Suami Suka Mengatakan Kasar? Inilah Cara Mengatasinya

Pertikaian adalah perkara biasa dalam perkahwinan. Namun, jika suami anda selalu berkata kasar setiap kali anda bertengkar, sudah tentu ia boleh menyakitkan hati anda dan sering memburukkan keadaan. Jadi, bagaimana hendak berhadapan dengan suami yang suka berkata kasar?

Keganasan rumah tangga tidak selalu melibatkan fizikal. Anda perlu tahu bahawa kata-kata kasar, penghinaan, dan ejekan dari pasangan anda juga boleh merangkumi keganasan rumah tangga, kamu tahu, tetapi dalam bentuk lisan.

Petua Berurusan dengan Suami yang Suka Mengatakan Kasar

Apa pun alasannya, menggunakan kata-kata kasar pada seorang isteri tidak dibenarkan dan bukan tingkah laku yang baik untuk ketua keluarga. Sekiranya ini berlaku 1-2 kali di rumah anda, mungkin anda boleh menganggapnya sebagai pengawasan.

Namun, jika ini berlaku setiap kali ada masalah, bahkan sepele, anda perlu bertindak agar dia dapat berubah dan tidak mengulangi kesalahannya lagi.

Berikut adalah beberapa petua untuk menangani suami yang kasar:

1. Tetap tenang

Pertama sekali, fahami bahawa kebanyakan luahan emosi dan kata-kata kasar yang keluar dari mulut seseorang berpunca dari luka pada masa lalu. Oleh itu, apabila dia mula mengatakan sesuatu yang tidak sopan, cubalah bertenang dan tidak beremosi atau kelihatan marah.

Berikan cadangan positif untuk minda anda sendiri. Lihatlah kemarahannya dari perspektif lain dan cuba memahami perkara-perkara apa yang membuka luka masa lalu dan memicu kemarahannya.

2. Jangan balas

Walaupun anda terluka dengan apa yang dia katakan, anda mesti berhati-hati untuk tidak membalas kata-katanya kasar, oke. Bersumpah tidak akan menyelesaikan masalah, ia sebenarnya boleh memburukkan lagi keadaan. Tidak mustahil suami anda boleh melakukan kekerasan fizikal kerana kata-kata anda.

Dalam hubungan perkahwinan, tidak ada kemenangan atau kekalahan. Jadi, menyerah tidak bererti kalah. Dalam keadaan ini, anda mesti dapat menyejukkan keadaan yang memanas dengan kata-kata suami anda.

Lagipun, bercakap dengan seseorang yang marah biasanya tidak berguna. Oleh itu, beralah sebentar sehingga kemarahan suami reda.

3. Dengar dan jemput perbincangan

Setelah kemarahannya reda, cuba minta dia untuk berkongsi alasan kemarahannya dan dengarkan dia dengan penuh rasa empati. Ulangi apa yang dia katakan sebagai pengesahan, sehingga dia benar-benar merasa didengar.

Setelah kira-kira dia dapat dijemput untuk berbincang, mulailah menyatakan pendapat anda dengan kepala yang tenang. Katakan kepadanya bahawa apa yang dilakukannya tidak baik dan menyakitkan hati anda. Ingatkan dia bahawa apa yang dia lakukan dapat ditiru oleh anak-anak. Namun, gunakan kata-kata yang lembut dan tidak memundurkannya.

Sekiranya dia menyalahkan anda dan anda mengakui kesalahan anda, jangan ragu untuk meminta maaf kepadanya. Anda juga boleh mencium atau memeluknya untuk memperbaiki perasaan buruknya.

4. Beri masa

Sekiranya semua usaha anda untuk mendengar, berdiskusi dengan baik, dan mencairkan hatinya tidak menghilangkan kemarahan dan kata-kata kasarnya, adalah idea yang baik untuk memberinya sedikit masa.

Untuk sekian lama mendengar kata-kata kasar suami anda pasti memberi kesan buruk kepada kesihatan mental anda. Anda boleh, Macam mana boleh jadi, pergi sebentar supaya dia dapat berfikir dengan jelas dan menyedari kesalahannya.

Sekiranya dia benar-benar mencintai anda dan anak anda, dan ingin menjaga perkahwinan anda, sudah tentu dia akan berusaha untuk berubah menjadi orang yang lebih baik.

Terdapat beberapa sebab mengapa suami boleh marah dan berkata kasar kepada isterinya. Salah satunya adalah trauma emosi yang terkubur. Di samping itu, tahap tekanan dan masalah kesihatan mental yang tinggi, seperti kemurungan, juga boleh menyebabkan seorang lelaki menjadi mudah marah dan bercakap kasar.

Sekiranya petua di atas telah dijalankan tetapi suami anda masih sering mengatakan kasar ketika dia marah, jemput dia berjumpa dengan psikologi atau psikiatri supaya punca kebiasaan bersuara kasar ini dapat dijumpai dan diatasi dengan segera.