Punca pendarahan buasir dan cara mengubatinya

Buasir berdarah atau lebih dikenali sebagai buasir adalah penyakit yang terjadi akibat pembengkakan saluran darah di dubur dan rektum. Penyebab buasir pendarahan berbeza-beza. Salah satunya adalah hasil tekanan yang terlalu kuat semasa buang air besar (BAB).

Sebenarnya, buasir pendarahan dapat mereda dengan sendirinya dalam beberapa hari. Walau bagaimanapun, jika aduan tidak mereda, rawatan dan rawatan diperlukan untuk menghentikan pendarahan dan mengatasi ketidakselesaan yang disebabkan oleh keadaan ini.

Punca Buasir Pendarahan

Punca sebenar pendarahan buasir tidak diketahui dengan jelas. Walau bagaimanapun, penyakit ini dikaitkan dengan peningkatan tekanan pada saluran darah di sekitar dubur. Tekanan tersebut dapat menyebabkan pembuluh darah membengkak, meradang, dan mungkin terkoyak, menyebabkan pendarahan.

Beberapa tabiat yang dapat meningkatkan risiko pendarahan buasir adalah:

  • Duduk terlalu lama
  • Selalunya mengangkat beban berat
  • Tekanan berlebihan semasa membuang air besar
  • Mengambil makanan rendah serat
  • Melakukan seks dubur

Selain kebiasaan, keadaan atau penyakit berikut juga dapat menjadi faktor pencetus pendarahan buasir:

  • Cirit-birit kronik
  • Berat badan berlebihan atau kegemukan
  • Kehamilan
  • Proses semakin tua

Pada peringkat awal, buasir tidak menyebabkan simptom, jadi sebilangan orang bahkan tidak menyedari bahawa mereka mempunyai keadaan ini. Namun, jika keadaan buasir bertambah buruk, pelbagai gejala dapat muncul, mulai dari gatal di dubur, benjolan di sekitar dubur, sakit ketika membuang air besar, dan pendarahan buasir. Buasir berdarah biasanya dicirikan oleh darah yang menetes setelah buang air besar (BAB).

Rawatan Buasir Pendarahan

Mungkin anda sering mendengar banyak ubat-ubatan bebas yang dapat menyembuhkan buasir yang berdarah. Walau bagaimanapun, rawatan sebenar buasir perlu disesuaikan mengikut tahap keparahannya. Sekiranya buasir menyebabkan pendarahan dalam jumlah besar, terutama disertai dengan benjolan yang terasa semakin besar, diperlukan rawatan dan pembedahan untuk mengatasinya.

Sekiranya tidak berdarah dan menyebabkan aduan, buasir sebenarnya dapat dirawat dengan cara berikut:

1. Tingkatkan penggunaan makanan dan cecair berserat tinggi

Serat dan cairan yang mencukupi dapat menjadikan najis anda lebih lembut, sehingga mencegah anda mendorong terlalu keras semasa buang air besar.

2. Bersenam

Melakukan senaman dapat membantu merangsang pergerakan usus, jadi anda dapat melakukan pergerakan usus secara teratur. Lakukan senaman sekurang-kurangnya 20-30 minit setiap hari.

3. Jangan menangguhkan buang air besar

Sekiranya anda merasa ingin membuang air besar, jangan berlengah-lengah melakukannya. Sebabnya, melambatkan keinginan untuk membuang air besar hanya akan menjadikan najis sukar dan akhirnya sukar diusir.

4. Elakkan duduk terlalu lama

Duduk terlalu lama boleh memberi tekanan pada dubur, yang boleh menyebabkan buasir. Oleh itu, cubalah untuk tidak duduk dalam jangka masa yang lama. Walaupun pekerjaan anda memerlukan anda duduk berjam-jam, luangkan masa untuk bangun dan berjalan di antara tempat kerja.

Pendarahan buasir tidak boleh dipandang ringan kerana boleh menyakitkan dan mengganggu aktiviti harian anda. Seboleh mungkin cegah keadaan ini dengan menerapkan beberapa petua di atas dan menjalani gaya hidup sihat. Namun, jika keadaannya tidak bertambah baik atau bertambah buruk, berjumpa doktor agar rawatan yang sesuai dapat diberikan.