Ketahui Apa itu Ujian Pantas untuk Virus Corona

Dalam usaha menekan penyebaran virus Corona, pemerintah telah memulai ujian pantas di beberapa wilayah di Indonesia. Sebenarnya, apa itu ujian pantas? Sejauh mana keberkesanannya?

Sekiranya anda memerlukan pemeriksaan COVID-19, klik pada pautan di bawah ini sehingga anda boleh diarahkan ke kemudahan kesihatan terdekat:

  • Ujian Cepat Antibodi
  • Antigen Swab (Antigen Uji Cepat)
  • PCR

Jumlah orang yang dijangkiti positif virus Corona (COVID-19) di Indonesia meningkat dari hari ke hari. Untuk mencegah penyebaran virus Corona secara lebih luas, pemerintah telah mengarahkan ujian pantas, terutama di beberapa daerah di Indonesia yang mempunyai kes COVID-19 yang tinggi.

Ujian ini bertujuan agar pemerintah dan pekerja kesihatan dapat mengetahui siapa orang yang berpotensi menyebarkan virus Corona dan mengambil langkah pencegahan agar jumlah kes COVID-19 tidak meningkat.

Apa itu Ujian Pantas?

Ujian pantas yang diedarkan secara meluas hari ini adalah kaedah untuk mengesan antibodi, iaitu IgM dan IgG, yang dihasilkan oleh badan untuk melawan virus Corona. Antibodi ini akan terbentuk oleh tubuh apabila terdapat pendedahan kepada virus Corona.

Dengan kata lain, jika antibodi ini dikesan di dalam tubuh seseorang, ini bermaksud bahawa tubuh orang tersebut telah terdedah atau masuk ke dalam virus Corona. Namun, anda perlu tahu, pembentukan antibodi ini memerlukan masa, malah memerlukan beberapa minggu.

Inilah yang menyebabkan ketepatan ujian pantas Antibodi ini sangat rendah. Walaupun dalam pemerhatian, dapat disimpulkan bahawa ketepatan ujian pantas dalam mengesan antibodi terhadap SARS-CoV-2 hanya 18%.

Maksudnya, jika 100 orang mendapat hasil negatif dari ujian pantas, hanya 18 orang yang sebenarnya tidak dijangkiti virus ini. Sementara itu, 92 orang lain sebenarnya telah dijangkiti, tetapi tidak dikesan dengan alat ini.

WHO secara terang-terangan tidak mengesyorkan ujian pantas antibodi sebagai kaedah untuk mendiagnosis COVID-19. Walaupun begitu, WHO masih membenarkan penggunaan ujian ini untuk penyelidikan atau pemeriksaan epidemiologi.

Selain itu ujian pantas untuk antibodi, baru-baru ini juga dibuat ujian pantas untuk mengesan antigen atau protein yang membentuk badan virus yang menyebabkan COVID-19 atau SARS-CoV-2.

Kaedah ujian pantas ini sememangnya lebih tepat daripada ujian pantas antibodi. Walau bagaimanapun, ujian ini hanya tepat untuk pesakit dengan tahap virus yang tinggi di dalam badan mereka. Sementara itu, bagi orang yang statusnya tidak diketahui, ketepatannya agak rendah, iaitu hanya 30%. Oleh itu, penggunaan ujian ini untuk diagnosis awal sangat tidak digalakkan.

Sebagai tambahan kepada ujian pantas, kini alat GeNose juga telah digunakan sebagai alternatif untuk penyaringan awal untuk COVID-19. Walau bagaimanapun, alat ini masih belum jelas tahap ketepatannya.

Ujian yang dapat mengesahkan sama ada seseorang positif virus Corona setakat ini hanyalah pemeriksaan tindak balas rantai polimerase (PCR). Pemeriksaan ini dapat mengesan secara langsung kehadiran virus Corona, bukan melalui kehadiran atau ketiadaan antibodi terhadap virus ini. Sampel untuk kaedah ini boleh menggunakan teknik swab, atau dengan ubat kumur PCR.

Prosedur dan Tafsiran Hasil Ujian Pantas

Prosedur pemeriksaan ujian pantas antibodi bermula dengan mengambil sampel darah dari hujung jari yang kemudian diteteskan ke alat ujian pantas. Seterusnya, cecair untuk menandakan antibodi akan menetes di tempat yang sama. Hasilnya akan menjadi garis yang muncul 10-15 minit kemudian.

Keputusan ujian pantas positif (reaktif) menunjukkan bahawa orang yang diuji telah dijangkiti virus Corona. Walaupun begitu, orang yang telah dijangkiti virus Corona dan mempunyai virus ini di dalam badan mereka dapat memperoleh hasil ujian cepat negatif (tidak reaktif), kerana tubuhnya belum membentuk antibodi terhadap virus Corona.

Oleh itu, jika keputusannya negatif, pemeriksaan ujian pantas perlu diulang 7-10 hari kemudian. Anda juga dinasihatkan untuk mengasingkan diri selama 14 hari walaupun anda tidak mengalami sebarang gejala dan merasa sihat.

Apabila hasilnya ujian pantas Anda positif, jangan panik dulu. Antibodi dikesan di ujian pantas ini boleh menjadi antibodi terhadap virus lain atau jenis coronavirus lain, bukan antibodi yang menyebabkan COVID-19 atau SARS-CoV-2.

Sementara untuk ujian pantas antigen, pemeriksaannya agak berbeza. Sampel yang digunakan untuk pemeriksaan ujian ini adalah hasil dari sapu hidung dan tekak atau air liur. Ujian ini dapat mengesan kehadiran atau ketiadaan antigen virus yang menyebabkan COVID-19 dalam masa 15 minit.

Apabila hasil ujian pantas antigen negatif, anda masih harus menjalani pengasingan diri, terutamanya jika anda mengalami gejala pernafasan. Sementara itu, jika hasilnya positif, masih ada kemungkinan antigen tidak berasal dari virus yang menyebabkan COVID-19.

Oleh itu, elok digunakan ujian pantas antibodi dan antigen, perlu diambil sapu untuk ujian PCR untuk menentukan sama ada terdapat jangkitan SARS-CoV-2 yang benar. Sebelum menjalankan ujian PCR atau sementara menunggu keputusannya, anda mesti mengasingkan diri di rumah sekurang-kurangnya 14 hari.

Semasa pengasingan, elakkan perjalanan dan kontak dengan orang lain yang tinggal di rumah yang sama, sambil mengamalkan gaya hidup bersih dan sihat. Memohon jarak fizikal, iaitu menjaga jarak sekurang-kurangnya 1 meter dari orang lain dan memakai topeng ketika berinteraksi dengan orang lain.

Selain itu, apa sahaja hasilnya ujian pantas, teruskan memantau keadaan kesihatan anda. Sekiranya gejala COVID-19 muncul, seperti batuk, demam, suara serak, dan sesak nafas, segera hubungi pusat rawatan kesihatan atau talian panas COVID-19 untuk mendapatkan pemeriksaan lebih lanjut.

Untuk mengetahui seberapa besar kemungkinan anda dijangkiti virus Corona, cubalah fitur pemeriksaan risiko virus Corona yang disediakan secara percuma oleh ALODOKTER. Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan mengenai virus Corona, anda boleh berbual doktor secara langsung melalui aplikasi ALODOKTER. Dalam aplikasi ini, anda juga boleh membuat janji temu dengan doktor di hospital.