Preeklampsia - Gejala, sebab dan rawatan

Preeklampsia adalah keadaan peningkatan tekanan darah disertai dengan kehadiran protein dalam air kencing. Keadaan ini berlaku selepas usia kehamilan lebih dari 20 minggu.

Preeklampsia mesti dirawat untuk mencegah komplikasi dan mencegahnya berkembang menjadi eklampsia yang boleh mengancam nyawa wanita hamil dan janin. Salah satu faktor yang boleh meningkatkan risiko preeklamsia adalah wanita hamil berusia lebih dari 40 tahun atau di bawah 20 tahun.

Gejala Preeklampsia

Preeklampsia umumnya berkembang secara beransur-ansur. Tanda dan gejala yang akan muncul seiring dengan perkembangan preeklamsia adalah:

  • Tekanan darah tinggi (darah tinggi)
  • Proteinuria (terdapat protein dalam air kencing)
  • Sakit kepala yang teruk atau berterusan
  • Gangguan visual, seperti penglihatan kabur atau kepekaan terhadap cahaya
  • Sakit di lubang perut atau perut kanan atas
  • Susah bernafas
  • Pening, lemah, dan tidak sihat
  • Berkurangnya kekerapan membuang air kecil dan penurunan jumlah air kencing
  • Pening dan muntah
  • Bengkak di kaki, tangan, muka, dan beberapa bahagian badan yang lain
  • Peningkatan berat badan secara tiba-tiba

Bila hendak berjumpa doktor

Segera berjumpa doktor sekiranya anda mengalami gejala preeklamsia yang telah disebutkan di atas. Ini kerana preeklampsia perlu dirawat oleh doktor secepat mungkin agar komplikasi tidak terjadi dan tidak berkembang menjadi eklampsia.

Pada kehamilan normal, jadual pemeriksaan berkala ke doktor adalah seperti berikut:

  • Minggu ke-4 hingga ke-28: sebulan sekali
  • Minggu ke-28 hingga ke-36: setiap 2 minggu
  • Minggu ke-36 hingga ke-40: seminggu sekali

Sekiranya didiagnosis menderita preeklamsia, wanita hamil akan diminta untuk berjumpa doktor lebih kerap, supaya keadaan dan keadaan janin mereka dapat dipantau.

Sekiranya wanita hamil mempunyai keadaan yang dapat meningkatkan risiko preeklampsia, seperti hipertensi pada kehamilan, penyakit ginjal, penyakit autoimun, diabetes, gangguan darah, atau pernah mengalami preeklamsia pada kehamilan sebelumnya, perlu juga melakukan pemeriksaan lebih kerap dengan doktor untuk memantau keadaan wanita hamil.

Punca Preeklampsia

Punca sebenar preeklamsia masih belum diketahui. Namun, disyaki bahawa keadaan ini disebabkan oleh kelainan pada perkembangan dan fungsi plasenta, organ yang berfungsi menyebarkan darah dan nutrien ke janin.

Keabnormalan ini menyebabkan saluran darah menjadi sempit dan munculnya reaksi yang berbeza dari tubuh wanita hamil terhadap perubahan hormon. Akibatnya, masalah timbul pada wanita hamil dan janin.

Walaupun penyebabnya tidak diketahui, faktor berikut dianggap mencetuskan gangguan pada plasenta:

  • Mengalami atau menderita diabetes, darah tinggi, penyakit buah pinggang, penyakit autoimun, dan gangguan darah
  • Pernah mengalami preeklamsia pada kehamilan sebelumnya
  • Kali pertama mengandung
  • Hamil lagi setelah selang 10 tahun dengan kehamilan sebelumnya
  • Mengandung pada usia kurang dari 20 tahun atau lebih dari 40 tahun
  • Mengandungi lebih daripada satu janin
  • Menjadi gemuk semasa kehamilan, seperti yang ditunjukkan oleh indeks jisim badan (BMI) 30 kg / m2
  • Kehamilan semasa adalah hasil kaedah IVF (persenyawaan in vitro)
  • Terdapat sejarah preeklamsia dalam keluarga

Diagnosis Preeklampsia

Doktor akan meminta aduan dan gejala yang dialami oleh wanita hamil, serta sejarah kesihatan wanita hamil dan keluarganya.

Seterusnya, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal yang menyeluruh, termasuk tekanan darah, nadi, kadar pernafasan, suhu badan, pembengkakan kaki, kaki, dan tangan, serta keadaan rahim.

Sekiranya tekanan darah wanita hamil melebihi 140/90 mmHg pada 2 pemeriksaan dengan selang 4 jam, doktor akan melakukan siasatan berikut untuk mengesahkan diagnosis preeklamsia:

  • Uji air kencing, untuk menentukan tahap protein dalam air kencing
  • Ujian darah, untuk memeriksa jumlah hati, ginjal, dan platelet darah
  • Ultrasonografi (USG), untuk melihat pertumbuhan janin
  • Ultrasound Doppler, untuk mengukur kecekapan aliran darah ke plasenta
  • Ujian kekemasan (NST) dengan kardiotokografi atau CTG, untuk mengukur degupan jantung janin ketika bergerak di rahim

Rawatan Preeklampsia

Preeklampsia akan diselesaikan sekiranya janin dilahirkan. Walau bagaimanapun, wanita hamil yang mengalami preeklampsia akan diberi rawatan berikut untuk mengatasi aduan dan mencegah komplikasi:

Dadah

Walaupun masih mengamalkan gaya hidup sihat, doktor mungkin memberikan ubat berikut kepada wanita hamil yang menderita preeklamsia:

  • Ubat antihipertensi

    Ubat antihipertensi biasanya diberikan jika tekanan darah ibu hamil sangat tinggi. Secara amnya, jika tekanan darah ibu hamil masih sekitar 140/90 mmHg, ubat antihipertensi tidak diperlukan.

  • Ubat kortikosteroid

    Ubat ini digunakan pada preeklamsia yang teruk atau ketika sindrom HELLP ada. Di samping itu, ubat ini dapat mempercepat pematangan paru-paru janin.

  • Ubat MgSO4

    Pada preeklamsia yang teruk, doktor akan memberikan suntikan MgSO4 untuk mencegah komplikasi, seperti sawan.

Rawatan hospital

Sekiranya preeklampsia teruk atau semakin teruk, wanita hamil akan dirawat sehingga keadaannya dipantau. Semasa rawatan, doktor akan melakukan ujian darah rutin, NST, dan ultrasound untuk memantau kesihatan wanita hamil dan janin.

Penjagaan selepas bersalin

Selepas penghantaran, pemantauan masih perlu dilakukan. Biasanya, pesakit perlu dimasukkan ke hospital beberapa hari selepas bersalin. Pesakit juga masih perlu mengambil ubat antihipertensi yang diresepkan oleh doktor dan melakukan pemeriksaan berkala sehingga sekitar 6 minggu setelah melahirkan.

Komplikasi Preeklampsia

Sekiranya tidak dirawat, preeklampsia boleh menyebabkan komplikasi, seperti:

  • Eklampsia adalah komplikasi kehamilan yang dicirikan oleh tekanan darah tinggi dan sawan
  • Kerosakan organ, seperti edema paru, kegagalan buah pinggang, dan kegagalan hati
  • Penyakit jantung
  • Gangguan pembekuan darah
  • Gangguan plasenta
  • strok hemoragik
  • Sindrom HELLP Sindrom

Komplikasi juga boleh menyerang janin. Komplikasi janin termasuk:

  • Pertumbuhan janin terhenti
  • Dilahirkan sebelum waktunya
  • Dilahirkan dengan berat badan yang rendah
  • Sindrom gangguan pernafasan neonatal (NRDS)

Pencegahan Preeklampsia

Tidak ada cara khusus untuk mencegah preeklamsia. Namun, ada beberapa perkara yang dapat dilakukan untuk mengurangkan risiko preeklampsia, iaitu:

  • Melakukan pemeriksaan rutin semasa kehamilan
  • Mengawal tekanan darah dan gula darah jika anda menghidap penyakit darah tinggi dan diabetes sebelum hamil
  • Mengamalkan gaya hidup sihat, antara lain dengan menjaga berat badan yang ideal, memenuhi keperluan pemakanan, tidak makan makanan yang tinggi garam, rajin bersenam, dan tidak merokok
  • Ambil makanan tambahan vitamin atau mineral mengikut nasihat doktor