Halangan Usus - Gejala, sebab dan rawatan

Penyumbatan usus adalah penyumbatan yang berlaku di usus, baik usus kecil dan usus besar. Keadaan ini boleh menyebabkan masalah dengan penyerapan makanan atau cecair di saluran pencernaan. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, penyumbatan usus boleh mati dan menyebabkan komplikasi serius.

Penyumbatan dalam usus menyebabkan penumpukan makanan, cecair, asid perut, dan gas. Keadaan ini akan memberi tekanan pada usus. Apabila tekanannya lebih besar, usus dapat merobek, dan mengeluarkan isinya (termasuk bakteria), ke rongga perut.

Gejala Penyumbatan Usus

Penyumbatan usus dapat dikenali dengan gejala berikut:

  • Kekejangan perut yang datang dan pergi.
  • Kembung.
  • Sembelit atau cirit-birit.
  • Perut bengkak.
  • Pening dan muntah.
  • Hilang selera ketika itu
  • Kesukaran mengalirkan gas, kerana pergerakan usus terganggu.

Sebab dan Faktor Risiko Halangan Usus

Berdasarkan penyebabnya, penyumbatan usus terbahagi kepada dua jenis, iaitu mekanikal dan bukan mekanikal. Inilah penjelasan lengkapnya.

Halangan usus mekanikal

Penyumbatan usus mekanikal berlaku apabila usus kecil tersumbat. Ini boleh dipicu oleh lekatan usus atau lekatan, yang biasanya muncul selepas pembedahan perut atau pelvis. Keadaan lain yang boleh mencetuskan penyumbatan usus mekanikal adalah:

Hernia yang menyebabkan usus menonjol ke dinding perut.

- Keradangan usus, seperti penyakit Crohn.

- Badan asing yang ditelan (terutamanya pada kanak-kanak).

- Batu empedu

- Diverculitis.

- Intussusception atau usus yang melipat ke dalam.

- Palam mekonium (najis pertama bayi yang tidak keluar).

- Kanser usus besar atau ovari (ovari).

- Penyempitan usus besar akibat keradangan atau tisu parut, misalnya kerana batuk kering usus.

- Pengumpulan najis.

- Keadaan voltan atau usus yang bengkok.

 Halangan usus tidak mekanikal

Penyumbatan usus bukan mekanik berlaku apabila terdapat gangguan pada pengecutan usus besar dan usus kecil. Gangguan mungkin berlaku buat sementara waktu (ileus, dan boleh berlaku dalam jangka masa panjang (halangan pseudo).

Penyumbatan usus bukan mekanikal dipicu oleh beberapa keadaan, seperti:

- Pembedahan kawasan perut atau pelvis.

- Gastroenteritis atau radang perut dan usus.

- Radang usus buntu atau radang usus buntu.

- Gangguan elektrolit.

- Penyakit Hirschsprung.

- Gangguan saraf, seperti penyakit Parkinson atau sklerosis berbilang.

- Hipotiroidisme

- Penggunaan ubat-ubatan yang mempengaruhi otot dan saraf. Sebagai contoh, antidepresan trisiklik, seperti amitriptyline, atau ubat sakit oksikodon.

Diagnosis Penyumbatan Usus

Untuk menentukan sama ada pesakit mengalami penyumbatan usus, doktor akan bertanya terlebih dahulu mengenai gejala yang dialami dan sejarah perubatannya. Kemudian, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal dengan mendengar bunyi usus menggunakan stetoskop. Pesakit boleh disyaki mengalami penyumbatan usus jika perut kelihatan bengkak, sakit, atau terdapat benjolan di perut.

Selanjutnya, pemeriksaan sokongan akan dilakukan untuk memperkuat diagnosis, seperti pemeriksaan sinar-X, imbasan CT, atau ultrasound perut. Ujian pencitraan ini dapat membantu doktor menentukan lokasi penyumbatan.

Kaedah lain yang digunakan untuk mengesahkan diagnosis penyumbatan usus adalah pemeriksaan sinar-X dengan bantuan barium enema atau udara. Prosedur ini dilakukan dengan memasukkan cecair barium atau udara ke dalam usus pesakit melalui dubur. Cecair atau udara barium berfungsi untuk melihat usus dengan lebih terperinci semasa pemeriksaan sinar-X.

Rawatan Penyumbatan Usus

Rawatan penyumbatan usus bergantung kepada penyebabnya. Pesakit perlu dimasukkan ke hospital untuk rawatan yang merangkumi:

  • Memasukkan tiub nasogastrik (tabung makan). Penyisipan saluran makan ini tidak bertujuan untuk memberi makanan terus ke perut, tetapi untuk mengalirkan kandungan gastrik ke luar sehingga dapat mengurangkan keluhan perut yang bengkak. Tiub nasogastrik akan dimasukkan melalui hidung ke dalam perut.
  • Penyisipan kateter. Kateter diletakkan untuk mengosongkan pundi kencing pesakit.
  • Pentadbiran cecair dengan infusi. Tindakan ini adalah untuk mengembalikan keseimbangan elektrolit di badan pesakit.

Sebagai tambahan kepada rawatan di atas, pembedahan juga boleh disarankan dalam kes penyumbatan usus. Pembedahan penyumbatan usus sebaiknya didahului dengan berpuasa. Tetapi, kerana keadaan ini kadang-kadang diklasifikasikan sebagai keadaan darurat, puasa sering kali tidak dapat dilakukan.

Pembedahan penyumbatan usus dilakukan dengan memberi pesakit anestesia umum terlebih dahulu. Kaedah pembedahan boleh dilakukan dengan pembedahan terbuka atau pembedahan dengan sayatan minimum (ukuran lubang kunci) menggunakan alat khas seperti tiub kamera (laparoskopi).

Pilihan kaedah tindakan bergantung pada lokasi dan ukuran halangan, serta penyebabnya. Sebagai contoh, dalam halangan yang disebabkan oleh lekatan yang merebak secara meluas atau tumor besar, doktor akan melakukan pembedahan terbuka. Sementara itu, jika penyumbatan berlaku kerana jangkitan atau tumor kecil, sudah cukup untuk dirawat dengan pembedahan laparoskopi.

Jenis rawatan untuk penyumbatan usus termasuk:

  • Kolektomi. Kolektomi atau pembuangan usus adalah pembedahan untuk membuang seluruh atau sebahagian usus, baik usus kecil dan besar. Prosedur ini dilakukan apabila penyumbatan usus disebabkan oleh tumor. Kolektomi boleh dilakukan dengan pembedahan terbuka atau secara laparoskopi.
  • kolostomi. Kolostomi adalah prosedur untuk membuat stoma (lubang) di dinding perut, sebagai cara membuang najis. Prosedur ini dilakukan apabila usus pesakit rosak atau meradang. Kolostomi boleh dibuat kekal atau sementara.
  • Pembedahan pelepasan adhesi (adhesiolysis). Lekapan atau lekatan usus dapat dilepaskan dengan kaedah pembedahan terbuka atau laparoskopi. Pembedahan terbuka dilakukan dengan membuat sayatan panjang di perut pesakit, sehingga doktor dapat melihat keadaan organ dalaman secara langsung. Sementara itu, laparoskopi menggunakan alat khas seperti tiub kamera untuk memaparkan gambar organ di perut, jadi cukup untuk membuat beberapa sayatan kecil di perut.
  • Pemasangan stent. Dalam prosedur ini, stent (jaring berbentuk tiub) diletakkan di dalam usus pesakit, untuk memastikan saluran usus terbuka dan mencegah penyumbatan daripada berulang. Prosedur ini dilakukan apabila penyumbatan berlaku berulang kali, atau jika usus rosak teruk.
  • Penjelmaan semula. Revascularization adalah prosedur untuk mengembalikan aliran darah menjadi normal. Prosedur ini dilakukan jika pesakit mengalami kolitis iskemik, yang merupakan keadaan di mana usus menjadi radang akibat kekurangan bekalan darah.

Komplikasi Halangan Usus

Sekiranya tidak dirawat dengan segera, penyumbatan usus dapat menyebabkan komplikasi yang mengancam nyawa, salah satunya adalah kematian tisu usus akibat pemberhentian bekalan darah. Keadaan ini boleh mencetuskan koyakan (perforasi) di dinding usus, mengakibatkan peritonitis atau jangkitan pada rongga perut. Perforasi dengan peritonitis adalah keadaan kecemasan yang perlu dirawat dengan segera.