Euthanasia, apabila mengakhiri hidup dianggap jalan keluar

Euthanasia adalah tindakan sengaja mengakhiri hidup seseorang untuk meringankan penderitaannya. Prosedur ini sendiri masih meningkatkan kebaikan dan keburukan di pelbagai negara. Jadi, apa sebenarnya euthanasia dan bagaimana diterapkan di Indonesia?

Euthanasia dapat dilakukan dalam beberapa kes tertentu, misalnya pada pasien dengan penyakit terminal yang tidak dapat disembuhkan atau pada pesakit yang merasa sakit dan keadaan perubatannya tidak lagi dapat dirawat. Permintaan euthanasia boleh dibuat oleh pesakit itu sendiri atau keluarga pesakit.

Euthanasia adalah prosedur yang rumit dan rumit secara etika. Di satu pihak, tindakan ini menamatkan penderitaan pesakit. Namun, di sisi lain, euthanasia juga mengakibatkan kematian pesakit.

Sebagai tambahan kepada kod etika perubatan, terdapat banyak aspek yang dipertimbangkan dalam euthanasia, mulai dari keadaan mental atau psikologi pesakit, kepercayaan yang dipegang oleh pesakit dan doktor, hingga undang-undang yang berlaku di setiap negara.

Jenis Euthanasia

Euthanasia boleh dilakukan dengan pelbagai cara. Berikut adalah beberapa jenis euthanasia:

Euthanasia sukarela

Euthanasia sukarela adalah sejenis euthanasia yang diminta oleh pesakit dengan kesedaran penuh dan keadaan mental yang sihat. Tindakan ini dapat dilakukan dengan tujuan untuk mengakhiri penderitaan pesakit dari penyakit atau gejala penyakit yang tidak dapat disembuhkan, misalnya dalam kes barah terminal.

Terdapat beberapa negara di luar Indonesia yang membenarkan pesakit membuat pernyataan atau persetujuan termaklum yang menyatakan bahawa dia sanggup menjalani euthanasia. Walau bagaimanapun, pesakit mesti menjalani pemeriksaan pertama oleh doktor dan psikologi.

Setelah permintaan euthanasia disetujui, doktor dapat melakukan euthanasia aktif, misalnya dengan memberi ubat penenang dan penghilang rasa sakit dalam dos yang tinggi, untuk mengakhiri hidup pesakit dan membebaskan pesakit dari penderitaan yang mereka alami.

Euthanasia yang tidak disengajakan

Dalam jenis euthanasia ini, keputusan untuk mengakhiri hidup tidak dibuat oleh pesakit, tetapi ibu bapa, suami, isteri, atau anak-anak pesakit. Eutanasia secara sukarela dilakukan ketika pesakit tidak sedarkan diri atau dalam keadaan vegetatif atau dalam keadaan koma.

Euthanasia pasif

Euthanasia pasif adalah sejenis euthanasia yang dijalankan oleh doktor dengan mengurangkan atau mengehadkan ubat yang menyokong kehidupan pesakit sehingga pesakit dapat mati lebih cepat.

Contohnya, dengan menghentikan penggunaan ventilator pada pesakit dengan kegagalan pernafasan atau koma dengan kerosakan otak yang teruk dan kekal. Euthanasia jenis ini biasanya dilakukan pada pesakit di unit rawatan rapi (ICU) dengan keadaan yang teruk dan tidak dapat disembuhkan, seperti herniasi otak.

Membantu membunuh diri atau bunuh diri yang dibantu doktor (PAS)

Bunuh diri yang dibantu doktor Ini dilakukan sekiranya doktor dengan sengaja mengakhiri hidup pesakit yang didiagnosis menghidap penyakit terminal dan merasa sangat menderita. Doktor akan menentukan kaedah PAS yang paling berkesan dan tidak menyakitkan, misalnya dengan memberikan ubat opioid dalam dos yang tinggi.

Euthanasia di Indonesia

Di beberapa negara, seperti Belanda, Belgia, Luxembourg, Kanada, dan Colombia, euthanasia adalah sah. Semasa di Jerman, Jepun, Switzerland, dan beberapa negeri di Amerika Syarikat hanya membenarkan kaedah PAS.

Di Indonesia, euthanasia masih haram atau tidak boleh dilakukan. Larangan euthanasia di Indonesia secara tidak langsung disebutkan dalam KUHP (KUHP) Artikel 344.

Artikel itu berbunyi, "Sesiapa yang merompak nyawa orang lain atas permintaan orang itu sendiri yang secara jelas dinyatakan dengan ikhlas diancam dengan hukuman penjara maksimum 12 tahun."

Sementara itu, dari sisi medis, keterlibatan dokter dalam eutanasia diatur dalam Pasal 11 Kode Etik Kedokteran Indonesia (KODEKI) mengenai perlindungan nyawa.

Dalam artikel itu dinyatakan bahawa seorang doktor dilarang terlibat, dilarang terlibat, atau tidak diizinkan untuk mengakhiri hidup seseorang yang menurut sains dan pengetahuan tidak mungkin pulih, yang dengan kata lain adalah eutanasia.

Oleh itu, jika anda atau keluarga anda menderita penyakit fizikal atau mental sehingga anda berhasrat untuk mengakhiri hidup anda, berjumpa doktor, psikologi, atau psikiatri untuk mendapatkan penyelesaian lain yang sesuai.