Kaedah, Manfaat dan Bahaya Diet Puasa Air

Puasa air atau diet air adalah kaedah diet yang dilakukan dengan hanya mengambil air tanpa memakan makanan atau minuman lain. Namun, anda harus berhati-hati, kerana diet ini boleh menyebabkan pelbagai masalah kesihatan jika tidak dilakukan dengan betul Betul.

Puasa air adalah salah satu kaedah diet yang banyak digunakan untuk mengurangkan berat badan, menghilangkan toksin dalam badan, untuk disiapkan sebelum pembedahan. Semasa diet ini, anda tidak boleh mengambil makanan atau minuman kecuali air, sehingga tidak ada kalori yang masuk ke dalam badan. Kenapa air? Kerana selain tidak mengandungi kalori, air juga terbukti sangat baik untuk kesihatan.

Apakah Faedah Diet Puasa Air?

Berikut adalah pelbagai faedah yang dapat diperoleh dengan menjalani diet: puasa air:

1. Menurunkan berat badan

Apabila anda tidak mendapat pengambilan kalori selama 24 jam atau lebih, anda boleh menurunkan 0.9 kg sehari. Selain itu, pengambilan 2 liter air juga dapat membakar sehingga 100 kalori sehari.

Namun, anda tidak perlu risau badan anda akan merasa lemah kerana tidak mendapat tenaga dari kalori, kerana pada awalnya tenaga masih dapat diperolehi dari pemecahan glikogen yang bertindak sebagai simpanan karbohidrat.

2. Menurunkan risiko penyakit jantung dan barah

Beberapa kajian menyatakan bahawa puasa air dapat mengurangkan kadar kolesterol dan trigliserida yang merupakan faktor risiko penyakit jantung. Bukan itu sahaja, teruskan diet puasa air Ia juga dipercayai dapat mencegah pertumbuhan sel barah.

3. Menurunkan risiko diabetes

Diet puasa air dapat mengurangkan risiko anda menghidap diabetes, kerana tubuh tidak mendapat pengambilan gula dari makanan atau minuman.

Selain itu, kaedah diet ini juga berperanan dalam meningkatkan kepekaan tubuh terhadap hormon insulin. Insulin adalah hormon yang berperanan mengatur kadar gula dalam darah. Meningkatkan kepekaan tubuh terhadap insulin dapat mencegah kenaikan kadar gula dalam darah secara berlebihan.

4. Menurunkan tekanan darah

Puasa air dilakukan di bawah pengawasan doktor dapat menurunkan tekanan darah pada penghidap hipertensi. Satu kajian menyatakan bahawa 82-90% orang mengalami penurunan tekanan darah setelah melakukan puasa air selama 10-14 hari.

Apakah Bahaya Diet? Puasa Air?

Selain dari pelbagai faedah, puasa air ia juga berbahaya sekiranya tidak dilakukan dengan cara yang betul. Berikut adalah beberapa kesan buruk dari diet: puasa air:

1. kekurangan zat makanan

Oleh kerana tidak ada pengambilan makanan atau minuman selain air, tubuh berisiko kekurangan zat makanan kerana tidak ada nutrien yang masuk ke dalam badan. Sebenarnya, nutrien yang merangkumi protein, karbohidrat, lemak, vitamin, dan mineral diperlukan oleh tubuh untuk berfungsi dengan baik.

Oleh itu, kaedah diet ini tidak digalakkan untuk jangka masa yang panjang.

2. Kekeringan

Walaupun kedengarannya pelik, puasa air boleh menyebabkan anda mengalami dehidrasi. Ini berlaku kerana 20-30% pengambilan cecair badan sebenarnya berasal dari makanan. Oleh itu, walaupun anda menggunakan jumlah air yang sama, badan anda akan mengalami dehidrasi.

Gejala yang boleh muncul adalah pening, mual, sakit kepala, dan sembelit. Untuk mengelakkan dehidrasi, anda disarankan minum lebih banyak dari biasa.

3. Hipotensi ortostatik

Hipotensi ortostatik adalah keadaan yang sering dialami oleh orang yang menjalani pembedahan puasa air. Hipotensi ortostatik adalah penurunan tekanan darah secara tiba-tiba yang berlaku apabila seseorang tiba-tiba berdiri dari posisi duduk atau berbaring, menyebabkan pening dan merasa seperti pingsan.

Cara melakukan diet Puasa Air?

Walaupun tidak ada peraturan yang pasti mengenai cara menjalani diet puasa air yang benar, tetapi agar diet ini tidak membahayakan kesihatan anda, ikuti fasa berikut:

Fasa pra-diet

Sekiranya anda tidak pernah melakukannya puasa air terlebih dahulu, sediakan diri anda 3-4 hari lebih awal dengan makan bahagian kecil atau berpuasa beberapa jam sehari.

Fasa ddiet (24-72 jam)

Semasa diet, anda disyorkan minum 2-3 liter air setiap hari. Diet ini dapat dilakukan selama 24-72 jam dan tidak boleh dilakukan lebih dari waktu itu tanpa pengawasan doktor, kerana boleh membahayakan kesihatan.

Sebaiknya elakkan aktiviti yang memerlukan tumpuan sepenuhnya, seperti memandu kenderaan atau memandu mesin berat, untuk mengelakkan kemalangan atau kecederaan.

Fasa pasca diet

Semasa mengakhiri diet, anda disarankan untuk mengambil makanan ringan atau jus kecil. Selepas itu, anda boleh meningkatkan pengambilan makanan anda secara perlahan. Ini dilakukan untuk mencegah sindrom refeeding yang merupakan keadaan yang membawa maut apabila badan mengalami cecair dan elektrolit berubah dengan cepat.

Fasa ini biasanya berlangsung sehari. Namun, semakin lama tempoh diet anda, semakin lama badan anda akan dapat menyesuaikan diri sebelum dapat makan sejumlah besar makanan.

Puasa air termasuk diet yang dikelaskan sebagai berat, jadi tidak semua orang dapat melakukan kaedah diet ini. Diet puasa air tidak digalakkan untuk wanita hamil, ibu menyusui, orang tua, dan orang yang menderita penyakit tertentu, seperti kegagalan buah pinggang, gout, bisul, atau gangguan makan.

Berunding lagi dengan pakar pemakanan mengenai diet sihat yang sesuai dengan keadaan kesihatan anda. Doktor juga akan menasihati anda untuk menjalani gaya hidup sihat, seperti makan makanan berkhasiat, bersenam secara teratur, dan berhenti merokok atau minum alkohol.

Ditulis oleh:

dr. Andi Marsa Nadhira