Bilakah Kanak-kanak Sedia Diberi Latihan Tandas?

Ajar anak menggunakan tandas sendiri atau latihan tandas sangat penting. Walau bagaimanapun, ada "tanda" yang mesti diberi perhatian oleh ibu bapa semasa menerapkannya agar anak-anak bersedia melakukannya.

Latihan tandas adalah proses kanak-kanak belajar membuang air kecil (BAK) dan membuang air besar (BAB) di tandas seperti orang dewasa. Pada peringkat ini, kanak-kanak diajar untuk tidak membuang air kecil dan buang air besar di lampin, seperti biasanya.

Tujuan latihan tandas bukan sahaja mengajar anak-anak untuk menggunakan tandas, tetapi juga menjadi sebahagian daripada peringkat pertumbuhan anak.

TandaAnak Sedia MenjAlani Latihan Tandas

Setiap kanak-kanak mempunyai perkembangan yang berbeza, jadi usia tidak dapat dijadikan penanda aras bagi anak-anak untuk siap hidup latihan tandas. Namun, secara amnya kanak-kanak sudah bersedia untuk menjalani latihan tandas ketika berumur 1.5 atau 2 tahun.

Kanak-kanak perempuan lebih berminat untuk belajar latihan tandas, jadi mereka mungkin lebih cepat memahami berbanding lelaki.

Untuk mengetahui bila pasti si kecil anda bersedia untuk hidup latihan tandas, cuba lihat kesediaan fizikal dan emosinya. Tanda-tanda bahawa kanak-kanak bersedia secara fizikal adalah ketika mereka dapat mengawal keinginan membuang air kecil dan buang air besar.

Di samping itu, kesediaan fizikal lain yang boleh menjadi tanda bahawa anak sudah bersedia untuk menjalani latihan tandas adalah:

  • Terdapat ungkapan yang menunjukkan bahawa anak itu membuang air kecil atau buang air besar
  • Lampin kering semasa anda bangun atau selepas 2 jam penggunaan
  • Tidak membuang air besar pada lampin pada waktu malam
  • BAB berlaku pada waktu yang sama setiap hari atau pada waktu yang tidak dapat diramalkan
  • Anak boleh menanggalkan dan memakai pakaian dan dapat berkomunikasi dengan anda mengenai penggunaan tandas

Tidak seperti kesediaan fizikal, kesediaan emosi memerlukan masa yang lama. Berikut adalah tanda-tanda anak anda bersedia untuk melakukannya: latihan tandas:

  • Menunjukkan tanda-tanda ketidakselesaan ketika lampin basah atau kotor dan meminta diganti dengan yang baru
  • Lebih suka memakai seluar dalam dan bukannya lampin
  • Menunjukkan minat semasa anda menggunakan bilik mandi
  • Memberitahu anda apabila anda ingin kencing
  • Menghentikan aktivitinya atau menjauhkan diri dari orang lain ketika dia menyedari bahawa dia ingin membuang air kecil atau buang air besar, walaupun dia menggunakan lampin
  • Teruja untuk mengikuti semua proses latihan tandas

Walaupun mereka telah menunjukkan kesediaan fizikal dan emosi, itu tidak bermaksud semua anak sudah bersedia untuk diberikan latihan tandas. Terdapat sebilangan anak yang tidak bersedia melakukan ini, terutamanya jika mereka menjawab permintaan setiap ibu bapa dengan kata 'tidak'.

Sekiranya ini dialami, langkah terbaik adalah berjumpa doktor atau berkongsi pengalaman dengan ibu bapa atau rakan yang pernah mengalami aduan serupa.

Anda tidak boleh memaksa si kecil anda menjalanilatihan tandas ketika dia kelihatan menolak atau tidak bersedia. Sebabnya, paksaan yang anda lakukan boleh mencetuskan tekanan yang sebenarnya dapat melambatkan kesediaannya untuk menanggalkan lampin.

Crajah Melatih Anak-anak Latihan Tandas

Apabila si kecil kelihatan bersedia untuk hidup latihan tandas, inilah perkara yang boleh anda lakukan:

1. Mengmemperkenalkanmiliknyake tandas

Mulakan dengan menerangkan penggunaan tandas untuk BAK dan BAB. Beritahu dia bahawa ketika dia ingin buang air besar, dia harus pergi ke tandas dan menanggalkan lampin atau seluar dalamnya. Jelaskan kepada si kecil bahawa dia tidak selalu boleh membuang air kecil dan buang air besar di lampin atau seluar dalam.

2. Tetapkan contoh untuknya

Supaya anak kecil anda "lebih dekat" ke tandas, jadikan contoh untuknya mengenai penggunaan tandas. Contohnya, semasa anda ingin membuang air kecil, minta anak anda pergi ke tandas, kemudian duduk di tempat duduk tandas dan terangkan apa yang anda lakukan.

Tahap seterusnya adalah memperkenalkan penggunaan potty khas untuk anak-anak kepadanya. Anda boleh meletakkan pot di bilik mandi dan mengajarnya menggunakannya seolah-olah anda sedang duduk di tempat duduk tandas.

3. Ajar cara menggunakan tandas

Untuk memudahkan latihan tandas, pakai seluar kecil anda yang senang dilepas dan dipakaikan secara bebas. Seterusnya, ajarkan dia cara menggunakan tandas, seperti:

  • Ajar cara yang betul untuk duduk di tandas
  • Mengajar cara membersihkan kemaluannya setelah membuang air kecil dan membuang air besar
  • Mengajar cara menekan butang siram selepas setiap buang air kecil atau buang air besar
  • Menunjukkan proses mengeluarkan air kencing atau najis dari tempat tidur ke tandas, jika dia menggunakan alas tidur untuk membuang air kecil atau buang air besar (maklumat ini penting untuk diberikan supaya si kecil mengetahui tempat terakhir membuang air kecil atau najis adalah tandas)
  • Ajar mereka cara mencuci tangan dengan cara yang betul setelah menggunakan tandas

4. Jadikan ia sebagai rutin

Menjadikan tandas sebagai rutin. Contohnya, setelah si kecil bangun, anda boleh mengajaknya pergi ke tandas sebentar untuk membuang air kecil. Setelah 45 minit atau 1 jam memakan banyak cecair atau makan juga, mintalah dia duduk di atas toilet.

Dengan menggunakan ini, anak kecil anda akan mula terbiasa membuang air kecil dan buang air besar di tempat duduk tandas atau tandas. Agar si kecil tidak merasa bosan, bawa mainan kegemaran mereka semasa mereka pergi ke tandas.

Berikan pujian kepada si kecil atas apa yang dilakukannya semasa proses tersebut latihan tandas. Puji setiap aktiviti yang berjaya dilakukannya untuk meningkatkan keyakinannya di masa hadapan.

Ingatlah, semasa proses ini jangan sesekali membiarkan si kecil anda tidak dijaga di bilik mandi atau tandas untuk mengelakkan kemalangan, seperti tergelincir atau meletakkan sesuatu yang berbahaya di mulutnya.

Mengajar anak-anak menggunakan tandas memerlukan kesabaran. Hari ini mungkin mereka mahu mengikuti semua prosesnya latihan tandas, tetapi kehendaknya boleh berubah pada keesokan harinya. Jadi, jangan paksa jika anak kecil anda tidak mahu melakukannya. Bersabarlah sehingga dia benar-benar terbiasa tanpa lampinnya.