Hipertiroidisme - Gejala, sebab dan rawatan- Alodokter

Hipertiroidisme atau hipertiroidisme adalah penyakit yang disebabkan oleh tahap hormon tiroid yang terlalu tinggi di dalam badan. Keadaan hormon tiroid yang berlebihan ini boleh menyebabkan gejala berdebar-debar, berjabat tangan, dan penurunan berat badan yang drastik.

Kelenjar tiroid terletak di bahagian depan leher dan bertanggungjawab untuk menghasilkan hormon tiroid. Hormon ini berfungsi untuk mengawal proses metabolik, seperti mengubah makanan menjadi tenaga, mengatur suhu badan, dan mengatur degupan jantung.

Kerja kelenjar tiroid juga dipengaruhi oleh kelenjar di otak yang disebut kelenjar pituitari atau kelenjar pituitari. Kelenjar pituitari akan menghasilkan hormon yang disebut TSH yang mengatur kelenjar tiroid untuk menghasilkan hormon tiroid.

Apabila tahap hormon tiroid dalam badan terlalu tinggi, proses metabolik akan dipercepat dan mencetuskan pelbagai gejala. Rawatan perlu dilakukan dengan segera untuk mengelakkan gejala yang semakin teruk hipertiroidisme atau hipertiroidisme ada.

Tanda dan Gejala Hipertiroidisme

Gejala yang disebabkan oleh hipertiroidisme berlaku kerana metabolisme badan berjalan lebih cepat. Gejala ini dapat dirasakan secara perlahan atau tiba-tiba. Gejala yang muncul termasuk:

  • Degupan jantung
  • Gegaran atau gegaran di tangan
  • Mudah berasa panas dan berpeluh (hiperhidrosis)
  • Gementar
  • Mudah marah
  • Penurunan berat badan secara drastik
  • Susah tidur
  • Kepekatan menurun
  • Cirit-birit
  • Penglihatan kabur
  • Keguguran rambut
  • Gangguan haid pada wanita

Selain gejala yang dapat dirasakan oleh penderita, ada beberapa tanda fizikal yang dapat dijumpai pada orang yang menderita hipertiroidisme. Tanda-tanda ini merangkumi:

  • Pembesaran kelenjar tiroid atau gondok
  • Bola mata kelihatan sangat menonjol
  • Ruam kulit atau gatal-gatal muncul
  • Telapak tangan merah
  • Tekanan darah meningkat

Di samping itu, terdapat jenis hipertiroidisme yang tidak menyebabkan gejala. Gangguan ini disebut hipertiroidisme subklinikal. Keadaan ini dicirikan oleh peningkatan TSH tanpa hormon tiroid. Separuh daripada penghidap akan kembali normal tanpa rawatan khas.

Bila hendak berjumpa doktor

Segera berjumpa doktor sekiranya anda mengalami simptom hipertiroidisme. Langkah diagnostik perlu dilakukan untuk mengetahui punca dan mendapatkan rawatan.

Rujuk doktor anda secara berkala jika anda sedang atau baru-baru ini dirawat kerana hipertiroidisme. Doktor akan memantau perkembangan penyakit dan tindak balas badan terhadap rawatan.

Hipertiroidisme boleh menyebabkan komplikasi berbahaya bagi penghidapnya, iaitu krisis tiroid atau hipertiroidisme ribut tiroid. Segera pergi ke ER jika gejala hipertiroidisme muncul disertai demam, cirit-birit, dan penurunan kesedaran, baik semasa dan selepas rawatan untuk hipertiroidisme.

Sebab Hipertiroidisme

Gangguan yang boleh menyebabkan hipertiroidisme berkisar dari penyakit autoimun hingga kesan sampingan ubat. Berikut adalah pelbagai penyebab penyakit dan keadaan yang boleh menyebabkan hipertiroidisme:

  • Penyakit Graves adalah penyakit autoimun atau sistem kekebalan tubuh sendiri menyerang sel normal.
  • Keradangan kelenjar tiroid atau tiroiditis.
  • Benjolan, seperti tiroid nodular beracun, atau tumor jinak pada kelenjar tiroid atau kelenjar pituitari (kelenjar pituitari).
  • Kanser tiroid.
  • Tumor di testis atau ovari.
  • Ambil ubat dengan kandungan yodium tinggi, seperti amiodarone.
  • Penggunaan cecair kontras dengan kandungan yodium dalam ujian imbasan.
  • Terlalu banyak pengambilan makanan yang mengandungi yodium tinggi, seperti makanan laut, produk tenusu, dan telur.

Sebagai tambahan kepada beberapa penyebab di atas, ada faktor lain yang dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami hipertiroidisme. Faktor risiko ini merangkumi:

  • Jantina wanita.
  • Mempunyai ahli keluarga yang menghidap penyakit Graves.
  • Mengalami penyakit kronik, seperti diabetes jenis 1, anemia, atau kelenjar adrenal.

Hipertiroidisme semasa kehamilan

Hipertiroidisme atau hipertiroidisme juga boleh berlaku semasa kehamilan. Semasa mengandung, badan menghasilkan hormon semula jadi yang dikenali sebagai HCG (human chorionic gonadotropin). Tahap hormon ini akan meningkat, terutama pada usia 12 minggu kehamilan.

Tahap hormon HCG yang tinggi dalam badan dapat merangsang kelenjar tiroid untuk menghasilkan lebih banyak hormon tiroid, sehingga mencetuskan munculnya gejala hipertiroidisme. Hipertiroidisme juga cenderung berlaku pada kehamilan berganda dan dalam kes kehamilan dengan anggur.

Ddiagnosis hipertiroidisme

Dalam mendiagnosis hipertiroidisme, doktor akan bertanya mengenai gejala yang dialami oleh pesakit dan melakukan pemeriksaan fizikal untuk mengesan tanda-tanda hipertiroidisme, seperti yang telah dijelaskan sebelumnya.

Sekiranya doktor anda telah melihat tanda-tanda hipertiroidisme, ujian darah akan dilakukan untuk mengukur tahap hormon perangsang tiroid (TSH) dan hormon tiroid dalam darah. Ujian darah juga dilakukan untuk mengukur kadar kolesterol dan gula dalam darah yang tinggi, yang dapat menjadi tanda gangguan metabolik akibat hipertiroidisme.

Doktor juga akan melakukan ujian lanjut untuk mengesan penyebab hipertiroidisme. Beberapa jenis pemeriksaan susulan yang dijalankan adalah:

  • Ultrasound tiroid, untuk memeriksa keadaan kelenjar tiroid dan mengesan ketulan atau tumor di kelenjar.
  • Imbasan tiroid (tiroid nuklear), untuk mengimbas keadaan kelenjar tiroid dengan kamera khas dengan sebelumnya menyuntikkan bahan radioaktif ke dalam vena.
  • Ujian iodin radioaktif, sama seperti imbasan tiroid iaitu untuk mengimbas kelenjar tiroid dengan pesakit yang sebelumnya diminta menelan bahan radioaktif yang mengandungi dosis rendah yodium.

Rawatan hipertiroidisme

Rawatan hipertiroidisme bertujuan untuk memulihkan tahap hormon tiroid yang normal, serta merawat penyebabnya. Jenis rawatan yang diberikan juga berdasarkan keparahan gejala, serta usia dan keadaan keseluruhan pesakit. Berikut adalah beberapa kaedah untuk merawat dan merawat hipertiroidisme:

Dadah

Memberi ubat bertujuan untuk menghalang atau menghentikan fungsi kelenjar tiroid dalam menghasilkan hormon berlebihan dalam badan. Jenis ubat yang digunakan adalah metimazol, karbimazol dan propylthiouracil. Doktor juga akan memberikan ubat yang dapat menurunkan kadar denyutan jantung untuk mengurangkan gejala berdebar-debar.

Doktor akan mengurangkan dos ubat apabila tahap hormon tiroid dalam badan kembali normal, biasanya 1-2 bulan setelah mula mengambil ubat. Bincangkan dengan ahli endokrinologi mengenai tempoh penggunaan dadah.

Terapi iodin radioaktif

Terapi iodin radioaktif bertujuan untuk mengecilkan kelenjar tiroid, sehingga mengurangkan jumlah hormon tiroid yang dihasilkan. Pesakit akan diberi cecair atau kapsul yang mengandungi dosis rendah bahan radioaktif dan yodium, yang kemudian akan diserap oleh kelenjar tiroid. Terapi iodin radioaktif berlangsung selama beberapa minggu atau bulan.

Walaupun dos yang diberikan rendah, ada beberapa perkara yang perlu diberi perhatian oleh pesakit setelah menjalani rawatan hipertiroid ini, termasuk:

  • Elakkan bersentuhan dengan anak-anak dan wanita hamil selama beberapa hari atau minggu untuk mencegah penyebaran sinaran.
  • Tidak disyorkan untuk hamil sekurang-kurangnya enam bulan selepas rawatan.

Operasi

Pembuangan kelenjar tiroid atau tiroidektomi secara pembedahan dilakukan dalam keadaan berikut:

  • Ubat-ubatan dan terapi yodium radioaktif tidak berkesan dalam merawat hipertiroidisme.
  • Bengkak yang berlaku pada kelenjar tiroid agak teruk.
  • Keadaan pesakit tidak membenarkan rawatan dengan ubat-ubatan atau terapi yodium radioaktif, misalnya mengandung atau menyusu.
  • Pesakit mengalami masalah penglihatan yang teruk.

Prosedur tiroidektomi boleh dilakukan secara total atau separa, bergantung pada keadaan pesakit. Walau bagaimanapun, kebanyakan tiroidektomi dilakukan dengan membuang keseluruhan kelenjar tiroid untuk mengelakkan risiko hipertiroidisme berulang atau berulang.

Pesakit yang menjalani pembedahan membuang kelenjar tiroid dan terapi yodium radioaktif mungkin mengalami hipotiroidisme. Keadaan ini dapat diatasi dengan mengambil ubat yang mengandungi hormon tiroid. Walau bagaimanapun, pengambilan ubat ini mungkin perlu dilakukan seumur hidup.

Komplikasi Hyperthyroidism

Hipertiroidisme boleh menyebabkan komplikasi jika tidak dirawat dengan segera. Beberapa komplikasi yang boleh berlaku adalah:

  • Krisis tiroid atau ribut tiroid
  • Osteoporosis
  • Gangguan irama jantung (fibrilasi atrium)

Bahaya hipertiroidisme semasa kehamilan

Penanganan hipertiroidisme semasa kehamilan perlu dilakukan segera untuk mengelakkan komplikasi yang boleh membahayakan wanita hamil dan bayi mereka yang belum lahir. Beberapa komplikasi hipertiroidisme pada kehamilan yang boleh berlaku:

  • Preeklampsia
  • Kelahiran pramatang
  • Keguguran
  • Bayi dengan berat lahir rendah

Pencegahan hipertiroidisme

Cara terbaik untuk mencegah hipertiroidisme adalah dengan mengelakkan keadaan yang boleh meningkatkan risiko anda menghidap penyakit ini. Contohnya, jika anda menghidap diabetes jenis 1 yang berisiko menyebabkan hipertiroidisme, anda perlu menjalani pemeriksaan kesihatan secara berkala.

Selain mencegah hipertiroidisme muncul, mencegah gejala menjadi lebih teruk juga penting. Terdapat beberapa gaya hidup sihat yang dapat dilakukan untuk mengawal gejala hipertiroidisme, iaitu:

  • Makan makanan yang seimbang
  • Bersenam secara berkala
  • Menguruskan tekanan dengan baik
  • Jangan merokok