja daripada atasan mereka, mempunyai beban kerja yang berat, atau mempunyai pekerjaan yang tidak monoton.

Terbakar dicetuskan oleh tekanan yang teruk di tempat kerja yang tidak dapat diselesaikan sehingga penghidap kehilangan semangatnya untuk bekerja, bahkan kehilangan minat untuk berinteraksi dengan persekitaran sosialnya.

Ciri-Cdengki Terbakar

Setiap orang telah mengalami keletihan dan tekanan di tempat kerja. Walau bagaimanapun, seseorang yang mengalami terbakar cenderung merasakan atau memaparkan ciri-ciri berikut:

1. Hilang semangat untuk bekerja dan keletihan

Salah satu ciri terbakar adalah hilangnya semangat untuk bekerja dan minat terhadap pekerjaan yang dilakukan. Terus bekerja tanpa semangat dapat membuang banyak tenaga dan mengakibatkan keletihan.

2. Benci kerja yang anda lakukan

Terbakar boleh menyebabkan tekanan dan kekecewaan di tempat kerja. Ini menyukarkan seseorang untuk berkonsentrasi, merasa tidak kompeten, terbeban, dan akhirnya membenci pekerjaan yang dilakukannya.

3. Prestasikerja menurun

Terbakar Ia juga boleh menyebabkan prestasi kerja menurun. Ini dipicu oleh hilangnya minat terhadap pekerjaan yang sedang dilakukan, sehingga hasil yang diperoleh kurang memuaskan.

4. Mudah marah

Orang yang sedang merasa bkeluar cenderung mudah marah, terutamanya jika perkara tidak berjalan seperti yang diharapkan. Di samping itu, penurunan prestasi kerja boleh menyebabkan kerja terus menumpuk. Ini boleh mencetuskan tekanan dan emosi yang membuat penderita menderita terbakar jadi lebih sensitif.

5. Pengunduran dari kalangan sosial

Tekanan dan kekecewaan di tempat kerja membuat penderita terbakar bersikap sinis terhadap orang yang mereka bekerjasama.

Pekerjaan yang mereka lakukan dianggap sebagai beban dalam hidup sehingga mereka enggan atau berhenti bersosial dengan rakan sekerja, rakan, atau ahli keluarga yang terlibat dalam pekerjaan itu.

6. Mudah sakit

Terbakar Berpanjangan atau tidak ditangani dengan betul boleh membuat kekebalan tubuh menurun. Keadaan ini boleh membuat seseorang mudah terkena selesema, demam, sakit kepala, dan sakit perut. Selain itu, risiko mengalami gangguan tidur, gangguan kegelisahan, dan kemurungan dapat meningkat.

Cara mengatasi Terbakar

Terbakar yang tidak ditangani dengan betul boleh memberi kesan negatif kepada kesihatan fizikal dan mental. Oleh itu, jika gejala atau ciri terbakar muncul, disarankan agar anda menyelesaikannya dengan langkah-langkah berikut:

1. Utamakan

Utamakan kerja dari yang paling penting hingga yang paling tidak penting. Dengan cara itu, anda tahu yang mana yang harus diusahakan terlebih dahulu, jadi anda tidak membuang banyak tenaga.

2. Bercakap dengan bos anda

Berkomunikasi dengan atasan anda mengenai kebimbangan anda. Apabila anda diberi terlalu banyak pekerjaan, nyatakan bahawa pekerjaan itu membebankan dan anda memerlukan pertolongan orang lain untuk menyelesaikannya.

Sekiranya bos anda adalah pencetus terbakar di tempat kerja, cuba berbincang dengan jabatan sumber manusia (HRD) mengenainya. Mereka mungkin mencari jalan keluar yang tepat, seperti memindahkan anda ke pasukan lain.

3. Kurangkan harapan dan hargai diri sendiri

Tetapkan pemikiran anda dan bersikap realistik, sehingga anda dapat menurunkan harapan anda terhadap pekerjaan yang sedang dilakukan. Dengan cara itu, kegelisahan dan tekanan di tempat kerja dapat dikurangkan. Di samping itu, jangan lupa untuk memberi penghargaan kepada diri sendiri atas pencapaian yang telah dicapai.

4. Beritahu seseorang yang boleh anda percayai

Cuba kongsikan bagaimana perasaan anda dengan orang-orang terdekat anda yang boleh anda percayai. Walaupun ini mungkin tidak selalu menjadi penyelesaian, ia dapat membantu melepaskan emosi negatif dan mengurangkan tekanan kerja.

5. Jaga keseimbangan hidup

Jaga keseimbangan hidup yang baik. Anda juga perlu berehat dan melupakan kerja sebentar dengan keluar bersama rakan atau melakukan sesuatu yang anda gemari setelah kerja selesai. Ini dapat membersihkan kepala dan membuat anda bersedia untuk kembali bekerja pada keesokan harinya.

Sekiranya mungkin, luangkan masa dan pergi bercuti, kerana ini juga dapat membuat pikiran Anda jernih, bertenaga, dan bermotivasi lagi.

6. Ubah gaya hidup anda

Terapkan gaya hidup sihat dengan makan makanan sihat, bersenam secara teratur, dan cukup tidur. Perkara-perkara ini dapat menyokong tubuh yang sihat dan minda yang lebih fokus, sehingga dapat menurunkan risiko kejadian ini terbakar.

Di samping itu, anda juga boleh mencuba mencari hobi baru atau melakukan perkara baru yang tidak pernah dilakukan sebelum ini untuk diatasi terbakar.

Terbakar di tempat kerja bukan sahaja mempengaruhi hasil kerja anda, tetapi juga dapat mengeratkan hubungan dengan orang di sekeliling anda dan merosakkan kesihatan anda.

Oleh itu, jika ciri-ciri terbakar muncul, segera berurusan dengan kaedah di atas. Sekiranya kaedah ini telah diterapkan tetapi anda masih mengalami terbakar, cuba berjumpa dengan ahli psikologi untuk mendapatkan rawatan yang tepat atau mungkin mempertimbangkan peluang pekerjaan di syarikat lain.