Adakah normal bayi yang disusui jarang membuang air besar?

Bayi yang disusui bayi jarang membuang air besar sering membuatkan ibu bapa berasa risau. Sekiranya ini berlaku pada bayi anda, jangan panik, oke? Mari lihat penjelasan berikut.

Ciri-ciri buang air besar (BAB) adalah salah satu petunjuk kesihatan bayi. Oleh itu, penting bagi ibu untuk memperhatikan perubahan warna atau tekstur najis, serta berapa kali anak anda mengalami buang air besar dalam 1 minggu. Dengan cara itu, Ibu dapat memantau kesihatan dan kecukupan pemakanan si Kecil.

Adakah normal bayi yang disusui jarang membuang air besar?

Bayi yang menyusu yang jarang membuang air besar biasanya normal dan tidak perlu dibimbangkan, Bun. Ini kerana komposisi susu ibu digunakan sepenuhnya untuk memenuhi keperluan pemakanan bayi. Jadi, sisa yang dikeluarkan dari badan melalui buang air besar cenderung kecil.

Sebenarnya, tidak ada tanda aras khusus berapa kerap pergerakan usus normal pada bayi. Secara amnya, bayi baru lahir yang diberi ASI secara eksklusif akan membuang air besar 6-10 kali pada minggu pertama kehidupan. Ketika memasuki usia 3-6 minggu, bayi hanya akan membuang air besar setiap beberapa hari, malah ada yang tidak membuang air besar selama sekitar 1 minggu.

Ia berbeza dengan bayi yang diberi susu formula. Umumnya, bayi yang diberi susu formula akan membuang air besar lebih kerap, iaitu sebanyak 2-4 kali sehari sehingga usia 4 minggu. Selepas itu, bayi akan membuang air besar setiap hari atau dua kali sehari.

Hati-hati terhadap Gejala Sembelit pada Bayi yang Menyusui

Walaupun bayi yang disusui bayi jarang mempunyai pergerakan usus yang normal, ada kemungkinan ini juga merupakan gejala sembelit atau sukar membuang air besar.

Keadaan ini sebenarnya jarang berlaku pada bayi yang diberi susu ibu secara eksklusif. Secara amnya, bayi mula mengalami masalah buang air besar ketika mereka diberi susu formula tambahan atau sudah mula memakan makanan pelengkap (MPASI).

Bayi boleh dikatakan mengalami sembelit sekiranya mengalami simptom pergerakan usus yang sukar dalam 1 bulan. Gejala ini merangkumi:

  • Buang air besar kurang dari 2 kali dalam 1 minggu
  • Bayi kelihatan sukar dan tidak selesa ketika membuang air besar
  • Najis bayi keras dan kering, sehingga sukar dilalui
  • Perutnya akan terasa lebih sukar disentuh
  • Berkurangnya keinginan untuk menyusukan bayi
  • Najis besar, bahkan boleh merobek dinding dubur dan menyebabkan pendarahan ketika dikeluarkan

Bayi yang menyusu jarang membuang air besar adalah keadaan biasa. Walaupun begitu, anda juga perlu mengetahui tanda-tanda bahawa anak kecil anda mengalami sembelit. Juga, pastikan keadaan ini tidak mempengaruhi berat badannya. Jadi, terus pastikan si kecil mengalami kenaikan berat badan mengikut usianya, ya, Bun.

Sekiranya anak kecil anda mengalami gejala sukar buang air besar seperti di atas, cubalah memandikannya dengan air suam dan berikan urutan lembut di perutnya. Sekiranya anak kecil anda masih mengalami masalah buang air besar, anda harus membawanya ke doktor untuk mendapatkan pemeriksaan dan rawatan yang selamat untuknya.