Cegah Anemia dengan Makanan yang Meningkatkan Darah

Ada berbagai jenis makanan yang meningkatkan darah yang dapat dikonsumsi untuk mencegah dan mengatasi anemia atau anemia. Makanan ini boleh berupa sayur-sayuran hijau, pelbagai jenis daging, hingga biji-bijian yang cukup mudah dijumpai.

Zat besi adalah mineral yang berperanan penting dalam pembentukan hemoglobin dalam sel darah merah. Hemoglobin sendiri bertanggungjawab untuk mengikat dan menghantar oksigen ke seluruh badan. Oleh itu, organ tubuh dapat berfungsi dengan baik.

Sekiranya badan kekurangan zat besi, ini boleh menyebabkan anemia kekurangan zat besi. Seseorang yang menderita anemia mungkin mengalami beberapa gejala, seperti kelemahan, sesak nafas, pening, sakit kepala, dan berdebar-debar.

Salah satu cara untuk mencegah anemia adalah dengan memenuhi pengambilan makanan penggalak darah setiap hari.

Pengambilan Besi Harian yang Disyorkan

Setiap orang mempunyai keperluan zat besi yang berbeza, bergantung pada usia, jantina, dan keadaan kesihatan badan.

Berdasarkan saranan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia pada tahun 2019, berikut adalah tingkat kecukupan besi yang disarankan berdasarkan usia:

  • Kanak-kanak 1-3 tahun: 7 mg (miligram)
  • Kanak-kanak 4-6 tahun: 10 mg
  • Kanak-kanak 7-9 tahun: 10 mg
  • Remaja: 15 mg
  • Lelaki dewasa: 9-11 mg
  • Wanita dewasa: 18 mg
  • Wanita hamil dan menyusui: 19-27 mg

Pelbagai Makanan Meningkatkan Darah

Terdapat beberapa sumber makanan kaya zat besi yang boleh anda makan, termasuk:

1. Daging merah dan ayam

Daging merah dan unggas adalah sumber zat besi dari zat besi yang disarankan sebagai makanan penguat darah.

Dalam 100 gram daging merah, seperti daging lembu dan daging kambing, terdapat kira-kira 2.7 mg zat besi. Dengan makan daging merah, anda boleh memenuhi sekurang-kurangnya 15 peratus pengambilan zat besi harian anda.

Sementara itu, memakan 100 gram daging unggas, seperti ayam dan itik, dapat memenuhi sekitar 13 persen pengambilan zat besi harian anda.

2. Jeragat

Bukan hanya daging, sumber zat besi dari hewan juga dapat ditemukan di organ atau organ dalam, seperti hati, ginjal, otak, dan jantung. Namun, jeroan tidak boleh dikonsumsi secara berlebihan untuk mencegah kolesterol tinggi.

Wanita hamil juga disarankan untuk menghindari memakan jeroan, terutama hati, kerana risiko menyebabkan komplikasi pada kehamilan.

3. Makanan Laut

Beberapa jenis makanan laut, seperti tiram, kerang, ketam, dan udang, baik untuk anda amalkan sebagai makanan penambah darah. Selain itu, beberapa jenis ikan, seperti tuna, makarel, dan salmon juga kaya akan zat besi.

4. Bijirin

Sekiranya anda suka sarapan bijirin, anda harus meneruskan tabiat baik ini. Bijirin adalah sumber makanan penambah darah yang baik untuk meningkatkan pengambilan zat besi harian anda.

Pilih bijirin yang telah diperkaya dengan pelbagai nutrien, seperti zat besi, protein, dan karbohidrat. Juga, elakkan bijirin yang mengandungi gula tambahan.

5. Sayuran hijau

Pelbagai jenis sayur-sayuran hijau, seperti bayam dan brokoli, dikenali sebagai makanan penambah darah yang baik untuk anda konsumsi setiap hari. Selain kaya akan zat besi, sayur-sayuran hijau ini juga mengandungi vitamin C yang dapat membantu tubuh menyerap zat besi.

6. Kacang dan biji

Terdapat pelbagai jenis kacang dan biji yang merupakan sumber zat besi yang baik, seperti kacang mete, kacang kedelai, biji labu, dan biji bunga matahari. Selain menjadi sumber zat besi, kacang dan biji juga merupakan sumber kalsium yang tinggi.

Itu adalah beberapa jenis makanan penambah darah yang boleh anda konsumsi untuk mencegah anemia. Selain memakan beberapa makanan di atas, anda juga disarankan untuk makan makanan yang mengandungi vitamin C untuk memudahkan penyerapan zat besi dalam badan.

Beberapa makanan yang menjadi sumber vitamin C adalah sayur-sayuran dan buah-buahan, seperti jeruk, tembikai, lada, dan tomat.

Sekiranya anda mengalami gejala anemia dan tidak bertambah baik setelah memakan pelbagai jenis makanan penambah darah yang disebutkan di atas, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang tepat.