Hypospadias - Gejala, sebab dan rawatan

Hipospadia adalah gangguan yang menyebabkan lokasi pembukaan kencing (uretra) bayi lelaki tidak normal. Keadaan ini adalah kelainan kongenital sejak lahir.

Dalam keadaan normal, uretra terletak tepat di hujung zakar. Walau bagaimanapun, pada bayi dengan hypospadias, uretra berada di bahagian bawah zakar. Sekiranya tidak dirawat, orang-orang dengan hipospadia mengalami kesukaran membuang air kecil atau melakukan hubungan seks ketika dewasa.

Gejala Hypospadias

Keadaan hypospadias pada setiap pesakit boleh berbeza. Dalam kebanyakan kes, bukaan kencing terletak di bahagian bawah zakar glans, dan di beberapa yang lain bukaan kencing berada di bahagian bawah batang zakar. Lubang kencing juga boleh berada di kawasan skrotum (testis), tetapi keadaan ini jarang berlaku.

Kerana lokasi saluran kencing yang tidak normal, kanak-kanak dengan hipospadia akan mengalami gejala berikut:

  • Urin yang tidak normal menaburkan semasa membuang air kecil
  • Kulit khatan hanya menutupi bahagian atas kepala zakar
  • Bentuk zakar melengkung ke bawah

Bila hsemasa ke dokey

Hipospadia yang tidak dirawat boleh menyebabkan komplikasi yang mengurangkan kualiti hidup penghidapnya. Oleh itu, segeralah berjumpa doktor sekiranya anda melihat beberapa simptom di atas pada anak anda, terutamanya kedudukan pembukaan uretra yang tidak normal. Semakin awal rawatan, semakin baik hasil yang dapat dicapai.

Punca dan Faktor Risiko Hypospadias

Hypospadias berlaku kerana perkembangan saluran kencing (uretra) dan kulup zakar terganggu ketika berada di dalam rahim. Punca sebenar keadaan ini tidak diketahui. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa faktor yang dianggap meningkatkan risiko anak menghidap hipospadia, termasuk ibu:

  • Hamil pada usia 35 tahun ke atas
  • Menderita kegemukan dan diabetes semasa mengandung
  • Menjalani terapi hormon untuk merangsang kehamilan
  • Pendedahan kepada asap rokok atau racun perosak semasa mengandung

Sebagai tambahan kepada faktor-faktor di atas, mempunyai keluarga yang pernah mengalami hypospadias dan kemungkinan anak dilahirkan sebelum waktunya, juga dapat meningkatkan risiko anak mengalami hypospadias.

Diagnosis Hypospadias

Hypospadias dapat dikesan melalui pemeriksaan fizikal setelah bayi dilahirkan, tanpa memerlukan pemeriksaan tambahan. Walau bagaimanapun, dalam hipospadia yang teruk, ujian lebih lanjut, seperti ujian genetik dan ujian pencitraan, diperlukan untuk menentukan kelainan lain yang berlaku pada alat kelamin bayi.

Rawatan Hypospadias

Sekiranya uretra hampir dengan kedudukannya yang betul, dan zakar tidak melengkung, rawatan mungkin tidak diperlukan. Namun, jika lokasi lubang kencing jauh dari kedudukan normalnya, pembedahan perlu dilakukan. Sebaik-baiknya, pembedahan dilakukan ketika bayi berusia 6 hingga 12 bulan.

Pembedahan ini bertujuan untuk meletakkan saluran kencing pada kedudukannya yang betul, dan untuk memperbaiki kelengkungan zakar. Operasi boleh dilakukan lebih dari sekali, bergantung pada tahap keparahannya.

Dalam banyak kes, fungsi zakar anak akan kembali normal selepas pembedahan. Walau bagaimanapun, adalah perlu untuk melakukan pemeriksaan berkala selepas pembedahan untuk memastikannya.

Penting untuk diingat, jangan sunat anak sebelum operasi dijalankan. Pakar bedah mungkin memerlukan cantuman dari kulup untuk membuat saluran kencing baru.

Komplikasi Hypospadias

Sekiranya tidak dirawat, hypospadias boleh menyebabkan masalah membuang air kecil pada kanak-kanak, dan boleh mengganggu aktiviti seksual ketika dewasa. Kanak-kanak dengan hipospadia yang tidak dirawat boleh mengalami komplikasi seperti:

  • Kesukaran belajar membuang air kecil
  • Kecacatan zakar semasa ereksi
  • Gangguan ejakulasi

Kecacatan zakar ini semasa gangguan ereksi dan ejakulasi akan menyukarkan penghidap hipospadia untuk mempunyai anak.

Pencegahan Hypospadias

Wanita hamil dapat mengurangkan risiko hipospadia pada janin dengan melakukan perkara-perkara sederhana berikut:

  • Elakkan merokok dan minum minuman beralkohol.
  • Elakkan kerja yang terdedah kepada racun perosak.
  • Ambil makanan tambahan asid folik seperti yang disyorkan oleh pakar obstetrik anda.
  • Mengekalkan berat badan yang ideal.
  • Pergi ke pakar sakit puan secara berkala untuk pemeriksaan kehamilan.

Pasangan yang merancang kehamilan dan mempunyai faktor risiko hipospadia harus berjumpa dengan pakar obstetrik mereka untuk merancang kehamilan, supaya faktor risiko dapat dikawal sebaik mungkin sebelum hamil.