Memahami Claustrophobia, Fobia Ruang Terhad

Claustrophobia adalah ketakutan yang berlebihan terhadap ruang terkurung atau terkurung, seperti lif atau bilik tanpa tingkap. Claustrophobia Ini adalah salah satu jenis fobia yang paling biasa.

Claustrophobia umumnya dicirikan oleh rasa panik, kegelisahan, ketakutan, atau kegelisahan yang muncul ketika seseorang berada di bilik yang sempit, tertutup, atau sesak.

Hingga kini, penyebab fobia ruang sempit tidak diketahui dengan pasti, tetapi keadaan ini sering dikaitkan dengan trauma pada masa kanak-kanak, misalnya, telah terbatas pada ruang yang sempit atau ditawan.membuli.

Lain daripada itu, claustrophobia ia juga boleh disebabkan oleh pengalaman yang tidak menyenangkan, seperti mengalami pergolakan ketika menerbangkan kapal terbang dan terperangkap dalam terowong atau gua yang sempit.

Pencetus Claustrophobia

Claustrophobia boleh dicetuskan oleh banyak perkara dan setiap orang boleh mempunyai pencetus yang berbeza, kerana definisi 'ruang sempit' juga boleh berbeza-beza dari orang ke orang. Berikut adalah beberapa contoh tempat yang boleh mencetuskan claustrophobia:

  • Tandas awam
  • Tempat menukar pakaian
  • Gua
  • Terowong
  • Kapal terbang
  • Kereta kecil
  • Cuci kereta automatik

Selain beberapa tempat di atas, terdapat juga beberapa contoh situasi yang boleh mencetuskan claustrophobia, itu dia:

  • Berada di bilik kecil tanpa tingkap
  • Berada di lif yang sesak
  • Menjalani imbasan MRI atau CT
  • Berada di khalayak ramai, seperti pesta atau konsert

Simptom Claustrophobia

Selain ketakutan, panik, dan kegelisahan, ada juga beberapa gejala lain yang mungkin muncul ketika orang dengan claustrophobia berada di ruang yang sempit, termasuk:

  • Berpeluh
  • Bergegar
  • Pening
  • Mual
  • Sakit dada
  • mulut kering
  • Sukar bernafas
  • Denyutan jantung yang cepat
  • Telinga berdering
  • Menggigil atau berasa panas
  • Merasa seperti dinding di sekitarnya akan menghancurkannya
  • Dorongan untuk membuang air kecil yang tidak terkawal

Pengendalian Claustrophobia

Untuk mendiagnosis claustrophobiaPertama, ahli psikologi atau psikiatri akan memeriksa gejala anda dan juga melakukan pemeriksaan fizikal. Selepas itu, beberapa psikoterapi dan ubat mungkin dilakukan untuk membantu anda pulih dari keadaan ini, seperti:

1. Terapi desensitisasi

Terapi desensitisasi atau terapi pendedahan diri adalah rawatan yang membuat anda berada dalam situasi yang menakutkan anda. Ini dilakukan untuk membantu anda melawan ketakutan.

Terapi ini tentunya dilakukan secara berperingkat. Sebagai contoh, pada mulanya anda hanya akan ditunjukkan gambar atau gambar yang menunjukkan tempat yang sempit. Sekiranya anda terbiasa dan yakin, tahap pendedahan akan meningkat sehingga anda dapat berada di ruangan yang sempit tanpa rasa takut yang berlebihan.

2. Terapi tingkah laku kognitif

Ini adalah sejenis terapi bicara yang dilakukan antara anda dan ahli terapi, sama ada psikologi atau psikiatri. Matlamat terapi tingkah laku kognitif adalah untuk mengetahui tentang ketakutan anda dan bagaimana mengatasinya.

Terapi ini dilakukan dengan meneroka pemikiran, perasaan, dan tingkah laku harian anda. Anda juga akan belajar mengawal dan mengubah pemikiran negatif yang timbul dalam situasi pencetus claustrophobia. Dengan cara itu, anda diharapkan lebih tenang dalam menghadapi situasi di bilik yang sempit.

3. Dadah

Sebagai tambahan kepada terapi, psikiatri anda juga boleh memberi ubat antidepresan atau ubat anti-kegelisahan untuk membantu mengurangkan gejala panik dan kegelisahan yang anda alami ketika anda berada di tempat yang terhad.

Walaupun kelihatan sederhana, amalan pengendalian claustrophobia tidak semudah yang disangka. Selalunya percubaan terapi di bilik tertutup gagal, jadi pesakit harus mengulanginya berkali-kali. Oleh itu, memerlukan kesabaran dalam menghayatinya.

Sekiranya anda mengalami simptom claustrophobia seperti di atas, anda harus segera berjumpa pakar psikologi atau psikiatri, agar keadaan ini dapat diubati dan dirawat seawal mungkin. Ini kerana simptomnya claustrophobia yang dibiarkan berpotensi mengganggu aktiviti harian anda.