Serangan Panik - Gejala, sebab dan rawatan

Serangan panik (serangan panik) adalah kemunculan ketakutan atau kegelisahan yang berlebihan secara tiba-tiba. Keadaan ini, juga dikenali sebagai serangan kecemasan, dicirikan oleh degupan jantung yang cepat, sesak nafas, pening, ketegangan otot, atau gegaran. Serangan panik boleh berlangsung selama beberapa minit atau hingga setengah jam.

Serangan panik dapat dialami sekali-sekala dalam hidup, yang biasanya hilang ketika keadaan atau situasi yang mencetuskan berakhir. Namun, jika serangan panik berlaku berulang kali dan untuk jangka waktu yang lama, maka keadaan tersebut disebut gangguan panik.

Gejala Serangan Panik

Berikut adalah beberapa gejala yang menyertai serangan panik:

  • Berpeluh berlebihan
  • Rasa gelisah atau berfikir secara tidak rasional
  • Mulut terasa kering
  • Otot menjadi tegang
  • Rasa takut sangat
  • Bergegar
  • Susah bernafas
  • Jantung berdegup kencang
  • Denyutan jantung meningkat
  • Kejang perut
  • Sakit dada
  • Mual
  • Pening atau pingsan

Serangan panik boleh berlangsung selama 5 hingga 10 minit, tetapi juga boleh berlaku berterusan dalam dua jam. Selepas serangan panik, penghidapnya akan mengalami keletihan. Di samping itu, keadaan ini juga meninggalkan rasa takut untuk menyerang semula sehingga penghidapnya menghindari situasi yang boleh mencetuskan serangan panik.

Punca Serangan Panik

Apabila seseorang mengalami serangan panik, otak memerintahkan sistem saraf untuk mendapatkan tindak balas pertarungan atau penerbangan. Tubuh kemudian menghasilkan bahan kimia yang disebut adrenalin, yang memicu peningkatan denyut jantung, kadar pernafasan, dan aliran darah ke otot. Keadaan ini sebenarnya timbul untuk mempersiapkan tubuh untuk melawan atau mengelakkan keadaan tertekan.

Berikut adalah faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami serangan panik:

  • Tekanan.
  • Perubahan suasana yang mendadak, misalnya memasuki persekitaran yang sesak dan sesak.
  • Faktor genetik atau mempunyai sejarah keluarga serangan panik.
  • Mengalami trauma atau pengalaman yang membuat anda sangat tertekan.
  • Penggunaan kafein, alkohol, dan ubat-ubatan.
  • Keadaan yang membuat penderita cemas dan tidak selesa, misalnya ketika menonton filem seram atau mengalami pergolakan di kapal terbang.

Diagnosis Serangan Panik

Untuk mendiagnosis dan membezakan serangan panik dengan betul dengan gejala penyakit lain, doktor boleh memulakan dengan pemeriksaan fizikal yang menyeluruh. Selanjutnya, beberapa ujian sokongan juga dilakukan untuk menentukan diagnosis. Ujian ini boleh:

  • Ujian darah, untuk memeriksa tiroid dan berisiko untuk keadaan lain.
  • Elektrokardiogram (EKG), untuk memeriksa keadaan jantung.

Sekiranya tidak ada kelainan pada fungsi organ dan tubuh, penilaian psikologi akan dilakukan, untuk mengetahui tahap gejala, tekanan, ketakutan, dan gangguan lain yang dapat mempengaruhi aspek kehidupan penderita, termasuk pengambilan alkohol.

Pengendalian Serangan Panik

Menangani serangan panik bertujuan untuk mengurangkan intensiti dan kekerapan serangan sehingga kualiti hidup bertambah baik. Rawatan boleh dilakukan dengan ubat-ubatan dan psikoterapi. Kedua-duanya dapat dijalankan secara serentak atau hanya satu, bergantung pada keadaan dan keparahan yang dialami.

Dadah

  • Fluoxetine
  • sertraline
  • Venlafaxine
  • Alprazolam
  • Clonazepam

Pada orang yang mengalami gangguan panik, ubat tersebut perlu diminum sekurang-kurangnya 1 tahun. Penggunaan ubat tidak dapat dihentikan secara tiba-tiba, tetapi dengan mengurangkan dos secara perlahan dan di bawah pengawasan doktor.

Terapi

Komplikasi dan Pencegahan Serangan Panik

Serangan panik dapat ditangani sehingga mereka pulih sepenuhnya selagi mereka segera dirawat. Sekiranya diabaikan, keadaan ini boleh menjadi lebih teruk dan sukar dirawat, sehingga mengganggu kehidupan penghidapnya. Selain merasakan ketakutan yang berterusan, komplikasi yang timbul akibat serangan panik adalah:

  • Kemunculan fobia atau ketakutan terhadap sesuatu
  • Tidak mahu bersosial
  • Masalah timbul di tempat kerja atau di sekolah
  • Dapatkan masalah kewangan
  • Ketagihan alkohol atau dadah
  • Kemurungan
  • Munculnya keinginan untuk membunuh diri

Tidak ada langkah pencegahan khusus terhadap serangan atau gangguan panik, selain kesedaran diri untuk segera mengatasinya sebelum keadaan ini bertambah buruk.