Menyingkap Misteri NDE dalam Kajian Perubatan

Hampir mati sering dikaitkan dengan pengalaman rohani yang penuh dengan misteri dan tidak masuk akal. Sebenarnya, ini tidak selalu berlaku. Terdapat beberapa sebab perubatan dan saintifik di belakang hampir mati.

Hampir mati adalah fenomena apabila seseorang kembali hidup setelah dinyatakan mati dalam jangka masa tertentu. Walaupun diklasifikasikan sebagai sangat jarang berlaku, fenomena ini bukanlah sesuatu yang asing dalam dunia perubatan.

Fenomena NDE dari Kajian Perubatan

Dari segi perubatan, kejadian hampir mati sering disamakan dengan Sindrom Lazarus atau Fenomena Lazarus, keadaan pengembalian fungsi jantung dan pernafasan yang telah berhenti (kembalinya peredaran spontan) selepas resusitasi kardiopulmonari atau CPR dihentikan.

Tindakan CPR biasanya dilakukan pada orang yang mengalami serangan jantung, koma, atau tidak dapat bernafas secara spontan.

Biasanya orang yang mengalami hampir mati akan kembali "hidup" setelah dinyatakan mati dalam masa sekitar 10 hingga 30 minit. Namun, dalam kes yang sangat jarang berlaku, ada juga orang yang dapat hidup kembali dalam beberapa jam setelah dinyatakan mati.

Selain daripada Sindrom Lazarus, kematian hampir juga sering dikaitkan dengan pengalaman hampir mati pengalaman hampir mati (NDE). Keadaan kritikal ini akan menyebabkan seseorang koma, sukar bernafas, atau terlalu lemah sehingga pada pandangan pertama kelihatan seperti dia telah meninggal dunia.

Namun, apabila keadaannya bertambah baik, dia akan dapat bernafas lagi, bergerak, bangun dari koma, dan degupan jantungnya akan kembali kuat. Inilah yang sering dianggap sebagai pengalaman hampir mati.

Punca Seseorang Boleh Mengalami NDE

Secara perubatan, doktor boleh menyatakan bahawa seseorang telah meninggal dunia ketika mereka menunjukkan beberapa tanda kematian berikut:

  • Nafas berhenti
  • Tidak ada pergerakan badan dan otot kelihatan kaku atau lemah
  • Tiada nadi dan degupan jantung
  • Kelopak mata ditutup sebahagian atau sepenuhnya
  • Murid diluaskan dan tidak bertindak balas terhadap cahaya atau sentuhan
  • Tidak ada tindak balas terhadap kesakitan, misalnya ketika mencubit

Di samping itu, semasa dia meninggal dunia, aktiviti elektrik jantungnya juga hilang. Ini dapat dilihat dari penampilan garis lurus pada skrin monitor ECG.

Orang yang mengalami kematian hampir akan menunjukkan beberapa tanda kematian di atas, kemudian kembali dari semasa ke semasa. Walaupun penyebabnya tidak diketahui dengan jelas, terdapat beberapa faktor yang dianggap menyebabkan fenomena kematian yang hampir, iaitu:

1. Udara terperangkap di dalam paru-paru

Apabila mengalami serangan jantung, koma, atau kegagalan pernafasan, seseorang perlu segera mendapatkan bantuan dalam bentuk CPR.

Walaupun memainkan peranan penting dalam membantu fungsi jantung dan paru-paru kembali bekerja, sejumlah kajian menunjukkan bahawa tindakan ini kadang-kadang boleh menyebabkan udara terbentuk di rongga dada dan paru-paru. Ini menjadikannya seolah-olah peredaran darah dan aliran darah telah berhenti.

Namun, setelah CPR dihentikan untuk jangka waktu yang singkat, tekanan udara yang meningkat ini dapat perlahan-lahan menurun, memungkinkan aliran darah dan pernafasan pasien kembali normal.

Keadaan ini biasanya terlihat ketika pesakit yang menerima CPR dapat kembali untuk menunjukkan tindak balas badan, seperti bangun, bernafas secara spontan, batuk, atau kembali bergerak.

2. Hipotermia

Hipotermia boleh menyebabkan gangguan pada fungsi organ dan aktiviti saraf di dalam badan, menyebabkan penghidap mengalami penurunan degupan jantung, nadi, dan pernafasan. Keadaan ini berlaku kerana badan terdedah kepada suhu yang terlalu sejuk untuk jangka masa tertentu.

Dalam beberapa kes, hipotermia dapat membuat keadaan seseorang menjadi lemah, sehingga tanda-tanda penting, seperti degupan jantung, nadi, dan pernafasan tidak dapat dikesan. Ini seolah-olah menunjukkan bahawa dia telah meninggal dunia.

Namun, apabila dia mendapatkan bantuan perubatan secepat mungkin dan suhu tubuhnya kembali normal, aliran darah dan fungsi pelbagai organnya akan kembali berfungsi sehingga mereka kembali ke "hidup". Fenomena ini sering dianggap sebagai animasi yang ditangguhkan.

3. Hiperkalemia

Hiperkalemia adalah keadaan apabila jumlah elektrolit kalium meningkat terlalu tinggi. Keadaan ini boleh menyebabkan fungsi jantung, paru-paru, dan saraf dan otak terganggu. Sekiranya tidak dirawat, keadaan ini boleh menyebabkan seseorang mengalami serangan jantung dan koma, sehingga seolah-olah dia mati.

Kejadian hampir mati dalam dunia perubatan memang boleh berlaku. Oleh itu, sebelum menyatakan pesakit mati, doktor dan kakitangan perubatan akan menunggu dan mengawasinya selama kira-kira 10-15 minit setelah menghentikan prosedur CPR.

Sekiranya memang tidak ada perubahan dan pesakit masih menunjukkan tanda-tanda kematian, doktor baru akan menyatakan bahawa pesakit telah meninggal.

Jadi, kesimpulannya, fenomena kematian hampir tidak disebabkan oleh perkara yang berbau paranormal atau mistik, ya. Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan mengenai kematian hampir, anda boleh berjumpa doktor untuk mendapatkan penjelasan dan maklumat yang lebih lengkap.


$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found