Selalunya Menimbun Barang? Mungkin Anda Menderita Gangguan Penimbunan

Sekiranya anda mempunyai "hobi" untuk menyimpan barang-barang yang tidak digunakan sehingga rumah atau bilik andapenuh dengan barang-barang ini, anda mungkin akan menderita gangguan penimbunan. Ingin tahu apakah watak pesakit gangguan penimbunan dan bagaimana menyelesaikannya? Lihat artikel berikut, ayuh!

Gangguan penimbunan adalah tingkah laku menimbun barang yang tidak digunakan kerana barang-barang ini dianggap berguna pada masa akan datang, bersejarah, dan mempunyai nilai sentimental.

Barang-barang pesakit gangguan penimbunan pelbagai, mulai dari surat khabar, buku, makanan, memorabilia, pakaian, resit belanja, peralatan rumah tangga, beg plastik, tanaman, binatang, hingga barang bekas yang kotor dan rosak.

Perhatikan Simptom Gangguan Penimbunan

Berbeza dengan pengumpul barang yang dapat merawat dan mengatur koleksi mereka, penderita gangguan penimbunan atau dipanggil penimbun, simpan barang dengan cuai dan jangan menjaganya.

Item yang "dikumpulkan" penimbun juga tidak memiliki nilai atau kegunaan, sehingga barang-barangnya yang terkumpul hanya akan memenuhi rumah, membatasi ruang untuk bergerak, dan dapat memberi kesan negatif kepada kesihatan.

Bukan hanya untuk penimbun Sudah tentu, ahli keluarga lain yang tinggal bersamanya juga terjejas. Mereka boleh marah dan kecewa dengan apa yang mereka lakukan penimbun. Konflik dalam keluarga, seperti perceraian dan gangguan perkembangan anak cenderung berlaku pada keluarga dengan gangguan penimbunan.

Gangguan penimbunan dicirikan oleh pelbagai gejala. Berikut adalah antara lain:

  • Sukar untuk membuang barang-barang yang sebenarnya tidak dia perlukan.
  • Rasa gelisah ketika membuang barang, malah merasa marah / tersinggung ketika timbunan barangnya dibersihkan atau dibuang.
  • Mencurigakan jika orang lain menyentuh barangnya.
  • Terus menambah atau membeli barang dan menyimpan barang terpakai yang dia tidak perlukan, walaupun tidak ada lagi ruang yang tersisa di rumah.
  • Cenderung menjadi perfeksionis, sukar membuat keputusan, sukar mengatur dan merancang sesuatu, sering menghindari, dan menunda-nunda.

Sebab Gangguan Penimbunan

Sebab gangguan penimbunan sebenarnya tidak diketahui dengan pasti. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa jenis orang yang lebih berisiko menjadi penimbun atau penimbun. Seperti:

  • Telah mengalami peristiwa traumatik, seperti kehilangan orang yang disayangi.
  • Telah mengalami musibah.
  • Mempunyai ahli keluarga yang juga menderita gangguan penimbunan.

Sebagai tambahan kepada keadaan ini, gangguan ini juga dapat dikaitkan dengan pengabaian diri, iaitu pada orang dengan keadaan tertentu seperti tidak berkahwin dan / atau tinggal sendirian, mengalami masa kecil yang suram, atau dibesarkan di rumah yang tidak kemas. Menimbun barang nampaknya satu-satunya jalan bagi penderita gangguan penimbunan merasa selamat dan tenang.

Penimbunan barang juga dikaitkan dengan tingkah laku buruk yang lain, seperti ketagihan membeli-belah. Fungsi otak yang terganggu dan gangguan genetik juga merupakan pencetus yang mungkin. Selain itu, gangguan penimbunan Ia juga sering dikaitkan dengan keadaan lain, seperti:

  • Demensia
  • Obsesif ckompulsif disorder (OCD)
  • Kemurungan
  • Gangguan perhatian dan hiperaktif, atau aperhatian-dkecekapan/ jhiperaktifgataldisorder (ADHD)
  • Psikosis

Cara mengatasi Gangguan Penimbunan

Gangguan ini biasanya bermula pada masa remaja atau dewasa muda dan menjadi semakin sukar untuk dirawat selepas rawatan penimbun mencapai usia pertengahan. Walaupun mengganggu, tidak sedikit orang yang tidak menyedari ini sebagai kelainan. Ada juga yang sedar tetapi tidak mahu meminta pertolongan dari doktor atau psikiatri, sama ada kerana malu atau bersalah.

Menangani boleh menjadi sukar terutama jika para penimbun merasa tidak memerlukan pertolongan. Padahal tingkah laku ini sebenarnya sangat menyakitkan bagi penghidapnya, kerana dia tidak dapat memisahkan diri dari barang-barang ini. Walaupun mungkin tidak ada penawar, rawatan yang diberikan dapat membantu menghilangkan tekanan dan mengurangkan keinginan penderita untuk menimbun.

Menangani juga dapat membantu penderita gangguan penimbunan untuk belajar mengatur dan menyusun item mana yang diperlukan dan yang tidak. Rawatan ini boleh dilakukan dengan psikoterapi, dalam bentuk terapi tingkah laku kognitif. Dalam kes tertentu, ubat antidepresan juga boleh diberikan.

Terapi tingkah laku kognitif melibatkan ahli terapi yang dapat membantu penimbun untuk:

  • Belajar menyusun dan memutuskan item mana yang hendak dibuang dan item mana yang masih boleh disimpan.
  • Menyedari dan memahami apa yang menjadikan mereka menimbun barang yang tidak berguna. Ahli terapi tidak akan membuang barang-barang yang bertimbun, tetapi akan menyokong penderitanya untuk melakukannya sendiri.
  • Belajar untuk menolak keinginan untuk menyimpan lebih banyak.

Selain memerlukan bantuan psikoterapi, penghidapnya gangguan penimbunan juga memerlukan sokongan dan bantuan dari ahli keluarga untuk memotivasi dia untuk berubah.

Gangguan penimbunan tidak boleh dipandang rendah, jadi ia memerlukan pengendalian yang betul sehingga kehidupan seseorang dapat penimbun tidak putus asa. Untuk itu, jika anda atau saudara-mara anda mengalami simptom gangguan penimbunan, Sebaiknya berjumpa dengan pakar psikiatri untuk mendapatkan rawatan yang betul.