Demensia - Gejala, sebab dan rawatan

Demensia atau dEmmentia adalah penyakit yang mana hasilnya jatuhingatan dan pemikiran. Keadaan ini memberi kesan terhadap gaya hidup, kemahiran sosial, dan aktiviti harian penghidapnya.

Jenis demensia yang paling biasa adalah penyakit Alzheimer dan demensia vaskular. Alzheimer adalah demensia yang berkaitan dengan perubahan genetik dan perubahan protein di otak. Sementara itu, demensia vaskular adalah sejenis demensia kerana gangguan pada saluran darah otak.

Perlu diingat, demensia berbeza dengan demensia pikun. demensia senile adalah perubahan dalam kemampuan berfikir dan mengingat yang biasanya dialami seiring bertambahnya usia. Perubahan ini boleh mempengaruhi ingatan, tetapi tidak signifikan dan tidak menyebabkan seseorang bergantung pada orang lain.

Punca Demensia

Demensia disebabkan oleh kerosakan sel saraf dan hubungan antara saraf di otak. Berdasarkan perubahan yang berlaku, terdapat beberapa jenis demensia, iaitu:

Penyakit Alzheimer

Penyakit Alzheimer adalah jenis demensia yang paling biasa. Punca Alzheimer masih belum diketahui, tetapi perubahan genetik yang diturunkan dari ibu bapa dianggap meningkatkan risiko menghidap penyakit ini. Selain faktor genetik, kelainan protein di otak juga dianggap merosakkan sel saraf yang sihat di otak.

Demensia vaskular

Demensia vaskular disebabkan oleh gangguan saluran darah di otak. Strok berulang adalah penyebab demensia jenis ini.

Keadaan lain yang menyebabkan gejala demensia

Selain penyakit Alzheimer dan demensia vaskular, ada keadaan lain yang boleh menyebabkan gejala demensia, tetapi bersifat sementara. Syarat-syarat ini merangkumi:

  • Gangguan metabolik atau endokrin.
  • Sklerosis berbilang.
  • Hematoma subdural.
  • Barah otak.
  • Kesan sampingan ubat-ubatan, seperti ubat penenang dan ubat sakit.
  • Kekurangan vitamin dan mineral tertentu, seperti kekurangan vitamin B1, vitamin B6, vitamin B12, vitamin E, dan zat besi dalam badan.
  • Keracunan kerana terdedah kepada logam berat, racun perosak, dan pengambilan alkohol.

Faktor risiko

Ada faktor yang dapat meningkatkan risiko demensia, yaitu meningkatnya usia, riwayat keluarga demensia, dan gaya hidup yang tidak sihat, seperti pola makan yang tidak sihat, tidak melakukan senaman secara teratur, merokok, dan alkohol.

Selain itu, terdapat beberapa penyakit yang berisiko menyebabkan demensia, termasuk:

  • Sindrom Down
  • Kemurungan
  • Apnea tidur
  • Kolesterol tinggi
  • Obesiti
  • Hipertensi
  • Diabetes

Gejala Demensia

Gejala utama demensia adalah kehilangan ingatan dan perubahan pemikiran, yang mengakibatkan perubahan tingkah laku dan pertuturan. Gejala ini mungkin bertambah buruk dari masa ke masa. Untuk menjadi jelas, berikut adalah tahap gejala yang muncul pada orang dengan demensia:

Tahap 1

Pada tahap ini, fungsi otak pesakit masih dalam tahap normal, sehingga tidak ada gejala yang dapat dilihat.

Tahap 2

Gangguan yang berlaku pada tahap ini tidak mempengaruhi aktiviti harian pesakit. Sebagai contoh, penderita mungkin sukar untuk melakukan pelbagai aktiviti sekaligus, mengalami kesukaran dalam membuat keputusan atau menyelesaikan masalah, dengan mudah melupakan aktiviti yang telah dilakukan baru-baru ini, dan mengalami kesukaran memilih perkataan yang tepat.

Tahap 3

Pada peringkat ini, gangguan mental organik mula berlaku. Penderitaan dapat tersesat ketika melalui jalan yang biasa, mengalami kesukaran untuk mempelajari hal-hal baru, suasana terlihat tidak rata dan kurang bersemangat, dan ada perubahan dalam keperibadian dan penurunan kemahiran sosial.

Tahap 4

Ketika memasuki tahap ini, penderita mula memerlukan pertolongan orang lain dalam menjalankan aktiviti harian, seperti berpakaian dan mandi. Pesakit juga mengalami perubahan dalam pola tidur, kesukaran membaca dan menulis, menjadi tidak apatis, menarik diri dari kalangan sosial, berhalusinasi, mudah marah, dan bersikap kasar.

Tahap 5

Apabila anda telah memasuki tahap ini, seseorang boleh dikatakan mengalami demensia yang teruk. Demensia pada tahap ini menyebabkan pesakit tidak dapat hidup berdikari. Pesakit akan kehilangan kebolehan asas, seperti berjalan atau duduk, tidak mengenali ahli keluarga, dan tidak memahami bahasa.

Bila hendak berjumpa doktor

Rundingan dengan pakar neurologi atau psikiatri harus dilakukan jika seseorang mengalami satu atau lebih gejala demensia, untuk mendapatkan pemeriksaan lebih lanjut.

Demensia sering disamakan dengan demensia pikun pada orang tua, kerana keduanya berkaitan dengan kehilangan ingatan. Namun, jika kehilangan ingatan terus bertambah teruk sehingga sukar bagi pesakit untuk melakukan aktiviti harian, pemeriksaan demensia harus segera dilakukan.

Pemeriksaan oleh doktor perlu dilakukan dengan segera jika anda mengalami semua atau beberapa gejala yang disyaki sebagai gejala demensia awal, termasuk:

  • Mudah dilupakan.
  • Sukar untuk belajar perkara baru.
  • Kesukaran menumpukan perhatian.
  • Sukar untuk mengingati masa dan tempat.
  • Suasana yang tidak menentu.
  • Selalunya kehilangan barang kerana lupa di mana meletakkannya.
  • Sukar untuk mencari perkataan yang tepat ketika bercakap.
  • Apatis atau tidak peduli dengan persekitaran di sekitarnya.
  • Selalunya mengulangi aktiviti yang sama tanpa menyedarinya.
  • Kesukaran menjalankan aktiviti harian yang biasa.

Beberapa penyakit, seperti diabetes, kolesterol, dan hipertensi, dapat meningkatkan risiko demensia. Sekiranya anda menghidap penyakit ini, disarankan untuk berkonsultasi dengan doktor secara berkala untuk memantau perkembangan penyakit dan mendapatkan rawatan yang tepat.

Diagnosis Demensia

Diagnosis demensia agak sukar kerana gejalanya serupa dengan penyakit lain. Oleh itu, doktor perlu melakukan beberapa siri pemeriksaan untuk menentukan penyebabnya.

Sebagai langkah pertama, doktor akan meminta simptom pesakit untuk mengetahui sejauh mana gejala ini mempengaruhi aktiviti harian. Doktor juga akan bertanya mengenai sejarah perubatan pesakit dan keluarga untuk mengetahui sama ada terdapat riwayat keluarga demensia.

Selepas itu, doktor akan melakukan beberapa pemeriksaan tambahan yang merangkumi:

  • Pemeriksaan saraf

    Pemeriksaan saraf dilakukan untuk menilai kekuatan otot dan melihat refleks badan.

  • Pemeriksaan mtebal

    Pemeriksaan ini dilakukan dengan menggunakan pemeriksaan keadaan mental mini (MMSE), yang merupakan rangkaian pertanyaan yang akan diberi skor oleh doktor untuk mengukur berapa banyak gangguan kognitif yang dialami.

  • ujian fpindahkan luhur

    Ujian ini bertujuan untuk mengukur kemampuan berfikir seseorang, misalnya dengan meminta pesakit membilang ke belakang dari 100 atau melukis tangan jam untuk menunjukkan waktu tertentu.  

Ujian lain juga perlu dilakukan jika ada penyakit lain yang menyebabkan gejala demensia, seperti strok, tumor otak, atau gangguan tiroid. Pemeriksaan merangkumi:

  • Pengimejan otak dengan imbasan CT, MRI, atau PET.
  • Pemeriksaan elektrik otak dengan EEG.
  • Ujian darah.

Rawatan Demensia

Rawatan demensia bertujuan untuk membantu penderita menyesuaikan diri dengan keadaan mereka, mengurangkan gejala, dan mengelakkan komplikasi. Berikut adalah prosedur yang boleh digunakan sebagai rawatan demensia:

Terapikkhas

Terdapat beberapa terapi yang dapat dilakukan untuk mengatasi gejala dan tingkah laku yang timbul akibat demensia, iaitu:

  • Terapi rangsangan kognitif

    Terapi ini bertujuan untuk merangsang ingatan, kemahiran menyelesaikan masalah, dan kemahiran berbahasa, dengan melakukan aktiviti berkumpulan atau bersukan.

  • Terapi pekerjaan

    Terapi ini bertujuan untuk mengajar penderita bagaimana menjalankan aktiviti harian dengan selamat mengikut keadaan mereka, dan juga mengajar bagaimana mengawal emosi dalam menangani perkembangan gejala.

  • terapi ingatan

    Terapi ini berguna untuk membantu penderita mengingat sejarah hidup mereka, seperti kampung halaman, sekolah, tempat kerja, hingga hobi.

  • Pemulihan kognitif

    Terapi ini bertujuan untuk melatih bahagian otak yang tidak berfungsi, menggunakan bahagian otak yang masih sihat.

Sokongan keluarga

Sebagai tambahan kepada terapi di atas, untuk mengekalkan kualiti hidup penghidap demensia, sokongan keluarga atau saudara-mara diperlukan. Sokongan atau pertolongan tersebut mungkin termasuk:

  • Berkomunikasi dengan pesakit menggunakan ayat yang pendek dan mudah difahami, disertai dengan gerak isyarat, gerak isyarat dan kontak mata.
  • Melakukan sukan yang dapat meningkatkan kekuatan, keseimbangan, dan kesihatan jantung dengan penghidap.
  • Melakukan aktiviti yang menyeronokkan dengan pesakit, seperti memasak, berkebun, melukis, atau bermain muzik.
  • Menjadikan tabiat sebelum tidur untuk penderita, seperti tidak menonton televisyen dan menyalakan lampu rumah.
  • Jadikan agenda atau kalendar sebagai alat untuk mengingati peristiwa dan aktiviti yang mesti dilakukan oleh pesakit, serta jadual rawatan.
  • Buat rancangan rawatan seterusnya dengan pesakit, untuk menentukan rawatan apa yang harus dia lalui.

Dadah

Beberapa jenis ubat yang biasa digunakan untuk merawat gejala demensia adalah: aperencat cetylcholinesterase, kenang-kenangan, kegelisahan, antipsikotik, dan antidepresan.

Operasi

Demensia dapat dirawat dengan pembedahan jika disebabkan oleh tumor otak, kecederaan otak, atau hidrosefalus. Pembedahan dapat membantu memulihkan gejala sekiranya tidak ada kerosakan kekal pada otak.

Walaupun terdapat sebilangan terapi yang boleh digunakan untuk merawat demensia, kebanyakan penghidap demensia tidak sembuh sepenuhnya. Walau bagaimanapun, rawatan masih harus dilakukan untuk menghilangkan gejala yang muncul. Selain itu, komplikasi juga dapat dielakkan dengan rawatan yang tepat.

Komplikasi Demensia

Gangguan ingatan dan cara berfikir yang dialami oleh penghidap demensia boleh menyebabkan komplikasi ketika menjalankan aktiviti harian. Contohnya ialah:

  • Kecederaan semasa berjalan seorang diri
  • Kekurangan nutrien
  • Tercekik sehingga menyebabkan radang paru-paru
  • Tidak dapat hidup berdikari

Pencegahan Demensia

Tidak ada cara yang pasti untuk mencegah demensia. Namun, ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mengurangkan risiko, seperti:

  • Berhenti merokok.
  • Bersenam secara berkala.
  • Cukup tidur.
  • Jaga pengambilan nutrien dan amalkan diet yang sihat, misalnya dengan makan makanan yang rendah lemak dan tinggi serat. Ambil vitamin untuk otak dan suplemen herba, seperti Gingko biloba, juga dianggap baik untuk mencegah demensia.
  • Kurangkan pengambilan alkohol.
  • Mengekalkan berat badan yang ideal.
  • Latih otak secara berkala, seperti rajin membaca atau bermain teka-teki silang kata.
  • Mengendalikan tekanan darah, kadar gula darah, dan kolesterol secara rutin.
  • Segera berjumpa doktor sekiranya anda mengalami tekanan, kemurungan, atau gangguan kecemasan.