Batuk - Gejala, sebab dan rawatan

Batuk adalah tindak balas semula jadi tubuh sebagai sistem pertahanan untuk membuang zat dan zarah dari saluran pernafasan, dan mencegah benda asing memasuki saluran pernafasan bawah.

Tekak dan saluran udara dilengkapi dengan saraf yang terasa jika terdapat zat atau zat yang mengganggu. Keadaan ini merangsang saraf untuk menghantar isyarat ke otak, yang kemudiannya bertindak balas oleh otak dengan menghantar isyarat kembali untuk mengusir bahan tersebut dengan batuk.

Batuk dapat dialami oleh orang dewasa, tetapi kanak-kanak dan bayi juga sering mengalaminya. Batuk sekali-sekala adalah perkara biasa kerana ia membantu menggerakkan kahak, yang bertanggungjawab menjaga kelembapan saluran udara. Kadang kala, batuk terasa lebih teruk pada waktu malam. Walau bagaimanapun, batuk yang berterusan ditambah dengan gejala lain, seperti demam dan kahak berwarna atau berdarah, dapat menunjukkan masalah perubatan.

Berdasarkan tempohnya, batuk dapat diklasifikasikan menjadi batuk akut yang berlangsung kurang dari 3 minggu, batuk sub-akut yang berlangsung selama 3-8 minggu, dan batuk kronik yang berlangsung lebih dari 8 minggu.

Selain proses normal membuang benda asing, batuk dapat menjadi gejala penyakit, seperti selesema, paru-paru, jantung, atau penyakit sistem saraf. Dalam kes ini, penampilan batuk juga disertai dengan gejala lain, seperti:

  • Selsema.
  • Demam.
  • Lemah.
  • Sakit tekak.
  • Kesukaran menelan atau batuk ketika menelan.
  • Mengi atau mengi.
  • Susah bernafas.

Untuk mengatasi batuk, terutama yang cukup teruk, banyak orang segera mengambil ubat batuk. Sebenarnya, selain menggunakan ubat batuk, ada banyak cara lain yang boleh dilakukan untuk merawat batuk.