Glioblastoma: Punca, Gejala, dan Rawatan

Glioblastoma atau juga dikenali sebagai glioblastoma multiforme adalah sejenis barah ganas yang tumbuh di otak atau saraf tunjang. Kanser ini boleh menyerang sesiapa sahaja, tetapi lebih kerap berlaku pada orang dewasa dan orang tua.

Glioblastoma terbentuk dari sel astrosit, iaitu sel yang menyokong kerja sel saraf. Glioblastoma umumnya tumbuh di serebrum, khususnya lobus frontal (depan) dan lobus temporal (sisi). Walau bagaimanapun, barah otak jenis ini juga dapat tumbuh di batang otak, otak kecil, dan saraf tunjang.

Sel-sel kanser glioblastoma dapat tumbuh dan menyebar dengan cepat di otak penderita, kerana sel-sel barah ini dapat menyediakan bekalan darah mereka sendiri. Walau bagaimanapun, sel barah glioblastoma sangat jarang merebak ke bahagian lain badan.

Punca dan Faktor Risiko Glioblastoma

Sehingga kini, penyebab glioblastoma tidak diketahui dengan pasti. Walau bagaimanapun, pertumbuhan sel barah glioblastoma dianggap berkaitan dengan perubahan gen. Di samping itu, terdapat beberapa faktor lain yang menjadikan seseorang lebih berisiko menderita glioblastoma, iaitu:

  • Jantina lelaki
  • Umur lebih 50 tahun
  • Kaum Kaukasia dan Asia

Gejala Glioblastoma

Kerana glioblastoma dapat tumbuh dan menyebar dengan cepat, gejala pertama yang dirasakan penderita biasanya disebabkan oleh tekanan pada otak. Gejala juga boleh berbeza-beza, bergantung pada tempat sel-sel kanser tumbuh, termasuk:

  • Sakit kepala yang berpanjangan
  • Kejang
  • Muntah, terutamanya pada waktu pagi
  • Kesukaran berfikir
  • Kesukaran bercakap
  • Perubahan emosi
  • Keperibadian berubah
  • Penglihatan berganda atau kabur
  • Kehilangan ingatan (amnesia)
  • Hilang selera makan
  • Kelemahan pada satu sisi badan (hemiparesis)
  • kelemahan otot

Rawatan Glioblastoma

Apabila seseorang mengalami aduan di atas, doktor terlebih dahulu akan mengkaji lebih mendalam mengenai gejala dan sejarah perubatannya. Dari sini, doktor akan mengira punca gejala dan mengesahkannya dengan beberapa siri pemeriksaan, mulai dari pemeriksaan neurologi, ujian pencitraan dengan imbasan CT atau MRI, hingga biopsi.

Selepas itu, doktor hanya dapat mendiagnosis sama ada pesakit benar-benar menghidap glioblastoma atau tidak. Sekiranya diagnosisnya adalah glioblastoma, beberapa rawatan mungkin disyorkan, termasuk:

  • Pembedahan, untuk membuang sel barah sebanyak mungkin
  • Radioterapi, untuk membunuh sel-sel barah yang tersisa
  • Kemoterapi, yang diberikan bersamaan dengan radioterapi atau selepasnya

Di samping itu, ubat lain yang mungkin diresepkan untuk orang dengan glioblastoma adalah:

  • Anticonvulsants, untuk mengurangkan kesakitan dan risiko kejang akibat barah
  • Kortikosteroid, untuk mengurangkan pembengkakan otak

Glioblastoma pada umumnya sangat sukar untuk dirawat, kerana barah ganas ini berbentuk seperti jari yang sukar dikeluarkan semasa pembedahan. Selain itu, barah ini juga terdiri daripada pelbagai jenis sel ganas, dan rawatan yang diberikan biasanya hanya berkesan pada jenis sel tertentu.

Oleh itu, tujuan utama rawatan glioblastoma adalah untuk melambatkan dan mengawal pertumbuhan sel barah, bukan menyembuhkannya. Di samping itu, rawatan juga dilakukan untuk membantu melegakan simptom, supaya penghidap glioblastoma dapat hidup dengan lebih selesa.

Glioblastoma adalah barah ganas yang dapat merebak dengan cepat. Semakin merebak, semakin sukar untuk dirawat. Oleh itu, diagnosis glioblastoma lebih awal adalah lebih baik bagi penghidapnya.

Sekiranya anda mengalami simptom yang serupa dengan gejala glioblastoma, segera berjumpa doktor, supaya anda dapat mengetahui keadaan yang anda alami dengan cepat. Dengan cara itu, anda dapat mendapat rawatan dan rawatan yang betul secepat mungkin.