Malaria - Gejala, sebab dan rawatan

Malaria adalah penyakit berjangkit yang menular yang disebarkan melalui gigitan nyamuk. Penghidap malaria akan mengadu demam dan menggigil.

Walaupun mudah disebarkan melalui gigitan nyamuk, malaria dapat disembuhkan sepenuhnya jika ditangani dengan baik. Tetapi jika tidak dirawat, penyakit ini dapat membawa maut sehingga menyebabkan anemia teruk, gagal ginjal, hingga mati.

Di Indonesia, jumlah penderita malaria cenderung menurun dari tahun ke tahun. Namun, beberapa provinsi di Indonesia masih menderita malaria, terutama di Indonesia timur, yaitu Papua dan Papua Barat. Sementara itu, provinsi DKI Jakarta dan Bali telah termasuk dalam kategori provinsi bebas malaria.

Gejala Malaria

Gejala malaria muncul sekurang-kurangnya 10-15 hari setelah digigit nyamuk. Gejala muncul dalam tiga peringkat selama 6-12 jam, iaitu menggigil, demam dan sakit kepala, kemudian berpeluh dan kelemahan yang besar sebelum suhu badan kembali normal. Tahap-tahap gejala malaria boleh berlaku mengikuti kitaran tertentu, iaitu 3 hari sekali (tertiana) atau setiap 4 hari (quartana).

Sebab Malaria

Manusia boleh menghidap malaria setelah digigit nyamuk yang mengandungi parasit malaria di dalam tubuh nyamuk. Gigitan nyamuk menyebabkan parasit memasuki tubuh manusia. Parasit ini akan menetap di hati sebelum siap menyerang sel darah merah.

Parasit malaria ini diberi nama Plasmodium. Jenis Plasmodium berbeza-beza, dan akan mempengaruhi gejala yang disebabkan dan rawatan.

Diagnosis Malaria

Sekiranya seseorang mempunyai gejala malaria, doktor akan bertanya sama ada dia tinggal atau baru-baru ini pergi ke kawasan yang mempunyai jumlah kes malaria yang tinggi. Selepas itu, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal dan ujian darah.

Ujian darah untuk mendiagnosis malaria termasuk ujian diagnostik cepat malaria (RDT malaria) dan pemeriksaan darah pesakit di bawah mikroskop. Tujuan pemeriksaan darah di bawah mikroskop adalah untuk mengesan parasit yang menyebabkan malaria dan menentukan jenis malaria. Harap maklum, pengambilan sampel darah dapat dilakukan lebih dari sekali dan menunggu demam muncul.

Rawatan Malaria

Malaria mesti dirawat dengan segera untuk mengelakkan risiko komplikasi berbahaya. Rawatan malaria boleh dilakukan dengan memberi ubat antimalaria.

Ubat-ubatan ini perlu disesuaikan dengan jenis parasit yang menyebabkan malaria, keparahan, atau sejarah kawasan geografi yang ditinggalkan oleh pesakit. Malaria pada kanak-kanak boleh dirawat oleh pakar pediatrik perunding penyakit berjangkit tropika.

Komplikasi Malaria

Beberapa komplikasi serius yang disebabkan oleh malaria termasuk anemia teruk, hipoglikemia, kerosakan otak, dan kegagalan pelbagai organ. Komplikasi ini boleh membawa maut dan lebih mudah dijangkiti bayi dan orang tua

Pencegahan Malaria

Walaupun tidak ada vaksinasi untuk mencegah malaria, doktor dapat menetapkan ubat antimalaria sebagai langkah berjaga-jaga jika seseorang merancang untuk melakukan perjalanan atau tinggal di kawasan dengan jumlah kes malaria yang tinggi. Selain itu, pencegahan dapat dilakukan dengan menghindari gigitan nyamuk dengan memasang kelambu di tempat tidur, menggunakan pakaian lengan panjang dan seluar panjang, dan menggunakan krim atau semburan penghalau nyamuk. Langkah-langkah untuk mencegah gigitan nyamuk juga penting untuk selalu dilakukan untuk anak-anak.