Selsema dari sudut perubatan

Istilah selsema cukup popular dan bahkan dianggap sebagai penyakit. Selsema yang kerapmasa yang digunakan untuk menggambarkan masalah perasaan tidak sihat, sakit, dan perut kembung. Ramai yang berpendapat bahawa ini berlaku kerana terlalu banyak angin masuk ke dalam badan, terutama ketika musim hujan. Bagaimana dunia perubatan melihatnya?

Selsema bukan istilah perubatan dan bukan penyakit. Selsema hanyalah istilah yang digunakan oleh orang Indonesia untuk menggambarkan keluhan demam, menggigil, sakit otot, sakit, kembung perut, dan kehilangan selera makan.

Punca Selsema

Punca selsema boleh berbeza-beza, kerana terdapat pelbagai penyakit yang dapat menyebabkan keluhan di atas. Tetapi yang pasti, selsema tidak disebabkan oleh angin atau hujan secara langsung. Keluhan selsema paling sering timbul kerana penurunan daya tahan tubuh, sehingga penghidapnya mudah dijangkiti virus dan bakteria.

Mengapa keadaan ini dikaitkan dengan angin dan hujan, masih belum jelas. Tetapi apa yang pasti, kurangnya pendedahan cahaya matahari pada musim hujan memang dapat membuat pengeluaran vitamin D dalam tubuh menurun. Vitamin D adalah salah satu nutrien yang berperanan dalam sistem kekebalan tubuh, selain vitamin C dan omega-3.

Penurunan daya tahan tubuh menyebabkan timbulnya penyakit dengan pelbagai gejala yang disebut oleh masyarakat sebagai selesema. Gejala yang biasanya dirasakan adalah demam, menggigil, sakit kepala, batuk, hidung berair, sakit otot, sakit perut, perut kembung, kerap bersendawa, kerap membuang air kecil, dan merasa lemah.

Sebilangan Penyakit Sering Disebut Selsema

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, selsema bukanlah penyakit, tetapi kumpulan gejala keadaan perubatan tertentu. Aduan selsema boleh menjadi tanda penyakit berikut:

1. Jangkitan saluran pernafasbahagian atas

Jangkitan saluran pernafasan atas ((hidung dan tekak) adalah penyakit yang paling biasa dengan gejala demam, hidung berair, dan batuk, yang boleh menjadi virus atau bakteria.

Sebilangan besar jangkitan saluran pernafasan atas mempunyai gejala ringan dan hilang dengan sendirinya. Namun, jika menyerang saluran pernafasan bawah (trakea dan saluran udara di paru-paru), misalnya pada radang paru-paru, gejalanya akan lebih parah dan boleh menyebabkan komplikasi berbahaya.

2. Gangguan pencernaan

Gangguan pencernaan boleh menyebabkan beberapa gejala, seperti mual, muntah, perut kembung, cirit-birit, sembelit, dan sensasi terbakar atau pedih ulu hati. Gejala-gejala ini, terutamanya kembung, juga sering disebut sebagai selesema.

Penyebab gangguan pencernaan berbeza-beza, termasuk keracunan makanan, jangkitan virus atau bakteria, alergi makanan atau intoleransi, dan tekanan.

3. Demam bpendarahan dan malaria

Kedua-dua penyakit ini adalah penyakit berjangkit yang sering terjadi di negara tropika, seperti Indonesia. Kedua-duanya juga disebarkan melalui gigitan nyamuk.

Demam denggi dan malaria boleh menyebabkan gejala demam, sakit sendi, sakit, menggigil, dan kelemahan. Sekiranya tidak dirawat dengan betul, penyakit ini boleh menyebabkan komplikasi serius dan juga kematian.

4. Penyakit jantung

Penyakit jantung boleh berlaku apabila otot jantung tidak mendapat bekalan darah dan oksigen yang mencukupi, kerana penyumbatan atau penyempitan saluran darah jantung.

Keadaan ini sering menyebabkan sakit dada, yang disebut orang sebagai angina. Aduan boleh merangkumi pedih ulu hati atau sakit dada yang memancar ke lengan, leher, atau punggung, kelemahan, sesak nafas, hingga pingsan.

Bilakah pergi ke doktor?

Ada banyak kemungkinan penyakit yang boleh menyebabkan keluhan selsema, dan itu boleh menjadi penyakit serius. Oleh itu, anda perlu berhati-hati dan tidak memandang rendah, terutamanya jika gejala yang anda rasakan cukup teruk dan tidak segera membaiki.

Sekiranya aduan selsema berupa demam tinggi selama lebih dari 3 hari, kelemahan, muntah, dan cirit-birit secara berterusan, atau disertai dengan sakit dada dengan riwayat penyakit jantung, maka anda perlu segera berjumpa doktor.

Cara Mengatasi Angin

Walaupun secara amnya dapat sembuh sendiri, selsema boleh menyebabkan rasa tidak selesa dan mengganggu aktiviti anda. Berikut adalah beberapa cara yang boleh dilakukan untuk menghilangkan selesema dan mempercepat pemulihan:

  • Minum banyak air, terutama dalam keadaan muntah dan cirit-birit, untuk mengelakkan dehidrasi.
  • Minum air suam. Kaedah ini dapat membantu melegakan gejala jangkitan pernafasan. Air suam boleh dicampurkan dengan madu atau halia untuk menghangatkan lagi badan.
  • Cukup rehat. Ini penting dilakukan untuk membantu tubuh melawan jangkitan.
  • Jangan merokok dan elakkan pengambilan kafein dan alkohol.
  • Mengambil ubat penurun demam. Demam dan sakit otot dalam selsema dapat diatasi dengan ubat penurun demam dan menghilangkan rasa sakit, seperti parasetamol.

Cara mencegah selsema

Cara utama untuk mencegah selesema adalah dengan mengekalkan sistem imun. Ini boleh dilakukan dengan:

  • Makan makanan sihat dan berkhasiat yang mengandungi protein, omega-3, dan antioksidan, seperti vitamin C, flavonoid, dan vitamin A.
  • Bersenam secara berkala.
  • Dapatkan rehat dan tidur yang cukup.
  • Biasakan mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir atau dengan pembersih tangan, untuk mencegah penyebaran penyakit. Mencuci tangan harus dilakukan sebelum dan sesudah makan, setelah menggunakan tandas, setelah menyentuh haiwan, dan sebelum dan sesudah menyentuh orang yang sakit.
  • Memakai jaket dan pakaian yang lebih tebal dalam cuaca sejuk.

Oleh itu, dapat disimpulkan bahawa selsema bukanlah penyakit, tetapi istilah yang biasa digunakan oleh masyarakat untuk merujuk kepada keluhan tidak sihat secara umum. Penyebabnya bervariasi, bisa menjadi penyakit ringan, bisa juga penyakit berbahaya.

Untuk merawat selsema, penyebabnya mesti diketahui terlebih dahulu. Walaupun selesema biasa dapat sembuh sendiri tanpa rawatan, tetapi jika gejalanya bertambah buruk dan berterusan, anda perlu segera berjumpa doktor.

Ditulis oleh:

dr. Asri Meiy Andini