Punca TB Anda Perlu Tahu

Penyebab TB atau tuberkulosis adalah jangkitan bakteria Mycobacterium tuberculosis. Ada banyak faktor yang dapat meningkatkan risiko anda terkena penyakit ini, dari gaya hidup yang tidak sihat hingga memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah.

Tuberkulosis atau TB adalah salah satu daripada 10 penyebab kematian yang paling biasa di dunia. Menurut data dari Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), setiap tahun terdapat sekitar 1.5 juta orang di dunia yang mati akibat TB.

Di peringkat global, Indonesia adalah salah satu negara dengan tuberkulosis yang paling banyak. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia mencatat bahwa pada tahun 2018 saja terdapat sekitar 842.000 orang Indonesia yang menderita tuberkulosis.

Oleh kerana jumlah kes TB yang tinggi di Indonesia, penting untuk mengetahui penyebab TB dan faktor apa yang dapat meningkatkan risiko anda menghidap penyakit ini. Tujuannya adalah agar anda dapat berusaha mencegah TB dengan lebih optimum.

Punca tuberkulosis dan faktor risiko

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, penyebab TB adalah jangkitan bakteria Mycobacterium tuberculosis. Bakteria yang menyebabkan TB umumnya menyerang paru-paru.

Bakteria dapat menyebar ke orang lain melalui percikan air liur yang dilepaskan ke udara ketika seseorang dengan TB bersin, batuk, atau meludah. Walaupun dapat disebarkan melalui udara, penularan penyakit TB tidak semudah menyebarkan selesema atau batuk.

Proses penghantaran bakteria TB memerlukan hubungan rapat dan berpanjangan dengan pesakit. Contohnya, tinggal atau bekerja bersama dan sering berinteraksi dalam kehidupan seharian.

Kemungkinan anda dijangkiti TB jika anda hanya duduk di sebelah orang yang dijangkiti, misalnya di bas atau kereta api, sangat kecil. Di samping itu, pesakit TB yang telah mengambil ubat anti-tuberkulosis selama sekurang-kurangnya 2 minggu juga berisiko rendah untuk menularkan penyakit ini kepada orang lain.

Walaupun begitu, terdapat beberapa kumpulan orang yang lebih mudah dijangkiti TB, termasuk:

  • Orang dengan sistem imun yang lemah (bayi, kanak-kanak, orang tua, atau orang dengan HIV / AIDS) kekurangan zat makanan, diabetes, dan kegagalan buah pinggang peringkat akhir, barah
  • Perokok
  • Orang yang tinggal atau bekerja di persekitaran berisiko tinggi, seperti rumah jagaan atau tempat tinggal tanpa tempat tinggal
  • Orang yang tinggal di perkampungan yang padat dan kumuh
  • Pekerja perubatan yang merawat pesakit TB
  • Orang yang hidup dengan penghidap TB
  • Orang yang mempunyai gaya hidup yang buruk, seperti menyalahgunakan dadah atau minum alkohol
  • Orang yang menggunakan ubat yang dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh, seperti kemoterapi
  • Orang yang mengambil ubat imunosupresan, seperti penghidap barah, lupus, artritis reumatoid, dan penyakit Crohn

Dalam kebanyakan kes, penyakit TB memang dapat disembuhkan selagi ubat yang ditetapkan oleh doktor digunakan dengan betul dan mengikut arahan. Walau bagaimanapun, penting bagi anda untuk mengetahui sebab-sebab TB dan faktor risiko, supaya anda dapat lebih mengetahui penyebaran penyakit ini.

Secara amnya, rawatan TB memerlukan sekurang-kurangnya 6 bulan untuk pulih sepenuhnya. Tanpa rawatan yang teratur dan sesuai, penderita akan lebih sukar untuk sembuh.

Jangan teragak-agak untuk berjumpa doktor jika anda berisiko tinggi terkena TB, terutamanya jika anda sudah mengalami beberapa gejala. Semakin cepat penyakit ini dikesan, semakin besar peluang untuk disembuhkan.