Seperti apa bayi baru lahir yang sihat?

Keadaan pergerakan usus bayi yang baru lahir dapat menggambarkan keadaan kesihatannya, termasuk sama ada bayi mendapat susu ibu yang mencukupi atau mempunyai penyakit tertentu. Oleh itu, penting bagi ibu bapa untuk mengetahui apa ciri-ciri pergerakan usus bayi yang normal.

Najis yang baru lahir boleh mempunyai frekuensi, bentuk, tekstur, warna, atau konsistensi najis biasa. Namun, kerana sistem pencernaan bayi masih belum matang dan masih berkembang, pergerakan usus bayi yang baru lahir dapat berubah dari semasa ke semasa. Jadi, bagaimana rasanya, BAB yang baru lahir?

Kekerapan BAB Baru Lahir

Selama 6 minggu pertama, bayi yang baru lahir yang diberi susu ibu boleh membuang air besar 3-12 kali sehari. Selepas itu, mereka hanya akan membuang air besar setiap beberapa hari, malah ada yang tidak membuang air besar selama kira-kira 1 minggu.

Kerana saluran pencernaan anak kecil anda masih belum sempurna dan dia baru mula menyesuaikan diri dengan persekitarannya, ini masih boleh dianggap normal selagi najis si kecil anda lembut dan mudah dikeluarkan.

Ini juga menunjukkan bahawa susu ibu diserap dengan baik oleh badan. Tetapi jika dia kelihatan gelisah dan perutnya terasa keras, dia mungkin mengalami sembelit.

Sementara itu, bayi yang diberi susu formula membuang air besar 1-4 kali sehari untuk usia 6 minggu pertama. Selepas itu, anak kecil anda akan membuang air besar setiap hari atau dua kali sehari. Sekiranya bayi yang diberi susu formula tidak mengalami pergerakan usus dalam tiga hari, dan najis berbentuk bulat, bayi mungkin mengalami sembelit.

Warna BAB Bayi Baru Lahir Biasa

Bukan hanya dari kekerapan buang air besar, bayi yang sihat juga dapat dikenali dengan warna najisnya. Warna kotoran bayi boleh berubah ketika bayi semakin tua, jadi ibu bapa tidak perlu risau jika warna kotoran bayi seperti berikut:

Hijau kehitaman

Pada usia 1-3 hari, bayi akan melewati mekonium, yang merupakan najis bayi yang baru lahir. Meconium terdiri daripada cairan ketuban dan lendir yang ditelan oleh bayi semasa ia masih dalam kandungan.

Teksturnya cenderung melekit dan berwarna hijau gelap. Apabila bayi baru lahir melewati mekonium, itu adalah tanda bahawa usus kecil dapat berfungsi dengan baik.

Hijau kecoklatan

Selepas hari ke-3, warna najis hijau kehitaman secara beransur-ansur akan berubah menjadi hijau kecoklatan. Pergerakan usus bayi yang baru lahir berwarna hijau-coklat menunjukkan bahawa dia telah mula mencerna susu ibu.

Sekiranya pada masa ini najis bayi terus menjadi hitam selama beberapa hari selepas itu, maka ibu bapa perlu berjumpa dengan pakar pediatrik.

Pergerakan usus coklat-hijau juga biasanya dialami oleh bayi yang minum susu formula. Walau bagaimanapun, teksturnya lebih tebal atau lebih padat daripada bayi yang diberi susu ibu secara eksklusif. Baunya juga lebih menyengat seperti najis dewasa. Ini kerana bayi belum dapat mencerna susu formula sepenuhnya.

Kuning

Najis yang baru lahir berwarna kuning gelap, biasa pada bayi yang disusui dan diberi susu formula. Sekiranya berubah menjadi warna kuning terang, ini mungkin kesan ubat atau makanan yang dimakan oleh ibu.

Warna BABY BABY yang baru dilahirkan

Walaupun warna pergerakan usus bayi boleh berbeza-beza, ada juga perkara yang perlu diberi perhatian oleh ibu bapa, iaitu jika pergerakan usus bayi berwarna merah, hitam, atau putih. Sekiranya pergerakan usus bayi anda berwarna seperti ini, segera berjumpa doktor.

Inilah penjelasannya:

Merah

Warna merah dapat menunjukkan najis bayi mengalami pendarahan. Ini bererti terdapat darah segar dari rektum atau usus kecil yang keluar bersama najis. Ini dapat menunjukkan bahawa anak anda sembelit, mengalami jangkitan, alergi, atau gangguan gastrointestinal yang perlu segera diperiksa oleh doktor.

Sangat pucat atau putih

Warna najis bayi yang kelihatan pucat atau putih dapat menunjukkan masalah pada hati atau saluran empedu. Warna najis putih bayi juga biasa terjadi pada bayi yang mengalami penyakit kuning.

Hitam

Warna hitam menunjukkan adanya darah di saluran pencernaan. Rujuk doktor sekiranya ini berlaku. Ada kemungkinan bahawa najis ini tidak lagi mekonium.

Semasa menukar lampin, perhatikan warna dan tekstur najis bayi yang baru lahir. Selain warna najis pada najis bayi yang baru lahir, perhatikan juga sama ada bayi menunjukkan tanda dan gejala lain, seperti demam, kekecohan atau kelihatan sakit, bayi mengalami kolik, muntah, dan jika dia tidak mendapat berat badan.

Ini adalah penjelasan mengenai BAB bayi yang baru lahir yang sihat. Oleh itu, anda tidak perlu risau lagi, apabila anda melihat perubahan dalam pergerakan usus anak kecil anda? Tetapi jika buang air besar bayi menjadi merah, hitam, atau putih, jangan segan untuk membawa si kecil anda ke pakar pediatrik!

Sekiranya ia disebabkan oleh susu formula, doktor mungkin mencadangkan untuk menukar jenis formula yang diberikan kepada si kecil anda. Namun, jika ada masalah kesihatan yang lain, doktor akan memberikan rawatan mengikut penyakit yang menyebabkan pergerakan usus bayi mengalami kelainan ini.