Jangan takut untuk melakukan hubungan seks setelah melahirkan

Melakukan hubungan seks selepas melahirkan mungkin merupakan sesuatu yang anda enggan lakukan, sekurang-kurangnya untuk sementara waktu. Namun, perkara-perkara berikut dapat dipertimbangkan agar ibu tidak lagi takut untuk melakukan hubungan seks setelah melahirkan.

Perubahan dalam keadaan fizikal dan emosi setelah melahirkan sering membuat wanita merasa kurang bersemangat. Beberapa wanita yang baru melahirkan malah enggan melakukan hubungan seks kerana mereka masih merasa tidak selamat dengan bentuk badan mereka.

Sejumlah perkara yang juga sering membuat wanita "malas" melakukan hubungan seks setelah melahirkan adalah sakit parut melahirkan, keletihan, kurang tidur, dan bimbang akan tuntutan menjadi ibu yang baru bermula.

Selain itu, jika anda menyusu, pengeluaran hormon prolaktin juga dapat mengurangkan keinginan dan keinginan anda untuk melakukan hubungan seks.

Lalu bila anda boleh melakukan hubungan seks lagi?

Secara umum, melakukan hubungan seks selepas melahirkan adalah baik, selagi tempoh selepas bersalin atau pendarahan selepas bersalin telah selesai. Biasanya, nifas akan berakhir sekitar 3 minggu selepas melahirkan. Walau bagaimanapun, terdapat sebilangan wanita yang mempunyai tempoh selepas bersalin yang lebih lama.

sekarang, mengapa perlu mengelakkan seks sehingga nifas berakhir? Tujuannya agar organ pembiakan anda pulih lebih cepat dan mengurangkan risiko jangkitan pada rahim.

Namun, setiap wanita mempunyai kesediaan yang berbeza untuk dapat melakukan hubungan seks lagi setelah melahirkan. Ini berkaitan dengan kesediaannya secara fizikal dan emosi. Itulah sebabnya, walaupun diperbolehkan melakukan hubungan seks lagi setelah masa nifas berakhir, masih belum ada peraturan yang pasti mengenai kapan melakukan hubungan seks setelah melahirkan.

Sekiranya anda bersedia secara mental tetapi masih bimbang keadaan fizikal anda tidak memungkinkan anda melakukan hubungan seks lagi, cuba pertimbangkan kaedah atau kaedah kelahiran yang anda lalui.

Seks selepas bersalin normal

Sekiranya anda melahirkan secara faraj, disarankan untuk menangguhkan hubungan seks sehingga tempoh selepas bersalin selesai atau sehingga 6 minggu selepas melahirkan.

Seks selepas pembedahan caesar atau episiotomi

Sekiranya anda melahirkan dengan pembedahan caesar atau mengalami episiotomi semasa kelahiran vagina, masa terbaik untuk melakukan hubungan seks adalah setelah jahitan dari prosedur ini sembuh. Jangka masa pemulihan bergantung kepada keadaan fizikal dan rawatan luka yang dilakukan selepas itu.

Sekiranya anda ragu-ragu, tanyakan kepada doktor anda dan tanyakan sama ada anda dibenarkan melakukan hubungan seks lagi atau tidak selepas kelahiran normal atau bahkan selepas pembedahan caesar.

Supaya Seks Selepas Bersalin Berjalan dengan lancar

Sementara menunggu proses pemulihan setelah melahirkan, anda boleh melakukan latihan Kegel untuk melatih otot-otot dasar pelvis dan vagina. Ibu juga perlu mengisi semula tenaga yang dikurangkan semasa melahirkan dengan makan makanan yang sihat dan seimbang.

Sekiranya anda merasa yakin untuk melakukan hubungan seks lagi, untuk melambatkan dan meluangkan masa kehamilan anda, pertimbangkan untuk menggunakan kontrasepsi. Pilihan kontraseptif akan disesuaikan dengan keadaan dan keperluan ibu. Jadi, jangan teragak-agak untuk berjumpa doktor, okey?

Berikut adalah beberapa perkara yang perlu anda ketahui ketika memutuskan untuk melakukan hubungan seks lagi setelah melahirkan:

1. Seks dapat meningkatkan kualiti tidur

Setelah melahirkan, terdapat banyak perkara yang boleh mengganggu waktu tidur anda. Sebenarnya, tidur yang mencukupi dan berkualiti sangat diperlukan agar si ibu tetap bersemangat dan dapat menjaga si kecil.

sekarangSalah satu cara yang boleh dilakukan untuk meningkatkan kualiti tidur adalah melakukan hubungan seks dengan suami anda. Oleh itu, seboleh-bolehnya, tetap luangkan masa untuk melakukan hubungan seks dengan suami anda, Ibu.

2. Terima perubahan bentuk badan

Ibu mungkin masih kurang yakin dengan bentuk badan mereka setelah melahirkan. Penambahan berat badan, perut yang masih sedikit membesar, dan strok tanda regangan di sekitar perut dan paha boleh membuat anda enggan melakukan hubungan seks dengan suami anda.

Namun, jangan menunda-nunda dengan perubahan bentuk badan ini, ya, Bun. Ibu mesti tetap yakin untuk melakukan hubungan seks dengan suaminya. Sekiranya anda bimbang, jangan teragak-agak untuk membuka hati kepada suami dan berkongsi semua yang membuat anda kurang yakin.

3. Hubungan seksual tidak semestinya bersifat penetratif

Setelah melahirkan, anda dan suami mungkin agak ragu-ragu untuk melakukan hubungan seks sehingga peringkat penembusan. Tenanglah, Ibu, kepuasan seksual bukan sahaja harus ada penembusan, Macam mana boleh jadi.

Masih banyak cara untuk menikmati seks. Contohnya, anda dan suami boleh memeluk, mencium, dan membuat sentuhan kecil di kawasan sensitif.

Namun, anda harus mengelakkan melakukan seks oral di kawasan intim wanita selama beberapa minggu setelah melahirkan, kerana boleh meningkatkan risiko jangkitan organ pembiakan. Sebenarnya, walaupun jarang berlaku, seks oral di dalam vagina boleh menyebabkan embolisme udara yang boleh mengancam nyawa.

4. Lakukan foreplay

Seboleh-bolehnya selalu memanaskan badan dan foreplay sebelum melakukan hubungan seks. Ini supaya anda dan suami lebih selesa. Sekiranya perlu, gunakan pelincir. Selain menjadikannya lebih selesa, penggunaan pelincir juga dapat mengurangkan risiko kecederaan pada vagina semasa penembusan.

Ini adalah penjelasan mengenai hubungan seksual setelah melahirkan. Sekiranya anda dan suami masih ragu-ragu untuk kembali melakukan hubungan seksual atau jika anda merasa sakit semasa melakukan hubungan seksual, jangan ragu untuk berjumpa doktor.