Ebola - Gejala, penyebab dan rawatan

Ebola adalah penyakit yang disebabkan oleh jangkitan virus yang mematikan, yang dapat menyebabkan demam, cirit-birit, dan pendarahan di tubuh penderita. Hanya 10% penghidap Ebola yang selamat dari jangkitan virus ini, tetapi penyakit ini jarang berlaku.

Sejauh ini, tidak ada kes Ebola yang ditemui di Indonesia. Walau bagaimanapun, masih perlu berwaspada dan mengambil langkah-langkah untuk mencegah penyakit ini yang endemik di benua Afrika. Salah satunya adalah menjaga kebersihan dan menerapkan gaya hidup sihat setiap hari.

Penularan Ebola

Penyebaran virus Ebola diduga berasal dari interaksi antara manusia dan haiwan yang dijangkiti, seperti kelawar, monyet, atau simpanse. Sejak itu, penularan virus mula berlaku di antara manusia. Darah atau cairan tubuh pesakit dapat memasuki tubuh orang lain melalui luka pada kulit atau lapisan hidung, mulut, dan rektum. Cecair tubuh yang dimaksudkan adalah air liur, muntah, peluh, susu ibu, air kencing, tinja, dan air mani.

Virus Ebola juga dapat ditularkan melalui kontak dengan benda-benda yang telah terkontaminasi oleh cairan tubuh pasien, seperti pakaian, cadar, pembalut, dan jarum suntik. Walau bagaimanapun, Ebola tidak disebarkan melalui udara, atau melalui gigitan nyamuk. Orang dengan Ebola juga tidak dapat menyebarkan virus kepada orang lain sehingga gejala penyakit muncul.

Terdapat beberapa faktor yang membuat seseorang berisiko terkena virus Ebola, iaitu:

  • Melancong ke negara yang mempunyai kes Ebola, seperti Sudan, Congo, Liberia, Guinea, dan Sierra Leone.
  • pegawai perubatan, risiko jangkitan sekiranya anda tidak memakai pakaian pelindung ketika merawat pesakit Ebola.
  • Ahli keluarga tinggal bersama pesakit risiko jangkitan semasa merawat pesakit
  • penyelidik haiwan, berisiko dijangkiti virus Ebola, terutama ketika melakukan penyelidikan terhadap primata yang diimport dari Afrika.
  • Bersedia untuk pengebumian mangsa Ebola. Mayat penghidap Ebola masih berisiko menular. Proses pengebumian harus diserahkan kepada mereka yang telah dilatih khusus untuk menguruskan jenazah penghidap Ebola.

Gejala Ebola

Gejala awal Ebola adalah demam, sakit kepala, menggigil, sakit otot dan sendi, dan kelemahan. Gejala awal ini muncul dalam 2-21 hari setelah bersentuhan dengan pesakit. Lama kelamaan, gejala yang dirasakan akan bertambah buruk, termasuk:

  • Ruam kulit muncul.
  • Mata merah.
  • Sakit tekak.
  • Sakit dada.
  • Sakit gastrik.
  • Pening dan muntah.
  • Cirit-birit, mungkin disertai dengan darah.
  • Penurunan berat badan secara drastik.
  • Pendarahan melalui mulut, hidung, mata, atau telinga.

Penularan virus Ebola berlaku dengan sangat cepat dan mematikan. Sekiranya anda atau ahli keluarga anda mengalami gejala ini, segera kunjungi hospital terdekat untuk menjalani pemeriksaan dan mendapatkan rawatan.

Diagnosis Ebola

Ebola adalah penyakit yang sukar dikesan kerana gejala yang muncul hampir sama dengan penyakit berjangkit lain, seperti selesema, malaria, atau tifus. Dalam mendiagnosis Ebola, doktor akan melakukan ujian darah untuk mengesan antibodi yang terbentuk oleh tubuh sebagai tindak balas terhadap virus Ebola. Ujian darah juga dilakukan untuk melihat fungsi tubuh mana yang dipengaruhi oleh Ebola, seperti:

  • Kiraan sel darah
  • Fungsi hati
  • Fungsi pembekuan darah

Sekiranya disyaki dia dijangkiti virus Ebola, pesakit akan menjalani perawatan intensif di bilik pengasingan hospital untuk mencegah penyebaran virus.

Rawatan Ebola

Langkah-langkah rawatan yang diambil hanya bertujuan untuk mengawal gejala dan membantu sistem imun pesakit untuk melawan virus. Ini kerana ubat untuk merawat virus Ebola belum dijumpai hingga sekarang. Beberapa langkah rawatan sokongan yang dapat diambil adalah:

  • Infusi cecair untuk mengelakkan dehidrasi.
  • Ubat tekanan darah tinggi untuk menurunkan tekanan darah.
  • Oksigen tambahan untuk mengekalkan aliran oksigen ke seluruh badan.
  • Transfusi darah, jika terdapat kekurangan darah (anemia).

Pesakit dengan Ebola akan menjalani tempoh pemulihan selama beberapa bulan, sehingga virus itu hilang. Semasa tempoh pemulihan, pesakit akan mengalami:

  • Keguguran rambut
  • Jaundis
  • Gangguan saraf
  • Keletihan berlebihan
  • Keradangan mata dan testis

Pemulihan pesakit akan bergantung pada sistem kekebalan tubuh, kelajuan rawatan yang diberikan, dan tindak balas terhadap rawatan. Pesakit yang pulih akan kebal terhadap virus ini selama lebih kurang 10 tahun.

Komplikasi Ebola

Setiap pesakit mempunyai tindak balas sistem imun yang berbeza terhadap virus Ebola. Sebilangan penghidap dapat pulih dari Ebola tanpa komplikasi, tetapi ada juga yang menghidap keadaan yang mengancam nyawa, seperti:

  • Kejang
  • Koma
  • Pendarahan berat
  • Terkejut
  • Kegagalan fungsi organ tubuh

Pencegahan Ebola

Vaksin untuk mencegah Ebola belum dijumpai sehingga kini. Cara terbaik untuk mencegah Ebola adalah dengan mengelakkan perjalanan ke negara atau wilayah yang mempunyai sejarah Ebola. Namun, jika anda bercadang untuk melancong ke negara yang menghidap penyakit Ebola, ada beberapa langkah yang dapat anda lakukan, yaitu:

  • Jaga kebersihan tangan anda dengan mencuci tangan dengan sabun dan air atau pembersih tangan berasaskan alkohol.
  • Elakkan bersentuhan langsung dengan orang yang demam dan disyaki mengalami simptom Ebola.
  • Elakkan menyentuh benda yang telah terkontaminasi dengan darah atau cecair badan pesakit Ebola
  • Elakkan kontak langsung dengan kelawar dan primata lain yang berpotensi menyebarkan virus, termasuk darah, najis dan dagingnya.
  • Elakkan hospital di mana pesakit Ebola dirawat.
  • Segera berjumpa doktor setelah pulang dari kawasan itu, untuk mengesan kemungkinan gejala Ebola.

Khusus untuk kakitangan perubatan, ada beberapa langkah pencegahan yang dapat diambil untuk meminimumkan risiko penularan virus Ebola, yaitu:

  • Gunakan peralatan pelindung diri, termasuk pakaian pelindung (celemek), topeng, sarung tangan, dan pelindung mata, ketika berada di sekitar orang dengan Ebola.
  • Hati-hati semasa mengambil sampel darah atau cecair badan, dan meletakkan IV atau kateter ke dalam
  • Sentiasa basuh tangan anda, terutamanya setelah menyentuh pesakit atau objek di sekeliling pesakit.
  • Segera buang peralatan perubatan sekali pakai, seperti jarum suntik, ke tempat yang ditentukan.
  • Elakkan bersentuhan langsung dengan tubuh pesakit Ebola.