Punca Bayi Hijau BAB

Pergerakan usus bayi hijau adalah perkara biasa. Keadaan ini boleh disebabkan oleh pelbagai perkara, dari susu yang diminum oleh bayi hingga proses tumbesaran. Tetapi kadang-kadang, najis bayi yang berubah menjadi hijau juga merupakan kemungkinan penyakit.

Sebagai ibu bapa, anda perlu memperhatikan perubahan tekstur, jumlah, dan warna pergerakan usus bayi. Kerana, itu adalah salah satu faktor yang menunjukkan keadaan kesihatan bayi anda.

Bayi yang baru lahir memang akan melewati najis berwarna hijau gelap atau hitam yang disebut mekonium. Warna najis pada bayi baru lahir adalah normal.

Perubahan warna pergerakan usus bayi adalah normal semasa proses tumbesaran, mulai dari hitam atau hijau gelap, kuning, oren, merah, hingga hijau. Walau bagaimanapun, untuk beberapa keadaan, pergerakan usus bayi hijau dapat menjadi petunjuk keadaan yang dialami bayi.

Apa yang Menyebabkan Kotoran Bayi Hijau?

Apabila bayi diperkenalkan dengan makanan pejal, apa yang mereka makan tidak hanya mempengaruhi tekstur najis, tetapi juga warnanya. Warna hijau dalam pergerakan usus bayi boleh berasal dari makanan, seperti bubur kacang, kacang polong, dan bayam.

Selain makanan yang dimakan oleh bayi, terdapat beberapa faktor lain yang boleh menyebabkan pergerakan usus bayi menjadi hijau, termasuk:

1. Makanan yang dimakan oleh ibu menyusu

Makanan yang anda makan boleh mempengaruhi kualiti susu ibu yang anda berikan kepada si kecil. Pergerakan usus bayi anda mungkin berubah menjadi hijau jika anda makan banyak sayur-sayuran hijau atau makanan dan minuman yang mengandungi pewarna makanan hijau.

Selain makanan, makanan tambahan zat besi yang mungkin anda ambil juga boleh mempengaruhi kualiti susu ibu dan menyebabkan pergerakan usus hijau.

2. Gigi

Semasa tumbuh gigi, badan akan mengeluarkan air liur yang berlebihan. Si kecil boleh menelan air liur secara tidak sengaja. Sekiranya terlalu banyak ditelan, air liur inilah yang boleh menjadikan najis bayi menjadi hijau.

3. Foremilk atau hindmilk

Pergerakan usus bayi hijau juga boleh berlaku kerana bayi mengambil susu ibu yang rendah kalori (ASI) foremilk) atau menerima susu ibu yang tinggi lemak (ASI) hindmilk).

Foremilk adalah susu berair yang pertama kali dikeluarkan ketika ibu menyusu, sedangkan hindmilk Susu ibu lebih tebal dan muncul di akhir proses ibu menyusu.

Untuk memperbaikinya, biarkan si kecil menyusu pada satu bahagian payudara lebih lama untuk mendapatkan lemak susu yang lebih tinggi. Di samping itu, anda juga boleh memulakan proses penyusuan dengan bahagian payudara yang terakhir dihisap oleh anak kecil anda.

4. Anak kecil anda mempunyai alahan

Pergerakan usus hijau yang dialami oleh Si Kecil dapat terjadi kerana dia mempunyai alahan. Alergi boleh dicetuskan oleh makanan yang dimakan oleh bayi atau jika si kecil diberi susu formula.

Cuba perhatikan, jika kotoran bayi berwarna hijau setiap kali dia diberi susu ibu atau makanan tertentu dan keadaannya disertai dengan ruam, gatal, bayi kelihatan rewel, atau sering bersin, maka itu boleh menjadi tanda bahawa bayi mempunyai alahan.

Segera berjumpa dengan bayi anda dengan doktor untuk mengetahui punca alahan dan cara mengatasinya.

5. Bayi sakit

Pergerakan usus bayi hijau juga dapat menunjukkan bahawa dia menderita penyakit, seperti cirit-birit. Anda boleh mengesyaki anak anda mengalami cirit-birit jika kekerapan pergerakan usus bayi anda menjadi lebih kerap daripada biasa, kelihatan lemah, dan mempunyai najis yang longgar.

Cirit-birit pada bayi juga biasanya disertai oleh beberapa gejala lain, seperti:

  • Demam
  • Pening dan muntah
  • Tidak mahu menyusu atau makan
  • Najis berwarna gelap atau bintik darah
  • mulut kering
  • Jangan menitiskan air mata ketika anda menangis
  • Mudah mengantuk
  • Nampak lemah atau tidak aktif seperti biasa
  • Kulit tidak terasa rata selepas mencubit
  • Mata atau pipi kelihatan lebih tenggelam

Sekiranya anda mengetahui gejala-gejala di atas pada si kecil, maka itu boleh menjadi tanda bahawa cirit-birit yang dihidapinya menyebabkan si kecil mengalami dehidrasi. Penyelesaiannya, berikan susu ibu kepadanya lebih kerap daripada biasa.

Sekiranya anda dapat makan makanan pejal, berikan bayi anda lebih banyak susu ibu atau susu dan cecair rehidrasi oral (seperti pediatrik atau ORS) setiap kali dia mengalami buang air besar atau muntah.

Namun, jika dalam 24 jam cirit-birit tidak membaik, segera bawa anak anda ke pakar pediatrik. Anda juga perlu memeriksa anak kecil anda kepada doktor jika najis hijau telah berlangsung lebih dari 5 hari dan dia kelihatan lemah, tidak mahu makan atau minum, dan menurunkan berat badan.