Prediabetes - Gejala, sebab dan rawatan

Prediabetes adalah keadaan ketika kadar gula darah melebihi had normal, tetapi tidak setinggi orang yang menghidap diabetes jenis 2. Keadaan ini dapat berkembang menjadi diabetes tipe 2 jika penghidapnya tidak segera mengubah gaya hidupnya untuk menjadi lebih sihat.

Prediabetes secara amnya tidak menimbulkan gejala. Oleh itu, orang yang berisiko tinggi mengalami keadaan ini perlu memeriksa kadar gula darah mereka secara berkala kepada doktor. Tujuannya agar prediabetes dapat dikesan dan mendapatkan rawatan seawal mungkin.

Punca Prediabetes

Glukosa adalah karbohidrat sederhana yang diperlukan oleh tubuh sebagai sumber tenaga. Sebilangan besar glukosa dalam badan berasal dari makanan. Agar glukosa dapat diproses menjadi tenaga, tubuh memerlukan bantuan hormon insulin yang dihasilkan oleh pankreas.

Pada orang yang mempunyai prediabetes, prosesnya terganggu. Gangguan tersebut boleh disebabkan oleh pankreas yang tidak menghasilkan banyak insulin atau resistensi insulin berlaku.

Akibatnya, glukosa yang seharusnya memasuki sel-sel tubuh untuk diproses menjadi tenaga, sebenarnya terkumpul di dalam aliran darah. Sekiranya keadaan ini berterusan, kadar gula dalam darah akan meningkat, jadi penghidap prediabetes dapat menghidap diabetes jenis 2.

Tidak diketahui dengan tepat apa yang menyebabkan keadaan ini. Walau bagaimanapun, terdapat tuduhan bahawa prediabetes adalah penyakit yang diwarisi daripada ibu bapa. Kegiatan fizikal yang jarang dan berat badan berlebihan juga dianggap mempunyai hubungan dengan kemunculan prediabetes.

Faktor risiko prediabetes

Prediabetes pada dasarnya dapat dialami oleh sesiapa sahaja. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang menderita prediabetes, iaitu:

  • Mempunyai sejarah keluarga yang menghidap penyakit kencing manis atau diabetes
  • Mempunyai berat badan berlebihan
  • Lebih 45 tahun
  • Menghidap diabetes semasa kehamilan (diabetes kehamilan)
  • Penderitaan dari PCOS
  • Menghidap darah tinggi
  • Menghidap kolesterol tinggi
  • Mengonsumsi terlalu banyak soda, makanan yang dibungkus, daging merah, dan minuman bergula
  • Mempunyai tabiat merokok
  • Tidak banyak latihan atau aktiviti fizikal

Gejala Prediabetes

Dalam keadaan normal, kadar gula dalam badan adalah 70-99 mg / dL sebelum makan dan di bawah 140 mg / dL selepas makan. Manakala pada penderita prediabetes, kadar gula dalam darah akan meningkat menjadi 140-199 mg / dL setelah makan.

Prediabetes secara amnya tidak menunjukkan gejala tertentu. Namun, agar lebih waspada, seseorang yang kadar gula darahnya melebihi had normal harus mengetahui gejala diabetes jenis 2, iaitu:

  • Letih dengan mudah
  • Penglihatan kabur
  • Selalunya merasa dahaga dan lapar
  • Kencing lebih kerap
  • Luka yang tidak akan sembuh

Bila hendak berjumpa doktor

Lakukan pemeriksaan gula darah secara berkala kepada doktor sekiranya anda berisiko tinggi terkena prediabetes. Pemeriksaan awal diperlukan agar rawatan dapat diberikan segera, sehingga diabetes tipe 2 dapat dicegah.

Diagnosis Prediabetes

Untuk mendiagnosis prediabetes, doktor akan mengemukakan soalan mengenai gejala dan aduan yang dialami oleh pesakit, serta sejarah perubatan pesakit dan keluarganya. Seterusnya, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal secara menyeluruh.

Terdapat tiga ujian darah yang boleh dilakukan oleh doktor untuk mengetahui sama ada seseorang itu menghidap penyakit kencing manis atau diabetes jenis 2. Ujian darah ini merangkumi:

Ujian gula darah puasa (PDB)

Ujian ini bertujuan untuk memeriksa tahap gula dalam darah semasa perut kosong. Pesakit akan diminta berpuasa selama 8 jam sebelum ujian.

Dalam ujian ini, kadar gula darah pesakit dianggap normal jika masih di bawah 100 mg / dL, dan dianggap prediabetes jika tahapnya antara 100–125 mg / dL. Sekiranya tahap gula darah mencapai 126 mg / dL atau lebih, ini bermakna pesakit sudah menghidap diabetes jenis 2.

Ujian toleransi glukosa oral (2 jam PP)

Setelah pesakit menjalani ujian gula darah puasa, pesakit akan diminta untuk minum minuman gula khas dan kembali untuk memeriksa gula darah setelah 2 jam minum larutan gula tersebut.

Tahap gula dalam darah dapat dikatakan normal jika hasil ujian menunjukkan kurang dari 140 mg / dL, dan dianggap prediabetes jika hasil ujiannya berkisar antara 140-199 mg / dL. Walaupun hasil ujian menunjukkan tahap gula 200 mg / dL atau lebih menunjukkan pesakit sudah menghidap diabetes jenis 2.

Ujian Hemoglobin A1c (HbA1c)

Ujian darah ini bertujuan untuk mengetahui tahap gula darah rata-rata dalam 3 bulan terakhir. Ujian ini dilakukan dengan mengukur peratusan gula darah yang melekat pada hemoglobin, protein yang membawa oksigen yang terdapat dalam sel darah merah.

Pesakit boleh dikatakan normal sekiranya tahap HbA1c di bawah 5.7%. Seorang pesakit baru dianggap prediabetes jika tahap HbA1c berada dalam julat 5.7-6.4%, dan dianggap menghidap diabetes jenis 2 jika tahap HbA1c mencapai 6.5% atau lebih.

Pemeriksaan anggaran glukosa purata (eAG) juga dapat dilakukan untuk mengetahui nilai gula darah rata-rata dengan lebih tepat untuk menentukan sama ada seseorang itu mempunyai prediabetes atau tidak,

Rawatan Prediabetes

Sekiranya penghidap prediabetes berisiko tinggi menghidap diabetes jenis 2, doktor mereka mungkin menetapkan ubat metformin untuk menurunkan kadar gula dalam darah. Doktor juga boleh menetapkan ubat untuk mengawal tekanan darah atau kolesterol jika berlaku morbiditi bersama, seperti hipertensi atau kolesterol tinggi.

Komplikasi Prediabetes

Sekiranya tidak dirawat dengan segera, prediabetes dapat berkembang menjadi diabetes jenis 2 dan boleh menyebabkan masalah kesihatan lain, seperti:

  • Penyakit kardiovaskular
  • Jangkitan
  • Kerosakan saraf
  • Kegagalan buah pinggang kronik
  • Kecederaan pada kaki yang berisiko diamputasi
  • Kerosakan mata dan rabun
  • Kolesterol tinggi
  • Tekanan darah tinggi
  • Masalah pendengaran
  • Penyakit Alzheimer

Pencegahan Prediabetes

Prediabetes dapat dicegah dengan menjalani gaya hidup sihat. Beberapa perkara yang boleh anda lakukan adalah:

  • Makan makanan yang seimbang
  • Melakukan senaman secara berkala
  • Mengekalkan berat badan yang ideal
  • Periksa kadar gula dalam darah secara berkala
  • Jangan merokok