Kanser usus besar - Gejala, sebab dan rawatan

Kanser usus adalah tumor malignan di usus besar. Gejala barah usus yang paling biasa adalah pergerakan usus berdarah. Penyakit ini kerap berlaku bermula daritumor jinak yang dipanggil polip.    

Sehingga kini, penyebab barah usus besar tidak diketahui dengan jelas. Namun, ada beberapa perkara yang dianggap meningkatkan risiko seseorang terkena barah usus besar, termasuk tidak suka makan serat, jarang bersenam, dan merokok.

Kanser kolon sering tidak menimbulkan gejala pada mulanya. Namun, jika anda sering mengalami gejala gangguan pencernaan, seperti cirit-birit atau sembelit, dan mempunyai ahli keluarga dengan barah usus besar, disarankan untuk berjumpa doktor. Semakin awal dikesan, kemungkinan kanser kolon disembuhkan juga lebih besar.

Punca Kanser Kolon

Kanser kolon disebabkan oleh perubahan atau mutasi gen pada tisu usus besar. Walau bagaimanapun, penyebab mutasi gen ini tidak diketahui dengan pasti.

Walaupun penyebabnya tidak diketahui, ada beberapa gaya hidup yang dianggap dapat meningkatkan risiko seseorang terkena barah usus besar, termasuk:

  • Makanan rendah serat
  • Makan terlalu banyak daging merah dan lemak
  • Asap
  • Mengambil minuman beralkohol
  • Jarang bersenam

Selain itu, terdapat beberapa keadaan atau penyakit yang juga membuat seseorang menderita barah usus besar, yaitu:

  • Mempunyai ibu bapa atau saudara kandung yang menghidap barah usus.
  • Menghidap polip usus.
  • Berat badan berlebihan atau gemuk.
  • Menghidap diabetes.
  • Menghidap penyakit radang usus.
  • Pernah menjalani radioterapi ke perut.
  • Menderita gangguan genetik yang disebut poliposis adenomatous keluarga (FAP) atau sindrom Lynch.
  • Lebih 50 tahun.

Gejala Kanser Kolon

Gejala barah usus pada peringkat awal kadang-kadang tidak dirasakan, atau bahkan tidak muncul sama sekali. Namun, terdapat beberapa gejala yang boleh muncul pada barah usus besar peringkat awal, iaitu:

  • Cirit-birit atau sembelit
  • Kembung
  • Kekejangan atau sakit perut
  • Perubahan bentuk dan warna najis
  • BAB berdarah

Sekiranya sudah memasuki tahap lanjut, penghidap barah usus besar mungkin mengalami gejala seperti:

  • Keletihan
  • Sering merasakan BAB tidak lengkap
  • Perubahan bentuk najis yang berlangsung lebih dari sebulan
  • Penurunan berat badan secara drastik

Sekiranya barah usus besar telah merebak ke bahagian tubuh yang lain, gejala mungkin termasuk:

  • Jaundis (penyakit kuning)
  • Penglihatan kabur
  • Bengkak lengan dan kaki
  • Sakit kepala
  • Patah tulang
  • Susah bernafas

Bila hendak berjumpa doktor

Seperti yang dinyatakan sebelum ini, penderita barah usus mungkin tidak mengalami gejala sama sekali. Anda dinasihatkan untuk berjumpa doktor sekiranya anda merasakan aduan yang mungkin merupakan gejala barah usus besar, seperti:

  • Mengalami cirit-birit atau sembelit berulang.
  • Mempunyai perubahan bentuk dan warna najis.
  • Sering merasakan BAB tidak lengkap.
  • najis berdarah.

Sangat digalakkan jika anda mempunyai keluarga yang menderita barah usus besar.

Diagnosis Kanser Kolon

Untuk mengetahui sama ada pesakit menghidap barah usus, doktor akan menanyakan simptom pesakit. Doktor juga akan bertanya apakah pesakit mempunyai penyakit yang dapat meningkatkan risiko terkena barah usus besar, dan juga mengesan riwayat perubatan keluarga pesakit.

Selepas itu, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal dan pemeriksaan tambahan, seperti:

endoskop

Endoskopi dilakukan oleh ahli gastroenterologi untuk melihat keadaan usus besar, menggunakan instrumen khas dalam bentuk tiub fleksibel dengan kamera di hujungnya, yang dimasukkan melalui dubur. Pemeriksaan dengan alat ini dipanggil kolonoskopi.

Selain tiub fleksibel, ada juga endoskopi dengan kapsul kamera yang mesti ditelan pesakit, untuk melihat keseluruhan saluran pencernaan.

Biopsi usus

Biopsi adalah pemeriksaan dengan mengambil sampel tisu usus untuk diperiksa di bawah mikroskop, untuk melihat apakah ada sel-sel ganas (barah).

Biopsi boleh dilakukan semasa kolonoskopi, atau semasa operasi pada perut untuk membuang sebahagian usus besar.

Untuk mengetahui sejauh mana barah telah merebak, serta untuk menilai fungsi organ lain dan kejayaan rawatan, doktor akan melakukan pemeriksaan:

  • X-ray

    X-ray dilakukan untuk melihat keadaan usus besar. Untuk menjadikan hasilnya lebih jelas, pesakit akan diminta minum larutan pewarna khas (kontras) terlebih dahulu.

  • Imbasan CT

    Imbasan CT dilakukan untuk melihat keadaan usus besar dan tisu sekitarnya dengan lebih terperinci.

  • ujian darah

    Ujian darah dapat memberikan maklumat mengenai fungsi pelbagai organ sebelum ahli onkologi memulakan rawatan, seperti jumlah sel darah, fungsi hati, dan fungsi ginjal. Doktor juga boleh melakukan pemeriksaan yang disebut CEA untuk menilai tindak balas terhadap rawatan.

Doktor mengesyorkan orang yang berisiko tinggi mendapat barah usus besar untuk menjalani pemeriksaan barah usus secara berkala. Tujuannya adalah jika barah muncul, ia dapat diubati dengan segera.

Pemeriksaan barah usus besar

Pemeriksaan barah usus besar disyorkan untuk lelaki dan wanita berusia 45 tahun ke atas. Beberapa pemeriksaan yang disyorkan adalah:

  • Pemeriksaan najis, setiap 1 tahun.
  • Kolonoskopi, setiap 10 tahun.
  • Imbasan CT abdomen, setiap 5 tahun.

Ujian ini dapat mengesan kehadiran darah di dalam tinja, atau polip di usus yang boleh berkembang menjadi barah usus besar. Bincangkan dengan doktor anda tentang faedah dan risiko setiap pemeriksaan.

Tahap Kanser Kolon

Berdasarkan keparahannya, barah usus terbahagi kepada beberapa peringkat, iaitu:

  • Tahap 1

    Pada peringkat ini, barah hanya tumbuh di usus besar.

  • Tahap 2

    Pada peringkat ini, barah telah menembusi dinding usus besar.

  • Tahap 3

    Pada peringkat ini, barah telah merebak ke kelenjar getah bening yang terletak berdekatan dengan usus besar.

  • Tahap 4

    Tahap ini adalah tahap barah kolon yang paling parah, di mana barah telah merebak jauh dan menyerang organ-organ tubuh lain, seperti paru-paru atau hati.

Tahap barah kolon akan ditentukan setelah doktor melakukan pemeriksaan terhadap pesakit. Tahap ini membantu doktor merancang rawatan yang sesuai.

Rawatan Kanser Kolon

Rawatan barah usus dilakukan mengikut tahap atau tahap keparahan barah. Beberapa jenis rawatan untuk merawat barah usus adalah:

Operasi

Pembedahan dilakukan untuk membuang tisu barah di usus besar. Jenis pembedahan yang dilakukan bergantung kepada keparahan dan penyebaran barah.

Dalam pembedahan, bahagian usus besar yang barah dan sejumlah kecil tisu sihat di sekelilingnya dipotong dan dikeluarkan. Selepas itu, pangkal usus besar akan dihubungkan dengan bahagian usus besar yang menuju ke dubur, atau disambungkan secara langsung ke lubang buatan di dinding perut sebagai tempat najis berlalu. Lubang ini disebut stoma, dan dibuat melalui operasi kolostomi.

Selain memotong usus besar, pembedahan juga dapat dilakukan untuk membuang kelenjar getah bening yang telah terkena penyakit barah.

Kemoterapi

Kemoterapi adalah cara untuk membunuh sel barah melalui pemberian ubat dalam beberapa kitaran yang ditetapkan oleh ahli onkologi. Beberapa contoh ubat barah usus adalah: oksaliplatin dan irinotecan.

Radioterapi

Radioterapi dilakukan untuk membunuh sel barah dengan menggunakan radiasi. Sinar ini dapat dipancarkan dari alat di luar badan (radioterapi luaran) atau dari alat yang diletakkan berhampiran tempat barah (radioterapi dalaman).

Terapi ubat yang disasarkan

Berbeza dengan kemoterapi yang menyerang sel barah dan juga sel yang sihat, ubat ini berfungsi dengan membunuh sel barah secara khusus. Terapi ubat yang disasarkan boleh diberikan sendiri atau bersama dengan kaedah rawatan lain. Beberapa ubat yang digunakan termasuk:

  • Regorafenib
  • Cetuximab
  • Bevacizumab
  • Ramucirumab

Secara umum, pesakit dengan barah usus yang didiagnosis pada tahap awal mempunyai kadar penyembuhan yang lebih tinggi daripada pesakit yang didiagnosis pada tahap akhir.

Pesakit yang telah dinyatakan sembuh dari barah usus masih berisiko menghidap barah lagi. Untuk memastikan barah usus besar tidak muncul lagi, doktor akan menjadualkan pemeriksaan pesakit secara berkala.

Pencegahan Kanser Kolon

Kanser usus dapat dicegah dengan mengamalkan gaya hidup sihat. Cara yang boleh dilakukan untuk mengurangkan risiko terkena penyakit ini adalah:

  • Bersenam secara berkala.
  • Makan makanan dan minuman yang mengandungi serat.
  • Mengekalkan berat badan yang ideal.
  • Berhenti merokok.
  • Kurangkan atau elakkan minuman beralkohol.

Selain itu, agar barah usus dapat dikesan sedini mungkin, pemeriksaan melalui pemeriksaan juga perlu dilakukan. Kaedah pemeriksaan ini sangat digalakkan, terutama bagi orang yang mempunyai sejarah keluarga menghidap barah usus besar, dan juga orang yang berumur 50 tahun ke atas.