Kenali Punca Batu Tonsil dan Cara Mengatasinya

Batu amandel adalah kumpulan mineral dipadatkan pada permukaan amandel. Secara amnya, batu amandel seukuran kerikil dan berwarna putih kekuningan. Walaupun tidak berbahaya, penampilan batu-batu ini dapat menyebabkan bau mulut dan sakit di kawasan mulut dan tekak.

Batu amandel boleh terjadi pada orang yang masih mempunyai amandel (amandel), yang merupakan pembalut tisu di kedua sisi belakang mulut. Kekerapan penampilan batu-batu ini agak berbeza. Sebilangan orang dapat mengalaminya berulang kali walaupun jumlah batu lebih dari satu.

Pelbagai Punca Batu Tonsil

Batu amandel terbentuk dari penumpukan bakteria, serpihan makanan, sel kulit mati, air liur, dan plak di mulut, di celah-celah permukaan amandel. Lama kelamaan, cerucuk ini dapat menetap dan menjadi padat, seperti batu.

Terdapat beberapa keadaan yang dianggap menyebabkan pembentukan batu amandel, iaitu:

Struktur amandel besar atau berbatu

Apabila amandel mempunyai banyak lubang, atau jika celahnya cukup besar, kotoran di mulut mudah tersekat. Kekotoran ini dari masa ke masa dapat menetap dan mengeras menjadi batu.

Penjagaan gigi dan mulut yang teruk

Sekiranya anda malas menjaga kebersihan gigi dan mulut, pelbagai bakteria dan kotoran lain yang dapat membentuk batu amandel akan lebih mudah terkumpul.

Tonsilitis atau jangkitan berulang

Orang yang sering mengalami tonsilitis secara amnya akan mengalami pembesaran ukuran amandel. Ini dapat mempermudah pembentukan batu amandel, kerana bakteria dan serpihan makanan lebih cenderung tersekat dan menetap di amandel.

Cara Mengenal Batu Tonsil

Cara termudah untuk mengetahui sama ada anda mempunyai batu amandel adalah dengan membuka mulut dengan lebar di depan cermin dan melihat apakah bahagian belakang amandel kelihatan seperti gumpalan atau tompok-tompok putih kekuningan. Batu amandel boleh menjadi kenyal atau teksturnya keras.

Sekiranya anda tidak menemui benjolan, itu tidak bermakna anda bebas dari batu amandel. Sebilangan batu sangat kecil sehingga tidak dapat dilihat dengan mata kasar. Oleh itu, perhatikan juga gejala berikut:

  • Nafas berbau tanpa sebab yang jelas.
  • Sakit tekak yang sering berulang dan tidak hilang.
  • Rasa tidak selesa, seperti ada sesuatu yang tersekat di bahagian belakang mulut.
  • Kesukaran menelan.
  • Batuk yang berterusan.
  • Sakit telinga atau sakit.

Sekiranya anda mengalami gejala di atas, anda mungkin mengalami batu amandel. Yang pasti, anda perlu berjumpa doktor.

Cara Mengatasi Batu Tonsil

Sekiranya batu amandel terus menimbulkan rasa tidak selesa, anda boleh mencuba cara berikut untuk mengatasinya:

Tolak dengan kapas atau jari

Sekiranya batu itu dapat dilihat dan anda dapat mencapainya, cubalah perlahan-lahan mendorongnya dengan jari atau kapas untuk mengangkatnya dan mematikannya. Elakkan memilihnya dengan alat kasar atau tajam, seperti sikat gigi atau tusuk gigi, kerana ini boleh menyebabkan luka dan jangkitan amandel.

Berkumur (berkumur)

Cuba berkumur dengan kuat atau menyemburkan air pada batu amandel. Tekanan air dapat membantu mendorong batu tonsil naik dan turun. Selain air biasa, anda juga boleh menggunakan ubat kumur atau air masin untuk menjadikannya lebih berkesan. Air garam dapat membantu menghilangkan bau mulut yang disebabkan oleh keadaan ini.

Batuk dengan sengaja

Tekanan yang berlaku ketika anda batuk dapat membantu melembutkan dan melepaskan batu amandel. Oleh itu, cubalah batuk beberapa kali dengan kuat. Tetapi jika itu tidak berhasil, jangan terus batuk, kerana anda berisiko mencederakan kerongkong dan memicu keradangan.

Sekiranya ukuran batu terlalu besar dan terus menimbulkan keluhan, anda harus berjumpa doktor. Doktor mungkin perlu melakukan pembedahan kecil untuk membuang batu amandel.

Agar batu amandel tidak muncul lagi, ambil langkah pencegahan dengan menggosok gigi secara berkala 2 kali sehari dan rajin menggunakan ubat kumur. Di samping itu, elakkan tabiat buruk yang boleh mengganggu kesihatan mulut, seperti minum alkohol dan merokok.