Altruisme, Keprihatinan Tinggi untuk Orang Lain

Altruisme adalah sikap atau naluri untuk memperhatikan dan mengutamakan kepentingan dan kebaikan orang lain. Altruisme adalah kebalikan dari mementingkan diri sendiri, yang lebih mementingkan diri sendiri.

Seseorang yang mengamalkan altruisme disebut altruist. Semua kebaikan yang dilakukan oleh seorang altruist biasanya muncul dengan ikhlas tanpa rasa harga diri. Walaupun sikap ini sangat terpuji dan memberi kesan positif kepada masyarakat, altruisme juga dapat memberi kesan negatif kepada pelaku jika ia dilakukan secara berlebihan.

Pelbagai Teori Di Sebalik Altruisme

Berikut adalah beberapa teori mengapa seseorang terlibat dalam altruisme:

1. Teori evolusi

Kembali ketika pemilihan semula jadi masih sangat kuat, setiap spesies akan melakukan segala yang mungkin untuk bertahan dan mempertahankan keturunannya.

Untuk itu, salah satu cara mereka adalah dengan saling menolong ahli keluarga. Seiring dengan evolusi, mekanisme pertahanan ini tetap ada pada manusia dalam bentuk altruisme.

2. Teori persekitaran

Satu kajian menunjukkan bahawa interaksi dan hubungan baik dalam persekitaran mempunyai pengaruh besar dalam mendorong tindakan altruisme pada orang di persekitaran itu.

Sebagai contoh, kanak-kanak yang ibu bapa mereka menunjukkan altruisme di persekitaran rumah mereka cenderung menjadi altruist dalam kehidupan mereka, di dalam dan di luar rumah.

3. Teori norma sosial

Mengamalkan sikap altruisme dapat memberi nilai tambah kepada seseorang dalam masyarakat. Orang pasti akan lebih berminat untuk bekerja dengan orang yang suka menolong.

Sebaliknya, altruisme juga akan membuka simpanan hutang. Oleh itu, apabila seorang altruist memerlukan pertolongan, orang lain tidak akan teragak-agak untuk membantu dengan segera.

4. Teori ganjaran

Altruisme tidak menghasilkan ganjaran atau penghargaan. Namun, di bawah sedar, ada ganjaran berupa perasaan gembira dan puas dengan diri sendiri yang timbul setelah melakukan kebaikan. Perasaan seperti ini membuat seseorang sanggup bertindak altruisme.

Selain yang disebutkan di atas, masih ada beberapa teori di sebalik mengapa seseorang ingin melakukan altruisme. Satu teori mengatakan altruisme dapat melepaskan perasaan dan tekanan negatif pada seseorang, kerana dia dapat merasa bersyukur ketika melihat seseorang yang lebih sukar daripada dia.

Altruisme juga dikaitkan dengan empati. Seseorang akan lebih terdorong untuk melakukan altruisme jika kemampuan berempati kuat. Empati pada anak kecil berkembang pesat pada usia 2 tahun ke atas. Inilah sebabnya mengapa kanak-kanak di bawah 2 tahun sering mengandung dan tidak mahu berkongsi.

Adakah Altruisme Penting?

Pada dasarnya, segala kebaikan yang dilakukan tanpa pamrih bagi orang lain adalah bentuk tindakan terpuji. Dari beberapa penjelasan di atas, diketahui juga bahawa tindakan ini akan memberi manfaat kepada pelaku, baik secara sosial atau psikologi.

Selain itu, altruisme juga dikaitkan dengan kesihatan mental dan fizikal yang lebih baik, serta jangka hayat yang lebih tinggi.

Walaupun begitu, ingatlah bahawa naluri untuk menolong orang lain juga perlu seimbang dengan naluri untuk terus hidup. Apabila altruisme dijalankan tanpa brek, sikap ini bahkan boleh memberi kesan buruk kepada anda atau orang terdekat anda.

Contohnya, anda tidak boleh berenang, tetapi memaksa diri untuk menolong seseorang yang lemas. Sikap altruisme di sini merangkumi berlebihan dan tidak bijak. Mangsa yang ingin diselamatkan tidak berdaya dan anda juga menjadi mangsa.

Sekiranya anda merasa atau sering kehilangan wang kerana menolong orang lain, anda mungkin perlu mengubah pemikiran anda. Ingat bahawa diri anda juga penting dan harus diutamakan daripada orang lain.

Namun, jika tabiat ini sukar dihentikan atau orang lain malah mengingatkan anda bahawa anda juga perlu menjaga diri sendiri, anda harus berjumpa dengan pakar psikologi ini. Dengan cara itu, diharapkan tindakan altruisme yang anda lakukan tetap memberikan hasil yang positif, tanpa membahayakan diri sendiri.