Menyedari fungsi saraf deria dan gangguannya

Fungsi saraf deria adalah untukterimarangsangan dari luar badan untuk disampaikan ke otak. Ini membolehkan otak bertindak balas terhadap rangsangan yang diberikan.

Fungsi saraf deria secara umum adalah untuk membolehkan kita melihat, mendengar, mengenali bau, dan terakhir tetapi tidak kalah pentingnya, merasakan sesuatu secara fizikal. Fungsi akal ini tergolong dalam sistem somatosensori.

Sistem deria atau pancaindera berfungsi secara khusus dalam mengesan rangsangan tertentu. Contohnya, mata hanya dapat melihat rangsangan cahaya dan warna, sementara telinga hanya dapat mengesan bunyi. Namun, kadang-kadang ada orang yang dapat merasakan rangsangan tertentu, walaupun rangsangan yang mereka terima tidak dimaksudkan untuk rasa itu. Keadaan ini dipanggil sinestesia.

Fungsi saraf deria dalam sistem somatosensori secara umum adalah untuk merasakan sentuhan, suhu, dan rangsangan kesakitan. Lebih khusus lagi, sistem saraf ini dapat membuat kita merasa sentuhan halus, getaran, tekanan, dan pergerakan serta perubahan kedudukan badan.

Fungsi Saraf Sensori dalam Sistem Somatosensori

Semua rangsangan diterima oleh tubuh melalui reseptor, kemudian dihantar ke saraf periferal, ke saraf tunjang, dan akhirnya ke otak. Tubuh mempunyai banyak reseptor dan masing-masing mempunyai tugas dan fungsinya sendiri. Berikut adalah beberapa jenis reseptor dalam sistem somatosensori:

1. Sakit

Nociceptors, juga dikenali sebagai reseptor kesakitan, adalah reseptor yang menghantar isyarat kesakitan dari badan ke otak. Fungsi saraf deria ini sangat penting untuk melindungi kita.

Contohnya, semasa anda berjalan dan memijak sepotong kaca secara tidak sengaja, nociceptors akan menghantar isyarat bahawa kaki anda cedera. Otak yang menerima isyarat ini akan segera mengarahkan kaki anda untuk mengangkat dan menghindari sumber kesakitan agar kerosakan tidak lebih besar.

2. Suhu

Reseptor ini berfungsi untuk mengesan perubahan suhu persekitaran pada kulit. Fungsi saraf deria ini penting kerana badan kita perlu menyesuaikan suhunya ke suhu persekitaran agar dapat berfungsi dengan baik.

3. Sentuh

Reseptor sentuh terdiri daripada pelbagai jenis dan terdapat di kulit. Mereka semua berperanan dalam menjalankan fungsi saraf deria untuk merasakan sentuhan, getaran, tekanan, dan tekstur objek.

4. Proprioception

Reseptor sentuh juga menyedarkan kita tentang kehadiran kita di sebuah bilik. Fungsi saraf deria ini disebut proprioception. Dengan fungsi ini, anda dapat merasakan kehadiran semua bahagian badan anda secara automatik, sambil menstabilkan kedudukannya mengikut keadaan persekitaran anda.

Gangguan Fungsi Saraf Sensori

Seperti disebutkan di atas, perjalanan rangsangan yang akan diterjemahkan oleh otak melalui proses yang panjang. Sekiranya terdapat gangguan pada satu bahagian perjalanan, otak mungkin salah menafsirkan rangsangan.

Salah satu gangguan fungsi saraf sensori adalah neuropati periferal, yang merupakan keadaan apabila terdapat gangguan semasa rangsangan saraf periferal. Dalam keadaan ini, anda dapat merasakan sesuatu walaupun tidak ada rangsangan atau anda tidak dapat merasakan apa-apa ketika ada rangsangan.

Gejala boleh merangkumi mati rasa, kesemutan (paresthesia), atau bahkan rasa sakit seperti terbakar, atau kesemutan di kaki atau tangan. Aduan neuropati periferal biasanya berkembang perlahan dari masa ke masa.

Bahaya lain yang dapat terjadi akibat keadaan ini adalah badan tidak dapat merasakan tekanan atau sentuhan secara normal, menyebabkan masalah keseimbangan ketika berjalan. Selain itu, tubuh juga tidak dapat menyedari jika ada rangsangan yang menyakitkan, menyebabkan munculnya kecederaan yang tidak disedari.

Dengan mengetahui fungsi saraf deria ke tubuh dan gejala disfungsi saraf deria, anda dapat menjadi lebih mengetahui tentang gejala awal gangguan saraf deria.

Sekiranya anda merasakan keluhan seperti rasa tebal, kesemutan, atau seperti pin dan jarum, periksa dengan doktor anda untuk pemeriksaan agar penyebab aduan dapat segera dikenali dan dirawat.