Gejala dan Pencegahan Kanser Serviks Peringkat Awal

Kanser serviks selalunya terlambat untuk dirawat kerana gejalanya tidak dikenali. Walau bagaimanapun, sekiranya gbarah serviks peringkat awal boleh dikesan awal dan dirawat dengan segera, kemungkinan pemulihan akan lebih besar.

Kanser serviks adalah barah yang tumbuh di sel-sel di serviks. Kanser ini umumnya disebabkan oleh papillomavirus manusia atau HPV penularan yang berlaku melalui hubungan seksual, sama ada penyusupan atau penembusan atau seks oral.

Selain jangkitan dengan virus HPV, ada juga faktor risiko lain yang dapat membuat wanita lebih berisiko terkena barah serviks, yaitu:

  • Mempunyai lebih daripada satu pasangan seksual.
  • Asap.
  • Menghidap penyakit kelamin, seperti herpes, ketuat kelamin, dan HIV / AIDS.

Penggunaan pil kawalan kelahiran jangka panjang juga dikatakan dapat meningkatkan risiko barah serviks. Walau bagaimanapun, andaian ini masih perlu disahkan oleh kajian lebih lanjut.

Beberapa Gejala Kemungkinan Kanser Serviks Peringkat Awal

Gejala barah serviks peringkat awal sukar dikenali. Kanser serviks peringkat awal selalunya tidak menimbulkan sebarang keluhan atau gejala. Apabila ia muncul, gejalanya tidak biasa dan boleh menyerupai gejala penyakit lain.

Gejala kanser serviks biasanya hanya terlihat ketika barah serviks telah memasuki tahap lanjut, di mana sel-sel barah telah menyebar ke tisu sekitarnya.

Namun, ada beberapa tanda dan gejala yang boleh diduga sebagai gejala awal kanser serviks, iaitu:

  • Pendarahan dari faraj di luar tempoh haid, selepas hubungan seks, selepas pemeriksaan pelvis, atau selepas menopaus.
  • Pelepasannya berair, berwarna coklat, bercampur darah, dan mempunyai bau busuk.
  • Sakit panggul atau belakang yang tidak mereda.
  • Sakit ketika membuang air kecil atau melakukan hubungan seks.
  • Terdapat darah di dalam air kencing.

Sekiranya terdapat beberapa gejala di atas, anda harus segera berjumpa pakar sakit puan.

Cara mengurangkan risiko barah serviks

Untuk mengurangkan risiko barah serviks, ada beberapa hal yang dapat dilakukan, yaitu:

1. Lakukan pemeriksaan serviks atau Pap smear

Pemeriksaan pelvis secara berkala dan Pap smear adalah salah satu kaedah yang disyorkan untuk mengesan barah serviks lebih awal. Melalui pemeriksaan ini, doktor dapat mengetahui sama ada terdapat kelainan pada sel-sel serviks.

Pemeriksaan pap smear disarankan dilakukan setiap 3 tahun pada wanita berusia 21-29 tahun, dan setiap 3-5 tahun pada wanita berusia 30-65 tahun.

Sekiranya hasil pemeriksaan menunjukkan kemungkinan barah serviks, doktor akan mengesahkannya dengan melakukan pemeriksaan lebih lanjut, iaitu kolposkopi dan biopsi.

2. Elakkan tingkah laku seksual yang berisiko

Untuk mengurangkan risiko terkena barah serviks, penting untuk melakukan seks yang selamat. Caranya adalah dengan tidak menukar pasangan dan menggunakan kondom semasa hubungan seksual. Sekiranya anda ingin melakukan hubungan seks tanpa perlindungan, pastikan pasangan anda tidak menghidap penyakit kelamin.

3. Dapatkan vaksin terhadap barah serviks (vaksin HPV)

Cadangan untuk memberi vaksin HPV adalah seperti berikut:

  • Diberikan kepada kanak-kanak perempuan dari usia 10-13 tahun dengan dos berulang hingga 3 kali dalam 6 bulan.
  • Sekiranya vaksinasi HPV diberikan untuk pertama kalinya ketika anak berusia 13 tahun, maka dos diulang 2 kali dalam 1 tahun.

Sekiranya anda tidak pernah menerima vaksin HPV pada usia kanak-kanak atau remaja, maka vaksin HPV boleh diberikan pada usia dewasa, menurut pertimbangan doktor.

Namun, anda harus ingat, vaksin HPV hanya mengurangkan risiko barah serviks dan tidak menjamin anda 100% dilindungi dari barah ini. Anda masih disarankan menjalani Pap smear untuk mengesan barah lebih awal dan mengelakkan tingkah laku seksual yang berisiko.

4. Dilarang merokok

Merokok atau menghirup asap rokok (pasif merokok) dapat membuat wanita lebih mudah terkena barah serviks. Oleh itu, segera berhenti merokok dan elakkan asap rokok.

Kerana gejala barah serviks peringkat awal tidak jelas dan selalunya tanpa gejala, anda perlu menjalani pemeriksaan saringan secara berkala kepada doktor, terutama jika anda berisiko terkena penyakit ini.. Sekiranya gejala muncul, segera berjumpa doktor, tidak perlu menunggu jadual pemeriksaan rutin seterusnya.