Pedih ulu hati - Gejala, sebab dan rawatan

Pedih ulu hati atau dispepsia adalah gejala penyakit dalam bentuk sakit dan panas di perut yang berlaku kerana beberapa keadaan. Ini termasuk luka terbuka pada lapisan dalam perut (ulser peptik), jangkitan bakteria Helicobacter pylori, kesan sampingan penggunaan ubat anti-radang nonsteroid (NSAID), dan tekanan.

Pedih ulu hati adalah salah satu penyakit biasa di Indonesia. Menurut data dari beberapa pusat endoskopi di Indonesia, ada sekitar 7000 kes ulser perut yang dilakukan endoskopi, dan lebih dari 85% adalah dispepsia fungsional. Dispepsia berfungsi adalah keadaan pedih ulu hati yang tidak diketahui sebabnya. Dalam kes tertentu, pedih ulu hati juga dapat dirasakan oleh wanita hamil.

Simptom Sakit Perut

Sebilangan besar ulser perut ringan dan boleh dirawat tanpa berjumpa doktor. Walau bagaimanapun, berjumpa doktor dengan segera sekiranya pedih ulu hati berlaku secara berterusan atau disertai dengan gejala seperti:

  • Gag
  • Sukar ditelan
  • Pedih ulu hati
  • Berat badan tanpa sebab.

Orang yang mengalami pedih ulu hati yang berumur 55 tahun ke atas juga dinasihatkan untuk segera berjumpa doktor sekiranya gejala di atas muncul. Gejala boleh bertambah buruk apabila disertai oleh tekanan.

Pedih ulu hati boleh disebabkan oleh kebiasaan makan terlalu banyak dan cepat, atau makan makanan pedas dan berlemak terlalu banyak. Keradangan pankreas dan penyumbatan usus, juga boleh mencetuskan pedih ulu hati.

Rawatan dan Pencegahan Ulser Perut

Pedih ulu hati akan hilang dengan sendirinya. Pedih ulu hati yang teruk dapat dirawat dengan ubat-ubatan seperti antasid, antibiotik dan antidepresan. Penggunaan ubat dan terapi pedih ulu hati seperti meditasi dan relaksasi juga dapat membantu dengan pedih ulu hati.

Pedih ulu hati dapat dicegah dan dirawat dengan:

  • Makan perlahan-lahan, dalam bahagian kecil.
  • Hadkan pengambilan makanan pedas dan berlemak.
  • Kurangkan minuman berkafein.
  • Elakkan ubat yang menyebabkan sakit perut.