Ketahui Pengudaraan, Faedah, dan Kekurangan

Ventilator adalah mesin yang berfungsi untuk menyokong atau menolong pernafasan. Pengudaraan yang kerapmasa yang diperlukan oleh pesakit yang tidak boleh bernafas bersendirian, baik kerana penyakit atau kerana kecederaan paling teruk. Tujuan penggunaan alat ini adalah supaya pesakit mendapat pengambilan oksigen yang mencukupi.

Melalui ventilator, pesakit yang mengalami kesukaran bernafas secara bebas dapat dibantu untuk bernafas dan mendapat udara seperti bernafas seperti biasa. Mesin ventilator akan mengatur proses menyedut dan menghembus nafas pada pesakit. Ventilator akan mengepam udara selama beberapa saat untuk menyampaikan oksigen ke paru-paru pesakit, kemudian berhenti mengepam untuk membiarkan udara keluar dari paru-paru dengan sendirinya.

Kaedah Ppakaian Alat Vpengudaraan

Sebelum meletakkan ventilator pada pesakit, doktor akan melakukan intubasi untuk memasukkan tiub khas melalui mulut, hidung, atau lubang yang dibuat di bahagian depan leher pesakit (trakeostomi). Setelah intubasi selesai, ventilator kemudian akan disambungkan ke tiub.

Penggunaan mesin ventilator ini agak rumit, oleh itu pemasangan dan susunannya hanya boleh dilakukan oleh doktor yang mempunyai kecekapan untuk merawat pesakit kritikal. Peranti ini sering digunakan di unit rawatan rapi (ICU), kerana keadaan yang memerlukan ventilator biasanya merupakan kes yang teruk.

Semasa disambungkan ke ventilator, pesakit yang sedar tidak dapat bercakap atau makan melalui mulut, kerana tiub dimasukkan ke dalam kerongkong. Walau bagaimanapun, pesakit masih boleh berkomunikasi dengan tulisan atau tanda.

Secara amnya, pesakit akan merasa tidak selesa apabila tiub dimasukkan melalui mulut atau hidungnya. Pesakit kadang-kadang akan melawan udara yang dihembuskan oleh ventilator, dan menjadikan ventilator berfungsi kurang berkesan. Sekiranya ini berlaku, doktor akan memberikan ubat penenang atau ubat penahan sakit sehingga pesakit merasa lebih selesa ketika disambungkan ke ventilator.

Keadaan yang Membuat Pesakit Memerlukan Pengudaraan

Ventilator biasanya digunakan untuk membantu proses pernafasan pada pesakit yang tidak dapat bernafas sendiri. Beberapa keadaan atau penyakit yang membuat pesakit memerlukan mesin ventilator adalah:

  • Gangguan paru-paru yang teruk, seperti kegagalan pernafasan, ARDS (sindrom kecemasan respiratori akut, asma teruk, pneumonia, COPD (penyakit paru obstruktif kronik), dan pembengkakan paru-paru (edema paru).
  • Gangguan sistem saraf menyebabkan kelemahan otot pernafasan, koma, atau strok.
  • Masalah jantung, seperti kegagalan jantung, serangan jantung, atau serangan jantung.
  • Keracunan karbon dioksida.
  • Gangguan keseimbangan asid-basa, iaitu asidosis dan alkalosis.
  • Kecederaan serius, seperti luka bakar yang teruk dan kecederaan kepala yang teruk.
  • Terkejut.
  • Di bawah pengaruh anestesia umum, mengakibatkan hilangnya kemampuan bernafas, misalnya pada pesakit yang menjalani pembedahan.

Perlu diperhatikan bahawa mesin ventilator tidak digunakan untuk merawat keadaan ini, tetapi hanya sebagai alat untuk membantu pesakit bernafas. Dalam kes yang teruk ini, ubat-ubatan dan rawatan lain diperlukan selain ventilator untuk menyembuhkan atau memperbaiki keadaan pesakit.

Risiko Menggunakan Ventilator

Semasa penggunaan ventilator, beberapa kesan sampingan boleh berlaku, seperti:

  • Luka di mulut dan tekak kerana intubasi.
  • Jangkitan paru-paru, biasanya disebabkan oleh kemasukan kuman melalui saluran pernafasan yang melekat pada kerongkong.
  • Kecederaan paru-paru dan kebocoran udara ke dalam rongga di luar paru-paru (pneumotoraks).
  • Kehilangan keupayaan untuk batuk dan menelan, sehingga kahak atau lendir di saluran udara dapat berkumpul dan mengganggu kemasukan udara. Doktor atau jururawat akan melakukan penyedutan secara berkala untuk menghilangkan kahak atau lendir ini.
  • Keracunan oksigen.

Di samping itu, pesakit yang disambungkan ke ventilator dan terpaksa berbaring dalam jangka masa panjang berisiko mengalami luka tekanan dan aliran darah terganggu akibat tromboembolisme.

Walaupun penggunaan ventilator mempunyai peranan penting dalam perawatan pesakit, risikonya tidak kecil. Penggunaan ventilator secara amnya memerlukan kos yang besar. Semakin lama pesakit dirawat di ventilator, semakin banyak kos yang harus ditanggung.

Oleh itu, pesakit dan keluarganya perlu memahami kelebihan dan risiko penggunaan mesin ini. Sekiranya anda masih mempunyai keraguan untuk memasang ventilator, disarankan untuk berjumpa dengan doktor yang merawat untuk mendapatkan penjelasan yang lebih terperinci.

Keputusan Mengeluarkan Ventilator

Jangka masa pesakit mesti disambungkan ke ventilator tidak dapat diramalkan. Berapa lama pesakit perlu berada di ventilator dan bila pesakit dapat dilepaskan dari alat ini akan ditentukan berdasarkan perkembangan keadaan pesakit dan penilaian klinikal oleh doktor.

Sebilangan pesakit hanya boleh dihubungkan ke ventilator selama beberapa hari, tetapi ada juga pesakit yang memerlukan hingga berbulan-bulan. Setiap hari doktor akan menilai keadaan pesakit, sama ada terdapat peningkatan dan dapat bernafas dengan betul tanpa bantuan ventilator.

Semasa rawatan, pesakit yang berada di ventilator akan mendapat pemantauan rapi dan pemeriksaan rutin. Setelah menunjukkan peningkatan, baik dari hasil pemeriksaan fizikal dan pemeriksaan sokongan, seperti ujian darah, air kencing, atau sinar-X, ventilator dapat dikeluarkan.

Penggunaan ventilator diperlukan untuk kelangsungan hidup pesakit yang tidak dapat bernafas sendiri. Sekiranya keluarga anda harus dimasukkan ke ICU dan memerlukan ventilator, anda harus berbincang dengan doktor yang merawat untuk mendapatkan maklumat yang lebih jelas mengenai faedah dan risiko penggunaan mesin pernafasan ini.

Ditulis oleh:

dr. Michael Kevin Robby Setyana