Herd Immunity, cara yang difikirkan untuk menyekat penyebaran COVID-19

Di tengah wabaknya jangkitan virus Corona (COVID-19), istilah itu imuniti kawanan yang katanya dapat membantu menyekat penyebaran virus ini.Apakah maksud imuniti kawanan dan sejauh mana keberkesanannya untuk mencegah penularan?

Tidak hanya di Indonesia, jangkitan virus Corona juga terjadi di hampir semua negara. Setiap negara telah mengambil pelbagai cara untuk mengurangkan kadar penularan virus Corona yang begitu cepat, mulai dari penutupan dan penyekatan sehingga ujian pantas beramai-ramai.

Di tengah-tengah maklumat sibuk mengenai COVID-19, istilah 'kekebalan kawanan ' dikhabarkan dapat menamatkan wabak ini. Istilah ini sebenarnya bukan istilah baru dalam bidang perubatan, tetapi jarang diketahui oleh masyarakat umum.

Tahu Kekebalan kawanan

Kekebalan kawanan atau kekebalan kawanan adalah keadaan apabila kebanyakan orang dalam kumpulan sudah mempunyai kekebalan terhadap penyakit berjangkit tertentu. Semakin banyak orang yang kebal terhadap penyakit, semakin sukar penyakit ini menyebar kerana semakin sedikit orang yang dapat dijangkiti.

Cara yang boleh diambil untuk mendapatkan kekebalan pada banyak orang sekaligus adalah vaksinasi. Ambil contoh vaksinasi polio. Apabila seseorang mendapat vaksin polio, tubuhnya membentuk kekebalan khusus terhadap virus polio.

Suatu hari, ketika virus polio memasuki tubuh orang tersebut, sistem kekebalan tubuh siap untuk melawan virus polio, sehingga virus ini mati dan tidak menyebabkan polio. Dengan cara itu, virus juga tidak dapat menyebar ke orang lain.

Bayangkan jika pada masa yang sama, hampir semua orang dalam kumpulan yang sama dengan orang itu juga mempunyai kekebalan terhadap virus polio. Sudah tentu, kemungkinan virus polio menyebabkan penyakit dan menular sangat kecil.

Secara automatik, keadaan ini juga dapat memberi perlindungan kepada orang yang belum menerima vaksin polio dalam kumpulan ini, seperti bayi baru lahir dan wanita hamil, atau orang dengan sistem imun yang lemah, seperti orang dengan AIDS dan orang yang menjalani kemoterapi.

Selain vaksin, imuniti juga dapat diperoleh secara semula jadi oleh orang yang telah sembuh dari penyakit berjangkit tertentu. Setelah pulih dari penyakit berjangkit, tubuh akan mempunyai antibodi untuk melawan kuman yang menyebabkan jangkitan sekiranya suatu hari kuman ini menyerang lagi.

Jadi, semakin banyak orang yang dijangkiti dan pulih, semakin banyak orang yang kebal dan imuniti kawanan juga akan terbentuk. Walau bagaimanapun, pembentukan imuniti kawanan secara semula jadi ini memerlukan masa yang lama dan risikonya juga tidak kecil.

boleh Kekebalan kawanan Menindas Penyebaran COVID-19 di Indonesia?

Setakat ini, tidak ada vaksin untuk virus Corona. Penyelidik masih berusaha mengembangkan vaksin. Jadi, pembentukan imuniti kawanan melalui vaksinasi tidak mungkin.

Semasa pembentukannya imuniti kawanan secara semula jadi dengan membiarkan banyak orang dijangkiti virus Corona di Indonesia juga bukan cara yang bijak. Bagi negara yang mempunyai lebih dari 300 juta orang seperti Indonesia, ia memerlukan masa yang sangat lama untuk dicapai imuniti kawanan.

Bukan itu sahaja. Oleh kerana COVID-19 boleh membawa maut, jumlah kematian akibat jangkitan ini akan sangat tinggi walaupun sebelumnya imuniti kawanan dicapai. Tidak ketinggalan, tidak sedikit orang di Indonesia yang rentan terhadap jangkitan virus Corona, misalnya orang tua atau penderita komorbiditas, seperti penyakit paru-paru atau diabetes.

Perkara-perkara yang membawa kepada konsep imuniti kawanan tidak dapat diharapkan untuk mengakhiri pandemi COVID-19, sebelum penemuan vaksin untuk virus Corona.

Cara terbaik yang dapat diterapkan adalah dengan memutuskan rangkaian penghantaran, iaitu dengan melakukan pelbagai usaha untuk mencegah penghantaran. Memohon jarak fizikal, basuh tangan anda dengan kerap, jaga sistem ketahanan badan anda, dan hadkan keluar.

Lakukan pengasingan diri jika anda demam dan batuk disertai sesak nafas, terutamanya jika dalam 2 minggu terakhir anda berada di kawasan endemik COVID-19. Selepas itu, hubungi talian panas COVID-19 di 119 Samb. 9 untuk arahan selanjutnya.

Untuk mengetahui seberapa besar kemungkinan anda dijangkiti virus Corona, cubalah ciri pemeriksaan risiko virus Corona percuma yang disediakan oleh Alodokter. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan, sama ada mengenai gejala atau pencegahan jangkitan virus Corona, anda boleh berbual terus dengan doktor dalam aplikasi Alodokter. Anda juga boleh membuat janji temu dengan doktor di hospital melalui aplikasi ini.