Mengenai Spirulina dan Manfaatnya untuk Kesihatan

Spirulina adalah makanan tambahan herba yang mengandungi pelbagai vitamin, mineral, dan antioksidan yang baik untuk kesihatan tubuh. Namun, sebelum anda memakannya, ada beberapa perkara yang perlu dipertimbangkan agar produk herba ini tidak menimbulkan masalah kesihatan.

Spirulina adalah tumbuhan alga hijau kebiruan yang hidup di air laut dan air tawar. Setelah dituai, tanaman ini akan diproses sedemikian rupa sehingga menjadi tablet, serbuk, atau minuman, yang boleh anda makan.

Spirulina sering disebut sebagai makanan super, kerana mempunyai nutrisi lengkap dan kandungan protein tinggi. Berkat kandungan nutriennya, spirulina diyakini memberikan pelbagai manfaat, seperti meningkatkan sistem kekebalan tubuh, menjaga kesihatan jantung, dan melegakan gejala alergi.

Kandungan Pemakanan Spirulina

Dalam 1 sudu besar spirulina serbuk (7 gram), terdapat 20 kalori dan pelbagai nutrien berikut:

  • 4 gram protein
  • 0.5 gram lemak
  • 1.5 gram karbohidrat
  • 8.5 miligram kalsium
  • 14 miligram magnesium
  • 95 miligram kalium
  • 8 miligram fosforus
  • 0.7 miligram vitamin C
  • 2 miligram besi

Spirulina juga mengandungi vitamin A, vitamin B, vitamin K, kolin, folat, dan antioksidan. Tidak hanya itu, spirulina juga diketahui mengandung zat yang mempunyai sifat antibakteria, antivirus, anti-radang, dan antikanker.

Manfaat Kesihatan Spirulina

Berikut adalah beberapa faedah kesihatan spirulina:

1. Menguatkan sistem ketahanan badan

Spirulina mengandungi beberapa jenis antioksidan serta mineral dan vitamin, seperti magnesium, zink, zat besi, vitamin B6, vitamin C, dan vitamin E, yang memainkan peranan penting dalam menjaga sistem kekebalan tubuh.

Beberapa penyelidikan menunjukkan bahawa spirulina dapat menyokong pengeluaran dan prestasi sel darah putih dan membantu pengeluaran antibodi, sehingga tubuh akan lebih kuat melawan virus, bakteria, jamur, dan parasit yang menyebabkan jangkitan.

2. Menjaga kesihatan jantung

Spirulina juga diketahui menurunkan kadar trigliserida dan kolesterol jahat (LDL), sementara meningkatkan kolesterol baik (HDL) dalam tubuh.

Kesan ini menjadikan spirulina baik untuk dimakan untuk menjaga kesihatan jantung dan mengurangkan risiko penyakit kardiovaskular, termasuk penyakit jantung.

3. Melegakan simptom alergi

Satu kajian mengatakan bahawa spirulina dapat melegakan gejala alergi, seperti kulit gatal dan gatal-gatal, bersin, hidung gatal, dan hidung tersumbat. Ini kerana spirulina mempunyai sifat anti-radang.

Namun, keberkesanan spirulina sebagai ubat untuk meredakan gejala alahan masih perlu dikaji. Selain itu, sebilangan penghidap alergi juga mungkin mempunyai alahan terhadap spirulina, jadi tidak sesuai menggunakan suplemen ini.

4. Mengurangkan risiko barah

Sprulina mengandungi tahap antioksidan yang tinggi. Kandungannya diketahui dapat mencegah kerusakan sel tubuh akibat terkena radikal bebas dan mencegah pertumbuhan sel barah.

5. Menurunkan tekanan darah tinggi

Tekanan darah tinggi atau darah tinggi adalah penyebab pelbagai penyakit serius, seperti penyakit jantung, strok, dan penyakit buah pinggang kronik.

Satu kajian menunjukkan bahawa spirulina dapat meningkatkan pengeluaran oksida nitrat yang membuat saluran darah melebar dan lebih santai, sehingga tekanan darah menjadi lebih stabil.

Selain itu, spirulina juga diketahui mengandungi kalium, yang merupakan mineral yang berperanan penting dalam menurunkan dan menjaga tekanan darah tetap stabil.

6. Menjaga kesihatan saluran pencernaan

Spirulina dianggap baik untuk menjaga kesihatan saluran pencernaan. Satu kajian mengatakan bahawa spirulina mempunyai kesan prebiotik yang dapat menyokong prestasi dan jumlah bakteria baik di saluran pencernaan.

Spirulina juga diketahui dapat memperbaiki kerja sistem pencernaan, sehingga pelbagai nutrien dari makanan dan minuman dapat diserap oleh tubuh dengan lebih baik.

Terdapat banyak manfaat kesihatan spirulina lain, termasuk menjaga kadar gula dalam darah stabil, mencegah anemia, meningkatkan tenaga dan stamina, dan menjaga berat badan yang ideal.

Walau bagaimanapun, pelbagai faedah spirulina masih perlu dikaji lebih lanjut mengenai keberkesanan dan keselamatannya untuk tubuh.

Perkara yang Perlu Diperhatikan Sebelum Mengonsumsi Spirulina

Sebelum menggunakan spirulina, anda perlu memeriksa sama ada produk tersebut didaftarkan dengan BPOM RI atau tidak. Ini kerana produk spirulina yang tidak didaftarkan dengan BPOM mungkin tidak selamat untuk dimakan kerana dicemari oleh organisma berbahaya atau racun.

Produk spirulina yang tercemar boleh menyebabkan kerosakan hati, sakit perut, mual, muntah, cirit-birit, degupan jantung yang lebih cepat, atau bahkan kematian.

Di samping itu, tidak ada kajian yang menunjukkan bahawa spirulina selamat untuk wanita hamil dan menyusui. Oleh itu, kumpulan ini tidak digalakkan mengambil spirulina. Pesakit dengan keadaan tertentu, seperti fenilketonuria dan gangguan fungsi hati, juga tidak dibenarkan mengambil spirulina.

Untuk memastikan keselamatannya, anda harus berjumpa dengan doktor terlebih dahulu supaya doktor dapat menentukan apakah keadaan anda membolehkan anda mengambil spirulina. Doktor anda juga boleh mencadangkan dos yang sesuai dengan keperluan anda.