Pengekalan Plasenta - Gejala, sebab dan rawatan

Pengekalan plasenta adalah keadaan apabila plasenta atau plasenta tidak keluar sendiri atau tersekat di rahim selepas melahirkan. Keadaan ini sangat berbahaya kerana boleh menyebabkan jangkitan, bahkan kematian.

Plasenta adalah organ yang terbentuk di rahim ketika kehamilan bermula. Organ ini berfungsi sebagai penyedia nutrien dan oksigen untuk janin, serta saluran untuk membuang sisa metabolisme dari darah janin.

Biasanya, plasenta keluar dari rahim dengan sendirinya beberapa minit selepas bayi dilahirkan. Walau bagaimanapun, pada wanita dengan plasenta tertahan, plasenta tidak keluar dari rahim sehingga lebih dari 30 minit selepas melahirkan.

Punca Pengekalan Plasenta

Berdasarkan penyebabnya, plasenta tertahan dibahagikan kepada beberapa jenis, iaitu:

Plasenta mematuhi

Jenis plasenta yang dikekalkan plasenta mematuhi Ia berlaku apabila kontraksi rahim tidak cukup kuat untuk mengusir plasenta. Keadaan ini boleh disebabkan oleh keletihan pada ibu selepas melahirkan atau disebabkan oleh atonia rahim. Plasenta mematuhi Ini adalah jenis plasenta tertahan yang paling biasa.

Plasenta accreta

Plasenta accreta berlaku apabila plasenta tumbuh begitu dalam di dinding rahim sehingga kontraksi rahim sahaja tidak dapat mengusir plasenta. Keadaan ini umumnya disebabkan oleh kelainan pada lapisan rahim kerana menjalani pembedahan pada bahagian rahim atau caesar pada kehamilan sebelumnya.

Plasenta terperangkap

Plasenta terperangkap adalah keadaan apabila plasenta telah terpisah dari dinding rahim, tetapi belum keluar dari rahim. Keadaan ini berlaku kerana penutupan serviks (serviks) sebelum plasenta keluar.

Faktor Risiko untuk Pengekalan Plasenta

Pengekalan plasenta lebih berisiko dialami oleh ibu dengan faktor berikut:

  • Hamil pada usia 30 tahun ke atas
  • Melahirkan sebelum usia kehamilan mencapai 34 minggu (kelahiran pramatang).
  • Mengalami buruh yang memakan masa terlalu lama
  • Melahirkan bayi yang mati dalam kandungan

Gejala Pengekalan Plasenta

Tanda utama plasenta tertahan adalah pengekalan sebahagian atau seluruh plasenta di dalam badan lebih dari 30 minit selepas bayi dilahirkan. Aduan lain yang dapat dialami adalah:

  • Demam
  • Menggigil
  • Kesakitan yang berlangsung lama
  • Pendarahan berat
  • Membuang dan mengeluarkan bau busuk dari faraj

Bila hendak berjumpa doktor

Segera pergi ke hospital atau pakar obstetrik jika anda mengalami tanda-tanda persalinan yang akan datang, seperti kontraksi atau pecahnya cairan ketuban. Bersalin di hospital atau di bawah pengawasan doktor dapat mengurangkan risiko terkena plasenta.

Bagi wanita hamil yang tidak melahirkan di hospital atau melahirkan tanpa pengawasan pegawai perubatan, berhati-hati dengan aduan di atas. Sekiranya plasenta tidak keluar sehingga 30 minit selepas bersalin, segera dapatkan rawatan perubatan.

Diagnosis Pengekalan Plasenta

Diagnosis plasenta tertahan dibuat dengan segera apabila plasenta tidak keluar sehingga 30 minit setelah bayi dilahirkan. Selain itu, pesakit juga boleh dikatakan menahan plasenta jika tisu plasenta yang keluar dari rahim tidak utuh.

Rawatan Pengekalan Plasenta

Pengurusan plasenta yang ditahan bertujuan untuk membuang plasenta atau sisa tisu plasenta dari rahim. Tindakan yang diambil oleh doktor termasuk:

  • Keluarkan plasenta dari rahim secara manual (dengan tangan)
  • Beri ubat untuk merangsang rahim berkontraksi dan mengusir plasenta.

Sekiranya keadaan pesakit stabil, doktor mungkin menasihatkan pesakit untuk kerap membuang air kecil kerana pundi kencing yang penuh dapat mengelakkan plasenta keluar. Doktor juga akan menasihati pesakit untuk segera menyusui kerana proses ini dapat mencetuskan kontraksi rahim dan membantu plasenta keluar.

Sekiranya semua kaedah di atas gagal mengeluarkan plasenta dari rahim, doktor akan melakukan prosedur pembedahan sebagai langkah terakhir.

Komplikasi Pengekalan Plasenta

Pengekalan plasenta menyebabkan saluran darah yang melekat pada plasenta terus terbuka dan berdarah. Keadaan ini menyebabkan pendarahan selepas bersalin yang boleh mengancam nyawa pesakit.

Komplikasi lain yang boleh berlaku adalah:

  • Jangkitan rahim atau endometritis
  • Subinvolusi rahim, yang merupakan keadaan ketika rahim tidak kembali ke ukuran normal setelah melahirkan
  • Polip plasenta atau pertumbuhan tisu yang tidak normal di plasenta

Pencegahan Pengekalan Plasenta

Untuk mengelakkan pengekalan plasenta, doktor akan mengambil langkah antisipasi semasa proses kelahiran, seperti:

  • Memberi ubat, seperti oksitosin, segera setelah bayi dilahirkan untuk merangsang kontraksi rahim sehingga seluruh plasenta keluar
  • Menjalankan prosedur daya tarikan kord terkawal (CCT), iaitu dengan mengepit dan menarik tali pusat bayi semasa melakukan urutan ringan di perut ibu untuk merangsang kontraksi rahim

Selain itu, wanita hamil juga disarankan untuk menjalani pemeriksaan ultrasound secara berkala untuk kehamilan. Melalui pemeriksaan ini, doktor dapat mengetahui lebih awal jika pesakit mempunyai faktor risiko yang boleh mencetuskan pengekalan plasenta. Dengan cara itu, pengekalan plasenta dapat diantisipasi dengan persiapan persalinan yang teliti.


$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found