Inilah Yang Perlu Anda Ketahui Mengenai Intubasi Endotrakeal

Intubasi endotrakeal adalah prosedur perubatan untuk dimasukkan alat pernafasan dalam bentuk tiub ke dalam saluran angin (trakea) melalui mulut atau hidung. Inkubasi tujuansupaya pesakit dapat bernafas sementara prosedur anestetik (anestesia), semasa operasi, atau pada pesakit dengan keadaan teruk yang mungkin mengalami kesukaran bernafas.

Intubasi endotrakeal umumnya dilakukan pada pesakit yang tidak sedarkan diri, koma, atau tidak dapat bernafas sendiri. Intubasi dapat membantu menjaga jalan udara pesakit tetap terbuka dan mencegah pesakit mengalami kekurangan oksigen akibat kegagalan pernafasan.

Prosedur Intubasi

Prosedur intubasi adalah salah satu teknik penyelamatan buatan yang paling penting untuk menyelamatkan nyawa. Apabila prosedur intubasi dijalankan, doktor akan memberikan ubat-ubatan, seperti anestesia umum dan relaksan otot, untuk memudahkan intubasi. Pesakit kemudian dibaringkan, kemudian doktor akan membuka mulut pesakit dan memasukkan alat yang disebut laringoskop untuk membuka saluran udara dan melihat pita suara.

Setelah pita suara dapat dilihat dan terbuka, doktor akan memasukkan tiub plastik yang fleksibel, yang disebut tiub endotrakeal, dari mulut ke dalam saluran udara. Ukuran tiub disesuaikan mengikut usia dan ukuran tekak pesakit. Dalam proses intubasi, jika ada kesulitan memasukkan tiub melalui mulut, doktor akan memasukkan alat pernafasan dalam bentuk tiub khas melalui hidung ke saluran pernafasan.

Seterusnya, tiub endotrakeal akan disambungkan ke beg pam pernafasan sementara atau ke alat pernafasan (ventilator), yang mendorong oksigen ke paru-paru pesakit.

Selepas prosedur intubasi, doktor akan menilai sama ada tiub pernafasan terpasang dengan betul, dengan memerhatikan pergerakan nafas dan mendengar bunyi nafas di kedua paru-paru menggunakan stetoskop. Sekiranya diperlukan, doktor boleh melakukan sinar-X untuk memastikan tiub endotrakeal terpasang dengan betul.

Tujuan Prosedur Inkubasi Endotrakeal

Terdapat pelbagai tujuan intubasi, iaitu:

  • Menghilangkan halangan pada saluran pernafasan.
  • Membuka saluran pernafasan sehingga doktor dapat menyampaikan oksigen atau ubat ke dalam tubuh pesakit.
  • Membantu bernafas pada orang dengan penyakit atau keadaan yang boleh mengancam pernafasan, seperti status epilepticus, status asthmaticus (kecemasan pada asma yang tidak bertambah baik dengan rawatan), anafilaksis, radang paru-paru yang teruk, COPD, pembengkakan paru-paru, kecederaan serius pada muka dan leher, embolisme paru, serangan jantung gagal jantung, kecederaan kepala yang teruk, atau pada pesakit kejutan.
  • Memudahkan doktor melihat saluran pernafasan atas.
  • Cegah masuknya makanan, asid perut, air liur, dan benda asing lain ke dalam paru-paru, ketika pesakit tidak sedarkan diri.
  • Memberi sokongan pernafasan untuk pesakit yang menjalani pembedahan di bawah anestesia umum.

Namun, dalam beberapa kes, intubasi endotrakeal tidak dapat dilakukan. Keadaan yang menghalang seseorang daripada diintubasi termasuk tidak dapat membuka mulut, kecederaan leher yang teruk, penyumbatan saluran udara total, intubasi yang gagal setelah percubaan berulang, dan kecacatan saluran udara.

Kemungkinan Risiko Prosedur Intubasi Endotrakeal

Walaupun merupakan salah satu tindakan terpenting yang harus dilakukan untuk memberi sokongan pernafasan kepada pesakit, intubasi endotrakeal juga mempunyai risiko, yaitu:

  • Pendarahan dan kecederaan pada saluran angin, mulut, lidah, gigi, dan pita suara.
  • Tiub pernafasan tidak memasuki kerongkong, tetapi ke kerongkongan. Akibatnya, bantuan pernafasan yang diberikan tidak dapat mencapai paru-paru.
  • Pengumpulan cecair dalam tisu dan organ.
  • Pneumonia aspirasi.
  • Sakit tekak.
  • Suara itu menjadi serak.
  • Hakisan atau hakisan tisu lembut di saluran udara kerana intubasi jangka panjang.
  • Ketergantungan pesakit pada ventilator, sehingga pesakit tidak dapat bernafas secara normal dan memerlukan trakeostomi.
  • Kejadian air mata di rongga dada yang menyebabkan paru-paru tidak berfungsi.
  • Reaksi alergi terhadap anestetik yang digunakan.

Perkara yang perlu diberi perhatian selepas Intubasi Endotrakeal

Setelah menjalani prosedur intubasi endotrakeal, pesakit akan mengalami sakit tekak dan sukar menelan, tetapi akan sembuh sejurus selepas tiub endotrakeal dikeluarkan. Sekiranya anda mengalami salah satu daripada gejala berikut selepas intubasi endotrakeal, segera hubungi doktor anda:

  • Muka membengkak.
  • Sakit di bahagian dada.
  • Kesukaran bercakap.
  • Kesukaran menelan.
  • Nafas menjadi sesak.
  • Sakit tekak yang teruk.

Intubasi endotrakeal adalah prosedur yang bertujuan untuk menjaga saluran udara pesakit tetap terbuka, dan juga untuk membantu penyaluran pernafasan. Sekiranya anda merasa cemas sebelum menjalani prosedur intubasi endotrakeal, berjumpa dengan pakar bedah atau pakar bius anda untuk mendapatkan penjelasan mengenai faedah dan kemungkinan risiko.