Memahami Catharsis, Pelepasan Emosi adalah Baik untuk Kesihatan Mental

Catharsis adalah pembebasan emosi atau keluhan yang tersimpan dalam minda. Dalam psikologi, katarsis juga ditafsirkan sebagai cara untuk melancarkan emosi secara positif sehingga seseorang merasa lebih lega dan dapat menjalankan aktiviti harian dengan perasaan yang lebih baik.

Kemarahan, kesedihan, ketakutan, dan kekecewaan adalah emosi normal yang dialami oleh setiap manusia. Walaupun normal, emosi ini harus disalurkan agar tidak terkumpul di dalam minda. Namun, ia mengambil jalan yang betul untuk melampiaskan emosi. Salah satunya adalah dengan katarsis.

Sekiranya tidak disalurkan dengan betul, emosi dapat memperburuk masalah yang ada atau menimbulkan masalah baru. Sebenarnya, tidak jarang emosi yang tidak disalurkan menyebabkan tekanan atau kemurungan.

Definisi dan Definisi Catharsis

Catharsis berasal dari bahasa Yunani katarsis yang bermaksud penyucian atau pembersihan. Dalam bidang psikologi, katarsis didefinisikan sebagai usaha untuk melepaskan diri dari perasaan negatif, seperti kemarahan, kebencian, kesedihan, atau sakit hati.

Dengan menyatakan perasaan ini, seseorang dapat merasa lebih lega dan tenang. Menurut teori psikoanalitik, pelepasan emosi ini berkaitan dengan keperluan untuk meredakan konflik tanpa sedar.

Jadi, tekanan dan kekecewaan sebenarnya boleh menjadi isyarat bahawa ada konflik yang perlu diselesaikan atau ada perasaan yang sedang ditekan dan perlu dibebaskan.

Emosi yang dikebumikan boleh mempengaruhi kesihatan fizikal dan mental orang yang mengalaminya. Inilah sebabnya mengapa sangat penting untuk mengenal pasti, menangani, dan mengekspresikan emosi dengan cara yang positif.

Kaedah yang berbeza untuk melakukan Catharsis

Catharsis boleh dilakukan sebagai bentuk psikoterapi dengan bantuan psikologi atau psikiatri. Selain itu, katarsis juga dapat diterapkan sebagai kebiasaan harian untuk mengatasi tekanan.

Berikut adalah beberapa contoh katarsis yang dapat dilakukan dalam kehidupan seharian:

1. Beritahu atau berang dengan rakan

Orang kesepian lebih rentan terhadap berbagai masalah kesihatan, mulai dari penyakit jantung, strok, hingga depresi. Sebaliknya, dengan mempunyai teman baik untuk dipercaya, seseorang akan merasa lebih bersemangat untuk hidup dan tidak mudah putus asa dan tertekan.

Bercakap adalah bentuk katarsis yang sangat mudah dilakukan dan terbukti baik untuk kesihatan mental. Semasa anda bercakap dengan orang lain, anda dapat mengeluarkan emosi, idea, fikiran, atau keluhan anda. Dengan cara itu, anda boleh menjadi lebih santai selepas itu.

2. Bersenam

Latihan bukan sahaja baik untuk kesihatan fizikal, tetapi juga kesihatan mental. Aktiviti ini boleh mencetuskan pelepasan pelbagai hormon di otak, seperti endorfin, serotonin, dan dopamin. Hormon ini berfungsi untuk menimbulkan rasa tenang, mengatasi tekanan, dan bertambah baik mood, untuk mengurangkan kesakitan.

Inilah yang menjadikan latihan sebagai bentuk katarsis yang baik. Apa-apa jenis senaman, dari ringan hingga kuat, boleh digunakan sebagai katartik.

3. Menyanyi

Mendengarkan lagu dan nyanyian adalah salah satu cara untuk melepaskan rasa bosan dan keletihan dan lupakan sejenak masalah yang ada. Tanpa menyedarinya kadang-kadang menyanyi boleh menjadi medium untuk menyalurkan emosi, sehingga membuat anda merasa lebih baik.

4. Teriak

Berteriak juga boleh menjadi bentuk katarsis yang baik. Dengan menjerit, anda secara tidak langsung dapat melampiaskan dan melepaskan emosi dan pemikiran anda yang tersimpan.

5. Tulis

Pelbagai kajian menunjukkan bahawa terdapat banyak faedah menulis untuk kesihatan mental, terutama bagi orang yang merasa sukar untuk mengekspresikan emosi dan perasaan mereka.

Menyatakan keluhan anda melalui penulisan dapat membantu anda melepaskan emosi terpendam. Bukan hanya itu, menulis juga boleh menjadi kaedah kreatif untuk menghilangkan tekanan dan kegelisahan.

Selain cara di atas, anda juga boleh melakukan katarsis melalui aktiviti lain, asalkan tidak membahayakan diri sendiri dan orang lain, misalnya, melukis atau mencuba coretan, menonton filem, atau memasak.

Melepaskan emosi anda mungkin tidak selalu mudah dilakukan, terutamanya jika anda sudah terbiasa menjaga emosi anda dalam jangka masa yang lama atau mengalami trauma dan luka dalam. Walaupun kelihatan sepele, mengabaikan dan menekan emosi boleh memberi kesan pada kesihatan fizikal dan mental, termasuk meningkatkan risiko kemurungan.

Sekiranya anda telah mencuba pelbagai cara untuk meluahkan perasaan atau emosi melalui katarsis tetapi masih merasakan ada sesuatu yang menyekat atau mengganggu, anda boleh berjumpa dengan ahli psikologi untuk mengetahui sebab dan cara mengatasinya.


$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found