Demam Ke Atas Dan Ke Bawah Boleh Menjadi Tanda Dari 3 Penyakit Ini

Demam meningkat-turun tidak boleh dipandang ringan. Keadaan ini mungkin merupakan gejala penyakit berjangkit, seperti kepialu, malaria, atau demam berdarah. Sekiranya dirawat terlalu lewat, demam naik dan turun akibat penyakit ini risiko komplikasi serius.

Seseorang dikatakan mengalami demam sekiranya suhu badannya mencapai 38 darjah Celsius atau lebih. Demam naik turun dicirikan oleh kenaikan suhu badan yang turun naik. Demam boleh muncul hari ini, mereda keesokan harinya, kemudian muncul semula pada hari berikutnya. Demam juga boleh turun naik sepanjang hari.

Penyakit yang Menyebabkan Demam Naik dan Turun

Terdapat tiga penyakit yang secara amnya menyebabkan demam berubah-ubah, iaitu:

kepialu

Typhus adalah penyakit berjangkit yang mudah menular. Penyakit ini ditularkan melalui pengambilan makanan atau minuman yang dijangkiti bakteria Salmonella, dan paling sering dijumpai di kawasan dengan sanitasi yang buruk dan akses terhad ke air bersih.

Biasanya pesakit akan merasa tidak sihat selama 7-14 hari setelah dijangkiti bakteria. Gejala lain yang juga akan muncul adalah sakit perut, cirit-birit atau kesukaran membuang air besar, kelemahan, dan demam tinggi hingga 39-40 ° Celsius.

Pola demam kepialu cenderung berubah-ubah. Pada waktu pagi, suhu badan boleh turun, kemudian naik semula sepanjang hari. Biasanya suhu demam akan meningkat dari hari ke hari.

Penyakit kepialu memerlukan rawatan dari doktor. Kerana jika tidak, gejala boleh bertambah buruk dan berisiko menyebabkan komplikasi maut.

Anda tidak perlu panik untuk mencari pakar yang tepat. Sekarang, anda boleh memilih untuk berunding dengan doktor pilihan anda. Ayuh, segera dapatkan doktor pakar pilihan anda di laman web Alodokter.

Demam denggi

Demam denggi disebarkan oleh gigitan nyamuk A. aegypti dijangkiti virus denggi. Penyakit ini, yang biasanya terjadi pada musim hujan, mempunyai gejala awal dalam bentuk menggigil, bintik-bintik kemerahan muncul pada kulit, dan wajah merah, yang dapat bertahan selama 2-3 hari.

Gejala khas demam denggi adalah demam turun naik dengan suhu tinggi selama 2-7 hari pertama. Demam puncak boleh mencapai 40 ° Celsius atau lebih. Selepas itu, suhu badan turun selama beberapa hari, kemudian naik semula tetapi tidak setinggi sebelumnya.

Gejala yang juga akan muncul ketika demam denggi berlaku adalah sakit kepala yang teruk, sakit di belakang mata, sakit otot dan sendi, keletihan, mual, muntah, tidak ada selera makan, dan pendarahan akibat penurunan jumlah platelet, misalnya dalam bentuk mimisan.

Gejala ini secara amnya muncul 4-7 hari setelah tubuh dijangkiti virus denggi dan bertahan hingga 10 hari.

Malaria

Penyakit endemik ini di daerah tropis, termasuk di Indonesia, menular melalui gigitan nyamuk Anopheles yang membawa parasit yang menyebabkan malaria.

Gejala malaria biasanya muncul dalam 7-15 hari setelah pesakit digigit nyamuk yang membawa parasit malaria. Tetapi ada juga yang gejalanya hanya muncul setahun kemudian.

Gejala awal malaria adalah demam turun naik, sakit kepala, peluh badan, menggigil, muntah, dan kadang-kadang disertai dengan sakit otot, cirit-birit, dan merasa tidak sihat.

Pola demam berfluktuasi pada malaria berlaku dalam kitaran 24-72 jam, bergantung pada jenis yang dijangkiti parasit. Pada awal kitaran ini, pesakit akan merasa sejuk dan menggigil. Selepas itu, demam akan muncul disertai dengan keletihan dan berpeluh. Demam biasanya berlangsung selama 6-12 jam.

Selain tiga penyakit di atas, demam berfluktuasi juga dapat disebabkan oleh penyakit berjangkit lain, seperti jangkitan virus COVID-19 atau Corona.brucellosis, leptospirosis, dan hepatitis virus, serta oleh sindrom demam berkala keturunan.

Cara Mengatasi Demam Ke Atas dan Ke Bawah

Demam adalah tindak balas semula jadi yang berlaku ketika tubuh melawan bakteria atau virus penyebab penyakit. Ini juga merupakan tanda bahawa tubuh meningkatkan sistem imun.

Sekiranya anda demam, baik kerana keadaan tertentu atau setelah vaksin, ada beberapa rawatan awal yang dapat dilakukan untuk mengatasinya, yaitu:

  • banyak berehat
  • Gunakan pakaian dengan bahan yang tidak terlalu tebal dan selesa
  • Mandi suam atau gunakan kompres sejuk
  • Mengambil ubat penurun demam, seperti paracetamol
  • Pastikan keperluan cecair badan dipenuhi

Dalam usaha memenuhi cairan tubuh, penting untuk meningkatkan penggunaan air anda, kerana tubuh akan kehilangan lebih banyak cairan ketika anda demam. Sebenarnya, setiap kenaikan suhu badan 1 ° Celsius, badan akan kehilangan sebanyak 10% cecair.

Selain itu, badan juga akan kehilangan ion bersama dengan cecair yang hilang. Sebenarnya, ion tubuh memainkan peranan penting dalam menyokong aktiviti sel dan tisu badan, seperti saraf dan otot, agar dapat berfungsi dengan baik.

Oleh itu, adalah mustahak untuk selalu memenuhi keperluan cecair dan ion ketika anda demam. Selain air, anda juga boleh mengambil minuman yang mengandungi ion atau minuman elektrolit untuk menjaga keseimbangan cairan tubuh dan mencegah dehidrasi ketika anda demam.

Sekiranya anda mengalami demam yang turun naik, disertai dengan gejala lain seperti batuk, sesak nafas, dan kelemahan, segera berjumpa doktor untuk mengesahkan penyakit yang anda alami. Doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal dan ujian sokongan, seperti ujian darah dan air kencing, untuk menentukan diagnosis.

Setelah penyebab demam diketahui, doktor akan memberikan rawatan yang sesuai untuk merawat penyakit dan mencegah komplikasi berbahaya.