Autisme - Gejala, sebab dan rawatan

Autisme adalah gangguan neurodevelopmental yang menyebabkan gangguan tingkah laku dan interaksi sosial. Gejala penyakit ini lebih sering dikesan pada masa kanak-kanak, tetapi juga dapat dijumpai pada masa dewasa.

Autisme pada masa ini disebut sebagai gangguan spektrum autisme atau gangguan spektrum autisme (ASD). Ini kerana gejala dan keparahannya berbeza dari pesakit ke pesakit.

Gangguan yang termasuk dalam ASD adalah sindrom Asperger, gangguan perkembangan meresap (PPD-NOS), gangguan autistik, dan gangguan disintegratif kanak-kanak.

Berdasarkan data yang dikumpulkan oleh WHO, autisme berlaku pada 1 dari 160 kanak-kanak di seluruh dunia. Sementara itu, di Indonesia, hingga kini belum ada data pasti mengenai jumlah penderita autisme.

Punca dan Gejala Autisme

Punca sebenar autisme tidak diketahui. Walau bagaimanapun, terdapat faktor risiko yang dapat meningkatkan kejadian autisme, seperti jantina, sejarah keluarga autisme, dan kelahiran pramatang.

Gejala dan keparahan autisme berbeza-beza. Pesakit yang mengalami simptom ringan umumnya tidak mengalami halangan aktiviti. Namun, jika simptomnya teruk, penghidapnya memerlukan pertolongan untuk menjalankan aktiviti harian.

Gejala yang boleh dialami oleh orang dengan autisme termasuk:

  • Terjejas komunikasi dan interaksi sosial, seperti memilih untuk bersendirian, enggan bercakap dengan orang lain, dan sering mengulang perkataan yang sama
  • Gangguan tingkah laku, seperti melakukan pergerakan yang sama berulang-ulang kali, misalnya selalu berjalan di hujung jari
  • Gangguan lain, seperti gangguan kognitif yang menghalang pembelajaran, mood atau reaksi emosi, dan sawan

Cara Merawat dan Mencegah Autisme

Autisme tidak dapat disembuhkan. Walau bagaimanapun, terdapat sejumlah kaedah yang dapat digunakan sehingga orang dengan autisme dapat menyesuaikan diri dengan kehidupan sehari-hari mereka, seperti terapi tingkah laku dan komunikasi, atau mengambil ubat untuk merawat gangguan tingkah laku dan mood.

Risiko autisme dapat dielakkan, terutama oleh wanita hamil, dengan melakukan kawalan kehamilan secara rutin dan mengubah gaya hidup menjadi lebih sihat.